Blackend Is The End

Isnin, 29 November 2010

UMNO DAN PAS P.PINANG BERSATU TAK MAHU DUIT JUDI


Bersambung dari artikal yang kemarin AKHIRNYA UMNO TAUBAT NASUHA.
Hari ini aku nak ceritakan bagaimana tahap pemikiran dan perang saraf umno yang ketinggalan zaman dan menjadi bahan ketawa.

Bila umno yang seolah2 gila talak bila di ceraikan daripada tampok pemerintahan kerajaan negeri P.Pinang atau dalam bahasa sains imaginasi Lebai Zannya di panggil "janda", mereka menjadi seperti gila meroyan atau boleh juga di samakan dengan perempuan yang mati anak atau dalam bahasa filem melayu di sebut "Pontianak".

Umno menjerit, meronta, melompat dan lebih dan amat melucukan lagi bila ada sorang mamat umno yang mengikat dirinya di pagar Dewan Undangan Negeri untuk menunjukan yang dia ada seorang pelawak yang mampu menjadi johan raja lawak pada musim ini.

Nampaknya lawak rantai diri bukanlah lawak yang cukup baik bagi umno. Minggu lepas umno sekali lagi membuat lawak dengan mencetak banner yang berlogokan lambang PAS untuk dipasang di merata tempat mengatakan mereka tak mahu duit judi.

Tu dia aihh yang atas tu baru inro (INTRO Orang PAS kata mukadimah sebab orang Pas ni nak cerita yg depa tu lebih Islam dari orang lain).

Perang saraf atau tipu helah adalah teknik perperangan. Dalam perperangan politik perang saraf adalah sesuatu yang amat berguna bagi turn over pemikiran rakyat dalam sesuatu isu. Oleh kerana masih ramai lagi pemikiran rakyat Malaysia yang sama taraf dengan Ketua pemuda Pas Batu Kawan dan kawan2nya maka perang saraf bodoh seperti ini masih berguna dan boleh di jadikan satu senjata yang amat berguna kepada pihak yang bertentangan.

namun perang saraf juga perlu di lihat kepada keadaan semasa dan perlu bijak untuk mengolahnya, jika tidak perang saraf bodoh begini akan memakan diri sendiri dan menjadi bahan ketawa.

mengapa Banner ini orang tak percaya PAS yang buat. Cuba lihat kesilapan yang umno buat dalam gambar banner di bawah:-


Kesilapan 1: Umno tahu bahawa pemuda Pas p.Pinang di bawah kepimpinan ketua pemuda yang lama adalah anti PKR, anti DAP, dan paling mereka anti ialah Anwar Ibrahim sehinggakan Pemuda PAS P.Pinang telah memboikot pilihanraya kecil permatang pauh satu ketika dulu. Lalu mereka gunakan isu ini untuk menjadikan Pemuda pas P.Pinang sebagai kambing hitam di dalam banner ini. Namun umno terlupa bahawa jika banner ini di keluarkan oleh Pemuda Pas P.Pinang mereka akan mengunakan Nama rasmi Pemuda Pas iaitu DEWAN PEMUDA PAS P.PINANG dan bukan Pemuda Pas. Ini yang umno perlu belajar.

Kesilapan ke 2: UMNO cuma highlightkan angka dan permis judi dengan warna merah dan nama PAS dengan warna hijau. Orang ramai yang membaca akan bertanya mengapa perlu di merahkan angka dan permis serta tulis PAS itu dengan warna hijau. Maka di sini dapat di lihat bahawa sudah pasti ada sesuatu yang tidak kena dengan perkataan yang di warnakan ini. Ini adalah kerja pihak yang bertentangan dengan Logo parti pada banner ini. Di sini juga kita lihat sekali lagi gaya perang saraf umno sudah ketinggalan.

Kesilpan ke 3: Kualiti gambar pimpinan pemuda Pas P.Pinang yang tidak baik. walaupun gambar tersebut kecil namun dapat di lihat yang saiz kualiti gambar tersebut adalah di ambil daripada internet. Bayangkan kalau gambar itu di besarkan.

