To Live Is to Die

free counters

Khamis, 12 Oktober 2017

XPDC - SEBUAH CINTA KENANGAN SILAM



Ku pulang membawa semangat lagi
Biar putih tulang ini
Yang hilang ku lepaskan ia pergi
Bersama kabus semalam berkata padaku

Dustakah semua ini
Bagi intan yang berseri.. berseri

Aku siap book tiket awal sebulan sebaik saja terbaca iklan tentang konsert ini. Ntah dah tak ingat kali tahun bila kali pertama dan terakhir menonton konsert XPDC ini tapi rasanya lebih 20 tahun lalu di Funfair pekan Bukit Mertajam.

Konsert tanpa penaja ini mengabungkan XPDC dengan FTG tetapi promosi rasanya 100% di buat oleh XPDC dan kehadiran penonton pada malam itu boleh di katakan kerana XPDC walaupun yang membuat persembahan akhir adalah FTG.

Kehadiran peminat XPDC di anggarkan seramai 1,000 orang dengan harga tiket RM75.00 mungkin agak tidak berbaloi dengan kos penganjur tanpa sebarang penaja tapi mungkin jualan baju T XPDC bisa untuk cover kembali kos keseluruhan konsert yang rasanya melebihi RM50ribu.

Aku rasakan kehadiran peminat FTG dari seluruh negara termasuk dari Sabah dan Sarawak ini kerana sokongan kepada  line up Mael, Zuar, Amy dan Jeff kerana inilah XPDC yang original, XPDC majoriti dan XPDC yang di bina dengan hati setiap ahlinya.

Sebenarnya aku tidak mengharapkan apa apa yang terbaik dari konsert ini dan sudah pun bersedia untuk tidak kecewa dengan keupayaan Mael di atas pentas tapi konsert ini bukan saja tidak mengewakan malah ianya adalah kalau tidak sangat hebat namun ianya tetap hebat.

Komen2 tentang suara Mael selama ini adalah jauh tersasar apabila Mael memberi yang terbaik pada konsert ini walaupun keaadaan kesihatannya yang masih belum baik.

Separuh yang hadir pada konsert ini adalah dari kalangan generasi muda awal 20an di mana ketika XPDC sedang di "Darjah Satu" hingga "Kita Peng Yu" generasi ini masih lagi belum lahir dan jika ada pun mereka pada usia yang masih kecil.

Tapi inilah XPDC... band yang tak kisah berada di atas pentas funfair walaupun sudah begelar selebriti dan berada di kemuncaknya pada satu masa dulu.

XPDC punya identiti muzik tersendiri walau siapa pun penyanyinya, ianya tidak sama sekali dengan mana mana band rock tanahair dan yang paling penting setiap nada yang keluar dari band ini adalah nada dari hati.

Konsert yang bermula pada jam 8.00 malam di buka oleh band jemputan "Metal Zon" yang membuat persembahan selama setengah jam dan selepas itu pentas agak lama yang membuatkan penonton semakin resah tidak sabar menanti kemunculan kelibat XPDC.

Bermula dengan "Kabus Semalam" penonton memberi tepukan dan sorakan yang paling gemuruh kepada XPDC...

Gemilang terpaksa aku mencari
Walaupun terbentang pagi ini
Semalam biarkanlah ia pergi
Semakin kelam nada

Berulang ku nyanyi
Tiada apa erti
Bagi insan yang sembunyi diri.....

Klik untuk rakaman pembukaan XPDC di Live FB XPDC .

Jika di beri 5 bintang aku beri 3 setengah bintang untuk konsert XPDC ini....

Bahalol

Raja Kertas

Hanya sempat bergambar dengan Amy yang masih berada di situ sehingga tamat persembahan FTG.

Jeff memang tidak setanding dengan Izo namun Jeff bukan orang asing dengan XPDC kerana dia bersama Mael dalam Real- X.


Gaya Zuar sejak dulu....