Tidak salah umno mahu melakukan provokasi tetapi biarlah setanding dengan pemikiran rakyat pada hari ini. Umno tak sepatutnya menyamakan pemikiran rakyat hari ini bersamaan dengan pemikiran orang Pas kampung aku yang tak boleh berfikir dan hanya menjadi barua kepada si dajaiudin.

Provokasi sebegini hanya menjadi bahan ketawa. Apalah malangnya nasin UMNO P.Pinang pada hari ini. Buat lawak orang tak ketawa, buat sedih orang ketawa.


AKHIRNYA UMNO P.PINANG BERTAUBAT NASUHA

Syukurlah sejak akhir2 ini umno dah macam nak bertaubat. Tak mau lagi duit judi. Tak mau lagi duit arak, tak mau lagi benda2 yang di haramkan agama. Kalau sebelum ni umno tak tahu yang duit judi tu haram, arak tu haram tapi bila dah kalah 5 negeri baru depa terjumpak ayat yang mengatakan duit judi itu haram.

Cuba tengok gambaq di bawah ni...sewaktu Presiden Umno ke 2 ni merasmikan kilang arak mungkin ayat quran yang mengatakan arak itu haram belum depa jumpak...


Bila kerajaan P.Pinang memberi sumbangan wang RM100.00 kepada warga emas pada rakyat negeri itu, tiba-tiba saja umno mengamuk kata yang itu adalah wang hasil cukai judi. Maka terpaksalah pula umno keluarkan duit sendiri untuk bagi balik duit haram itu kononnya. Di upahnya kepada warga tua untuk berlakon depan lesa kemera yang mereka tak mahu duit judi.

Cuba tengok tengok gambar di bawah ini,judi yang telah umno beri lesen sewaktu umno belum berjumpa ayat al quran judi itu haram.

gambar di bawah pula adalah setelah umno berjumpa ayat al quran yang mengatakan Judi itu haram, lalu tanpa membuang masa mereka terus memulangkan wang yng kononnya dari hasil judi.


Namun begitu umno sebenarnya malu untuk mengatakan yang mereka telah insaf dan tak mahu lagi makan duit judi yang sudah 52 tahun (tak termasuk sewaktu umno bersekongkol dengan penjajah sejak tahun 1946 dan tidak termasuk juga sewaktu umno belum di tubuhkan). Maka umno pun mengajak orang tua yang menerima wang pemberian kerajaan pimpinan DAP itu untuk menyerah semula wang RM100 itu walau pun sehingga kini entah kemana perginya wang RM100.00 itu.

Beberapa hari lalu umno menyatakan lagi keinsafannya terhadap wang judi apabila dengan rela hati membuat banner yang banyak untuk di lekatkan di seluruh negeri P.Pinang sehinggalah ke Kulim. Namun banner tersebut tidaklah pula di terterakan logo UMNO tetapi di letakkannya logo PAS.

Cuba tengok gambar di bawah ni banner yang umno rela hati buat tanda keinsafan mereka selama ini terhadap duit judi :


Kesimpulannya umno rupa2nya baru nak sedar yang duit judi itu haram setealah kalah di P.Pinang. Mungkin selama ini halal tokey judi yang mereka beri lesen sentiasa memenuhakan poket2 mereka. Bila sudah kalah tokey judi pun dah buat2 tak kenal dengan umno. Kalau dulu duit judi yang berjuta-juta halal tapi hari ini rm100 sudah menjadi haram.

Ikuti sambungan bagaimana perang saraf umno ini menjadi bahan ketawa rakyat esok.

Ahad, 28 November 2010

Kazim Elias Ustad Merepek Yg Syok sendiri


Kalau nak mengaji ilmu bangga diriboleh la belajaq kat ustad ni tapi kalau setakat nak huloq kat dia 2-3 puluh ringgit mintak maaflah sebab satgi satu Malaysia dia p jaja kata orang masjid buta perut sebab dia pi mengajaq tapi bagi 30 ketui saja.

adik kepada exco haram Perak ni kalau hangpa dengaq kuliah dia tak dak cerita lain melainkan cerita kehebatan dia. Ceramah dia cerita pasai dia ada ramai peminat. Kalau dia pi ceramah kawasan masjid macam pasar malam. yang syok lagi dia kata kalau search dalam google blog dia dok nomor satu...kah kah kah kah...mangkok hayun pun boleh jadi ustad kah kah kah. Bodo macam Mat Sopi kah kah kah

Ustad ni jugak kata yang dia tak suka baca blog selain dari blog dia saja...kah kah kah..macam anjing2 dajaiudin la pulak...sendiri bikin blog..sendiri tulis..sendiri komen sendiri jawab...sendiri baca...kah kah kah

Oleh itu jangan lepaskan peluang untuk mengaji kat ustad syok sendiri ni tentu dapat banyak ilmu dapat kah kah kah...ilmu syok sndiri kah kah kah

PERBELANJAAN BESAR BIK MAMA MEMBELI SELUAR DALAM BESAR DI BONGKAR

Sabtu, 27 November 2010

Kitab Kuno Fekah Di Jumpai Di Dalam Gereja


Seorang penganilis menjumpai satu penemuan yang mengejutkan tersembunyi di loteng sebuah gereja Medford. Hank Pierce pergi ke gereja Universalis untuk menganalisa buku tua yang merupakan sebahagian daripada perpustakaan milik seorang pendita David Osgood yang disimpan selama 300 tahun.

Sebuah buku yang diterbitkan pada 1795 terselit diantara koleksi buku dan catatan sejarah kuno lainnya yang terdapat dalam perpusatakaan gereja tersebut. Pierce mengatakan buku itu berukuran kecil dan berwarna coklat dan menunjukkan seperti kitab ketuhanan. ” Buku itu adalah disimpan sejak akhir revolusi Amerika dan waktu itu merupakan waktu perubahan. Itu merupakan kitab agama dan dia ingin melihat apa yang dikatakan,” ujar Pierce.

Dan pada masa itu kitab suci diterbitkan dan tidak ada seorang muslim pun yang tinggal di Massachusetts, kata Pierre. “Tidak pasti bagaimana pendeta tersebut mendapat kitab tersebut ” katanya.

Pierce mengatakan penemuan yang sangat menarik, kerana penemuan ini menunjukkan bahawa agama Islam telah tersebar di Medford selama lebih dari dua abad. Selain dari kitab fiqah kuno tersebut, Pierce juga menjumpai salinan yang menceritakan serangan suku Indian di Pelabuhan Boston, yang telah diambil dan dibuang.

Inilah kitab bertulisan Arab yang dikatakan yang sebenarnya ialah kitab Ilmu Fiqah. Setelah ditanya kepada mereka yang pandai berbahasa Arab, tulisan di atas ialah mengenai niat dan panduan berwudhuk.

ANWAR SIBUK DENGAN POLITIK, ORANG BAWAHNYA SIBUK MENINDAS DI PERMATANG PAUH


Lebai yang di tengah adalah lebai yang paling di benci oleh peniaga di uptown Perda. bukan saja sombong, kurang ajaq malah pengecut nak mampuih. gambar menunjukkan seorang peniaga yang mengaru kepala memikirkan bagaimana mahu membayar wang kepada penindas ini.

Mesej di bawah ini di terima oleh semua pemilik tapak uptown Bandar Baru Perda Permatang Pauh. Mesej ucapan hari raya ini di hantar oleh pemilik no 017-5983402 ini yang di percayai milik salah seorang AJK Penindas peniaga Islam di kawasan ini. Mesej ini bertulis :

"SALAM AIDIL ADHA. SEMUA PENIAGA UP TOWN PERDA DIWAJIBKAN HADIR BERNIAGA SEKURANG2 3HARI SEMINGGU DALAM DIS 10. JIKA TIDAK PIHAK UPTOWN AKAN AMBIL TINDAKAN TQ"

Up Town Bandar Baru Perda sudah tidak asing lagi di kalangan penduduk Seberang Perai malah ianya juga turut di kenali sehingga ke negeri2 jiran seperti Kedah dan Perak. Perniagaan di jalankan bermula dari selepas waktu maghrib sehinggalah selepas 12malam,

Kejayaan ini adalah hasil penat perih para peniaga yang telah bersusah payah untuk membangunkan kawasan tersebut. Sehingga kini ramai peniaga yang 100% orang islam menjadikan kawasan itu sebagai satu tempat mencari sesuap nasi untuk anak isteri.