Pengikut Skinhead juga bersama
Gen X hanya menonton dari atas 








Nik Putra turut hadir beri sokongan. Antara otai yang kelihatan turut hadir ialah Man Rani dan Nahar Sofea.


Add caption

Tajul kekal dengan suara FTG gaya Pantera














Solat tidak lupa...

Selasa, 10 Oktober 2017

SETIA DAN KASIH SAYANG PAK MAMAT KEPADA PEMIMPIN HINGGA KE HUJUNG NYAWA

Pak Mamat bermunajat seorang diri di masjid kampung ini tapi kata orang komunis tak ada agama dan tidak percaya Tuhan.
Saya merasakan sangat terkilan kerana hajat saya untuk menulis tentang sejarah hidupnya tidak kesampaian apabila terpaksa beberapa kali menangguh pemergian saya ke kampung ini untuk membuat temubual dengan 5 orang anggota Hang Jebat Rejimen 10 Parti Komunis Malaya yang terlibat dalam "Long March" yang masih hidup iaitu Pak Hatta, Pak Waiming, Pak Mamat dan Asi.

Kini dua daripada mereka telah pun meninggal dunia di mana Pak Waiming telah meninggal dunia minggu lepas kemudian di susuli oleh Pak Mamat pula kelmarin (9/10/2017).

Allahyarham Liu Chin Soon atau nama islammya Rahim yang lebih di kenali dengan nama Pak Mamat meninggal dunia pada usia 84 tahun di mana lebih separuh dari hidupnya telah di serahkan kepada perjuangan bersenjata sehinggalah perjanjian damai di antara PKM dan kerajaan Malaysia di meterai pada desember 1989.

Allahyarham dilahirkan di Kampung Kerayung, Teriang, Pahang pada tahun 1933 dan Beliau adalah sebahagian dari puluhan orang yang asalnya bukan islam telah memeluk agama islam di ketika gerakan gerila parti komunis malaya dulu.

Pada tahun 1963 Allahyarham berkahwin dengan Siti Meriyam Idris yang juga anggota Rejimen 10 di dalam hutan dan pada ketika itulah Pak Mamat menerima agama islam sebagai pegangan hidupnya sehingga ke akhir hayat.
Kisah tentang isterinya telah di tulis oleh penulis Hong Kong Agnes Khoo di dalam buku berjudul "Hidup Bagai Sungai Mengalir"
Kandungan isterinya telah gugur pada usia 4 bulan dan selepas dari itu isterinya sudah tidak lagi mengandung tetapi pak Mamat mempunyai anak tiri  hasil daripada perkahwinan kedua isterinya dengan suami lamanya.

Selepas perjanjian damai anak-anak mereka telah memanggil mereka untuk pulang ke Malaysia tetapi mereka memutuskan untuk terus tinggal di perkampungan perdamaian.

Anak-anak mereka bertanya kenapa tidak mahu pulang? Jawab mereka "Selagi pemimpin tinggal di sini, kami tidak akan meninggalkan mereka. Kami hendak bersama-sama mereka sampai mati".

Pak Mamat berkata "Tidak payah balik!, pemimpin ada di sini, masa di hutan kita sehidup semati dengan mereka, buat apa sekarang meninggalkan mereka pula?, Kami menyayangi parti dan pemimpin kami".

Kali terakhir saya berjumpa Allahyarham setahun yang lalu dimana ketika itu allahyraham sudah agak uzur dan sangat jarang keluar rumah lagi namun tetap bersemangat bercerita tentang masa depan Malaysia tanah tumpah darahnya.

Isterinya Mariyem atau nama hutanya Atom telah beberapa tahun meninggalkanya dan beliau tinggal berseorangan di rumahnya dengan menjual ubatan yang di perbuat daripada akar kayu kepada pengujung dan adakalanya di jual di pekan Sukhirin.

Selepas sudah tidak kuat lagi Pak Mamat tidak lagi masuk ke dalam hutan mencari akar kayu tetapi hanya mengupah orang untuk mencarinya dan beliau sendiri akan memproses dan membungkusnya untuk di pasarkan.