Kejayaan ini telah menyebabkan ramai yang membuka mata dan cuba mencari peluang untuk mengaut keuntungan hasil dari titik peluh peniaga. Mereka cuba mengunakan jalan undang2 untuk menindas para peniaga di situ dengan memohon hak menjaga kawasan itu melalui majlis tempatan.

Golongan penindas yang lebih di kenali sebagai Pak Lebai Tiga Ringgit di kalangan para peniaga di uptown ini mengambil kesempatan mengaut keuntungan buta dari para peniaga yang hidup berakais malam untuk wang saku anak ke sekolah pagi esoknya. Mereka mengunakan hak untuk mengutip wang dari peniaga melalui lesen yang di berikan oleh pihak MPSP namun sedikit pun tidak pernah menjaga kebajikan para peniaga.

Mereka cukup pandai berlakon dengan lebai di kepala. Apabila Ketua Menteri datang melawat para peniaga Pak Lebai penindas ini tidak membawa Ketua Menteri melawat para peniaga di dalam kawan uptown tetapi membawa Ketua Menteri melawat peniaga yang tidak bersangkut paut dengan uptown.

Ini adalah kerana mereka amat takut suara para peniaga uptown sampai ke telingga Ketua Menteri dan salah satu sebab lagi adalah para peniaga di luar uptown boleh membayar kepada mereka dengan mudah.

Lebih malang lagi penindasan ini seolah-olah di restui oleh ahli majlis yang salah seorangnya adalah Ketua AMK negeri Pulau Pinang saudara Amir. Anwar yang merupakan ahli Parlimen di kawasan ini juga tidak pernah untuk hadir melawat para peniaga yang di tindas ini.

Hari ini uptown yang dulunya amat meriah dan menjadi tempat peniaga mencari rezeki telah menjadi suram. Pak Lebai penindas semakin berani mengugut para peniaga di sini kerana di belakang mereka adalah orang atas politik di negeri p.pinang ini.

90% peniaga di sini adalah penyokong Pakatan Rakyat. Mereka masih waras untuk tidak mengunakan saluran politik mengatasi isu ini. Mereka di sini masih sayangkan Kerajaan negeri yang ada pada hari ini. Mereka faham ini bukannya dasar kerajaan negeri tetapi hanyalah kerana sifat rakus Pak pak lebai yang menjadi penindas di situ.

Wahai ahli Parlimen Permatang Pauh, wahai pimpinan Pakatan rakyat Pulau Pinang. apakah kamu tidak pernah rasa kasihan akan penindasa yang telah di lakukan oleh orang2 bawah kamu yang amat zalim ini. ingatlah mereka yang menjadikan anda semua berada di kerusi empuk sekarang ini. Jangan terlalu sombong pada warga miskin...

Jumaat, 26 November 2010

Filem sexs melayu mampu pecah panggung


Filem 2 alam terbitan dR Rozmey sudah di tayangkan di pawagam. Angan2 besar penerbitnya mahu mengsasarkan kutipan RM40 juta. wah ini sudah rekod angan2 filem melayu. kah kah kah kah...

dR Rozmey mungkin ingat ini negara India yg penduduknya beratus juta dan rakyatnya suka menonton filem. Orang malaysia hari ini dah tak suka tengok filem yang tak real yang merepek dan bukan dalam kenyataan yang sebenar. Orang Malaysia hari ini hanya suka menonton filem yang real dan pendek dan tak perlu berfikir.

Sebab itulah hari ini ramai rakyat Malaysia mengunakan Handphone yang ada video. Mereka boleh tengok filem melayu yang real secara percuma. Filem pendek ini di ambil di berbagai lokasi. dalam hutan, dalam bilik, dalam kereta, atas moto malah dalam lonkang pun ada.

Mat rempit pun suka filem pendek melayu, Pak lebai pun suka juga tengok filem real melayu dalam handphone ni. Yang membezakan cara tontonan antara mat rempit dengan Pak Lebai ialah tempat mereka nak tengok gambaq melayu pendek ni. Mat Rempit tak hipokrit, mereka tengok kat mana2 pun boleh tapi Pak lebai nak tengok gambaq ni kena menyorok-nyorok sebab kebanyakan Pak Lebai hipokrit.

oleh itu dR Rozmey bolehlah fikir2kan kalau nak buat filem. Buat saja filem pendek tapi real. Tentu pecah panggung dengan semua golongan. Kah kah kah kah

Abu Nawas Dedahkan Super Imaginasi Seorang Pak Lebai


Salam kepada semua pembaca,

Hari ini seperti yang di janjikan blog ini telah bertukar nama dari Wasiat Pejuang kepada Bicara Abu Nawas. Mengapa saya memilih nama blog ini dengan Abu Nawas. Tak perlulah saya ceritakan siapa Abu Nawas kerana anda boleh saja mendapatkan segala cerita tentang tokoh sufi ini hanyalah mencarinya di lebai Google. Namun bagi orang bahalol macam sesetengah lebai kat kampung aku Abu Nawas bagi mereka adalah orang yang jahat. Namun tak perlulah untuk menjadikan orang-orang bodoh seperti Ishak Ismail dan sekutunya kerana minda mereka cumalah setakat budak umur 3 tahun sahaja.

Sepertilah mereka2 yang di minda mereka berkata DAP itu cina, cina itu komunis dan komunis itu jahat. Mengapa mereka berkata begini? Kerana minda mereka telah di perap dengan ramuan penjajah. Jadi untuk apa kita marah kepada orang yang mindanya yg miskin ilmu ini. malulah kalau kita nak bergaduh dengan mereka yg otaknya seperti otak Ishak Ismail yg kononnya pejuang Islam paling hebat di kampung aku tu.

Maka mulai hari ini aku akan mulakan penulisan dengan isu-isu semasa di samping akan membuat selingan pendedahan manusia-manusia yang bernama Lebai Super Imaginasi, Dajaiudin dan seorang penyagak besar dalam parti PKR P.Pinang.

Oleh yang demikan selamat datang kepada peminat setia Blog Wasiat Pejuang dengan kelahiran baru Bicara Abu Nawas

Khamis, 18 November 2010

CATATAN SEJARAH PERJUANGAN KOMUNIS YANG SEBENAR DI TANAH MELAYU




Buat mereka yang mencari kebenaran dan pandangan kedua tentang sejarah kemerdekaan negara pembaca boleh melawati blog ini.

Wasiat pejuang terlalu sibuk buat masa sekarang dan tidak dapat mengemas kini blog sekerap yang selalu. insyaAllah selepas seminggu ini Wasiat pejuang akan beroperasi seperti biasa selepas itu.

Selasa, 16 November 2010

SUASANA AIDIL ADHA DI PERKAMPUNGAN BEKAS PERAJURIT REJIMEN KE 10 PARTI KOMUNIS MALAYA

16 November 2010 bersamaan 9 Zulhijjah 1431 Hijrah, umat Islam di Selatan Thailand menyambut ketibaan Aidiladha dengan penuh kesyukuran. Kampung Perdamaian Sukhirin yang terletak di wilayah Narathiwat digenanangi suasana mulia dan gembira menyambut hari lebaran dengan sembahyang sunat Aidiladha dan berkorban.

Berikut adalah gambar-gambar sekitar sambutan Aidiladha di Kampung Perdamaian Sukhirin yang dirakam oleh anggota KINI DAN SILAM.

Menunaikan sembahyang sunat Aidiladha di Masjid Darul Aman

Bersalaman dan bermaaf-maafan dengan Bapa Abdullah C.D. dan sesama rakan seperjuangan
Menziarahi Bapa Abdullah C.D. dan Ibu Suriani di kediamannya

memberikan wang hadiah hari raya untuk anak-anak

menunaikan ibadat korban

Sabtu, 13 November 2010

Mengenang sejarah negara 1945-1957


Subky Latif

PADA 26 Oktober lalu saya menjadi penal forum bertajuk Sejarah (Negara) Tahun 1945-1957 pada seminar mengenai tajuk yang sama di USM Pulau Pinang.

Tempoh tersebut adalah perkembangan paling penting dalam sejarah perjuangan mencapai kemerdekaan bagi Semenanjung Tanah Melayu dari penjajahan British.

Sekurang-kurangnya terdapat empat kejadian penting mempengaruhi penduduk bergerak menuntut kemerdekaan Tanah Melayu termasuk Singapura dalam tahun 1945. Sekalipun Singapura sebuah wilayah dibeli milik British tetapi rakyat mengira ia sebahagian dari Semenanjung Tanah Melayu.