Itulah saja hasil pendapatannya selain menerima wang bantuan daripada tabung kebajikan bekas anggota yang berusia 60 tahu ke atas sebanyak 540bath sebulan.

Kehilangan Pak Mamat adalah satu kehilangan yang besar terhadap catatan sejarah yang tidak pernah di catatkan oleh mana mana buku melainkan hanya sedikit sahaja yang di tulis di dalam buku Memoir Abdullah CD dan temubual bersama isterinya allahyarham Siti Mariyam.

Kini anggota yang telibat dalam perjalanan jauh hanya masih tinggal 3 orang sahaja di perkampungan ini iaitu Abdullah CD dari Chemor Perak, Pak Hatta dari Temerloh Pahang dan Asi dari Sungai Siput Perak.

Semoga Allah panjangkan usia mereka ini dan memberi kesempatan untuk saya menulis tentang sejarah kehidupan mereka pada masa terdekat ini.

Pak Mamat bersama isterinya Mariyam setia hingga ke hujung nyawa.
Pak Mamat (Cina) dan Asi(India) keduanya memeluk agama Islam sewaktu di dalam perjuangan di dalam hutan

 
Saya dan Allahyarham

Dari kiri Pak Akop (juga cina muslim) Pak Mamat dan Abdullah CD.
Meraikan tahun baru cina di rumah Abdullah CD.
Pak Mamat dan Pak Hatta setia berkawan dari awal hingga ke akhir hayat.


Sentiasa bersemangat bercerita tentang masa depan Malaysia


Kader veteran Rejimen Ke 10 Parti Komunis Malaya, Kawan Rahim @ Mamat @ Liau Chin Sun, (mualaf), meninggal dunia pada pukul 11.54 (waktu Thailand) di Kampung Perdamaian Sukhirin, Thai Selatan dalam usia 84 tahun.

Arwah dilahirkan di Kampung Kerayung, Teriang, Pahang pada tahun 1933. Mencampuri kegiatan revolusioner atas pengaruh abang sulungnya. Abangnya pernah menjadi anggota Tentera Anti Jepun Rakyat Malaya semasa Perang Dunia Kedua dan kader Tentera Pembebasan Nasional Malaya (TPNM) selepas diisytiharkannya Undang-undang Darurat oleh penjajah British pada Jun 1948.

Arwah menyertai Rejimen Ke 6 TPNM pada pertengahan tahun 1950. Dalam satu pertempuran pada penghujung tahun yang sama, arwah luka di bahagian bahu.

Selepas sembuh lukanya, arwah ditransfer ke pasukan Melayu iaitu Rejimen Ke 10 TPNM, pada Disember tahun 1950. Mulanya bertugas di jabatan penerbitan.

Arwah telah menyertai long mac Rejimen Ke 10 ke kawasan sempadan Malaysia-Thai, menyertai berbagai pertempuran, merempuh berbagai mara bahaya dan sehidup semati bersama-sama segenap perajurit dan komander Rejimen Ke 10.

Arwah diterima menjadi anggota Parti Komunis Malaya (PKM) pada penghujung tahun 1953 dan menjadi petugas kesihatan sejak tahun 1958 hingga 1975; di lantik menjadi ketua seksyen pada tahun 1958 dan ketua platun pada tahun 1961.

Pada tahun 1973, arwah dilantik menjadi calun Area Komiti, dan kemudiannya Area Komiti, Setiausaha Area Komiti serta anggota Markas Pengarah Organ Rejimen Ke 10 (bertanggungjawab terhadap urusan badan penerbitan, badan politik, badan kesihatan/pergigian dan badan kesenian).

Kader veteran Rejimen Ke 10 Parti Komunis Malaya, Kawan Rahim @ Mamat @ Liau Chin Sun, (mualaf), meninggal dunia pada pukul 11.54 (waktu Thailand) di Kampung Perdamaian Sukhirin, Thai Selatan dalam usia 84 tahun.

Al-Fatihah.


















Blackend Is The End

Dyers Eve