Pertama tahun itulah pemerintahan Jepun meninggalkan Tanah Melayu. Kedua Indonesia mengisytiharkan kemerdekaannya pada 17 Ogos, 1945 yang amat menyentuh hati rakyat hingga setiap rumah orang Melayu menggantung gambar Presiden Sukarno.

Ketiga para pejuang kemerdekaan bertemu di Ipoh membentuk Parti Kebangsaan Melayu Malaya (PKMM), parti politik pertama bagi wilayah itu bagi memperjuangkan kemerdekaan seperti yang dicapai umat Indonesia. Dalam perjumpaan itu buat pertama kali seruan MERDEKA bergema dipekikkan oleh Ahmad Boestamam.

PKMM dipimpin oleh Dr. Burhanuddin al-Hilmy bersama Ishak Haji Mohamad, Ahmad Boestamam dan lain-lain adalah melanjutkan perjuangan yang sudah dirintis oleh Kesatuan Melayu Muda pimpinan Ibrahim Yaakub yang pada saat kemerdekaan Indonesia dimasyhurkan berlepas ke Jakarta dengan pandangan yang terbuka jika dirasakan wajar Tanah Melayu boleh menjadi sebahagian dari wilayah Indonesia atau ia merdeka sendiri.

Keempat pada tahun itu piagam Atlantik menyarankan agar semua kuasa penjajah memerdekakan setiap tanah jajahan dan saranan itu menjadi piagam pula bagi Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu yang terbentuk sekitar masa itu juga.

Ia menjadi momentum bagi rakyat memperjuangkan kemerdekaan hingga ia tercapai pada 31 Ogos 1957.

Sebelum Tanah Melayu mencapai kemerdekaan tidak ada di mana-mana di dunia adanya kemerdekaan melalui perundingan. Kemerdekaan yang diketahui hanya melalui peperangan dan menumpahkan darah. Itulah pilihan yang ada bagi Tanah Melayu pada pejuang dan penyokong PKMM.

Kedatangan semula British membaharui penjajahannya di Tanah Melayu setelah Jepun berundur, memperkenal konsep Malayan Union atau Kesatuan Malaya untuk Tanah Melayu.

Malayan Union menggagaskan Malaya untuk semua penduduknya termasuk bukan Melayu yang ada pada masa itu, penyatuan semua negeri ke dalam satu pentadbiran, dan kedudukan raja-raja dihapuskan.

PKMM tertarik pada konsepnya yang memberi peluang penyatuan nasional bagi watan setiap negeri di bawah satu identiti, bersikap terbuka kepada penduduk bukan Melayu yang ada sebelum kedatangan Jepun tetapi tiada sikap jelas tentang kedudukan raja-raja.

Tetapi Dr. Burhanuddin memberitahu rakan-rakan terdekatnya semasa memimpin PAS bahawa kewujudan raja-raja itu bukti Semenanjung menjadi negeri orang Melayu.

Dato Onn bin Jaafar bersama golongan bangsawan Melayu menggembeling semangat orang Melayu menentang Malayan Union kerana ia mahu
menghapuskan raja-raja. Tindakan Dato Onn itu mendapat sokongan orang Melayu.

Kerana orang Melayu mahukan rajanya, maka British membatalkan apa yang dipanggil Malayan Union. Ia memberi semula raja-raja kepada orang Melayu
kerana itu saja caranya bagi mendiamkan orang Melayu tetapi tidak melucutkan lain-lain isu dalam Malayan Union itu.

Atas keruntuhan Malayan Union itu Dato Onn dan bangsawan Melayu menubuhkan UMNO sebagai sebuah pertubuhan politik yang baru bagi
mempertahankan bangsa Melayu dan raja-rajanya dengan cogan hidup Melayu dalam tahun 1946.

Dato Onn dan UMNOnya tidak pernah bercakap tentang kemerdekaan, malah menyindir dan mempengaruhi beberapa raja-raja dengan nada bagaimana Melayu hendak merdeka kerana membuat jarum pun tak tahu. Bahkan ada sindiran kononnya orang Melayu lapar kalau tidak ada Inggeris.

Sekalipun slogan UMNO itu menyuarakan Hidup Melayu tetapi ia tidak membawa maksud memerdekakan bangsa dan mendaulat negara. Ternyata selama 400 tahun Melayu dijajah ia tetap hidup dan kekal sebagai orang Islam tetapi ia menjadi bangsa yang tidak berdaulat dan tidak dapat menentukan nasib sendiri.

Sekalipun UMNO menjadi saingan PKMM tetapi ia tidak mampu menyaingi pengaruh PKMM yang mahukan kemerdekaan. Walaupun British terikat dengan piagam Bangsa-Bangsa Bersatu mesti melepaskan tanah jajahannya, tetapi membenarkan yang dituntut oleh PKMM bererti melepaskan semua kepentingan barat dan melenyapkan baki idea tersembunyi Malayan Union.

Berikutan keengganan British menghalalkan Parti Komunis Malaya dan komunis melancarkan gerakan bersenjata, British menggantikan Malayan Union
dengan pentadbiran Persekutuan Tanah Melayu tanpa Singapura dan diikuti pengiytiharan darurat, parti-parti politik diharamkan kecuali UMNO.

Pemimpin dan aktivis PKMM dan sayap Islamnya iaitu Hizbul Muslimin ditahan dan diburu kecuali Dr. Burhanuddin yang menetap di Singapura. Perjuangan kemerdekaan lumpuh dan yang dibenarkan bergerak ialah UMNO, apa lagi Dato Onn menerima perlantikan British untuk menjadi pegawai anak negeri paling kanan selepas British dalam kerajaan Persekutuan Tanah Melayu.

Dato Onn menjadi Menteri Dalam Negara dan berperanan menahan aktivis pejuang kemerdekaan. PKMM mati bukan kerana ia tidak mendapat sokongan rakyat tetapi justeru ia diharamkan penjajah dan pemimpinnya ditahan.

UMNO terlepas dari tindakan bukan kerana pengaruhnya kuat di kalangan rakyat tetapi ia tidak diharamkan dan pemimpinnya seperti Dato Onn menjadi orang kanan kerajaan Inggeris di peringkat persekutuan dan yang lain-lain menjadi menteri besar di setiap negeri.

SELEPAS parti-parti politik diharamkan kecuali Umno, pemimpin-pemimpin dan aktivis pejuang kemerdekaan ditahan, suara menuntut kemerdekaan tidak kedengaran. Pemimpin Umno yang juga Menteri Besar Johor, Dato Oon Jaafar sudah menjadi pegawai anak negeri paling kanan dalam pentadbiran Persekutuan Tanah Melayu bertaraf menteri bertanggungjawab dalam hal ehwal dalam negeri.

Antara tanggungjawabnya menahan dan menjaga tahanan politik serta memantau suasana komunis. Dato Onn mula rapat dengan Sir Cheng Lock, Tan, pemimpin MCA yang ditubuhkan selepas pembentukan Umno. Tan Cheng Lock atau Sir Cheng Lock, Tan sebelumnya pernah bermuafakat dengan Dr. Burhanuddin al-Hilmy mengenai status masyarakat Cina dalam kemerdekaan. Cheng Lock dengan gagasan Dr. Burhanuddin tentang satu rupa bangsa iaitu Melayu. Cina dan India akan menjadi bangsa Melayu keturunan Cina dan bangsa Melayu keturunan India.

Semuanya tidak menjadi kenyataan apabila parti-parti yang memperjuangkan kemerdekaan diharamkan. Sebagai menteri kerajaan penjajah Dato Onn mempunyai hubungan yang rapat dengan Inggeris. Ketika dia sudah rapat dengan Cheng Lock, Dato Onn mengusulkan Umno membuka keahlian kepada bukan Melayu dan tentunya jika disetujui Umno akan dipinda dari United Malay National Organization kepada United Malayan Nasional Organzation.

Perhimpunan Agung Umno menolak usul itu. Dato Onn mengundur diri dan keluar dari Umno. Dia digantikan oleh Tunku Abdul Rahman Putra. Tunku tidak ada pengalaman politik. Peranan dalam Umno tidak ketara semasa pimpinan Dato Onn kerana dia keciwa Dato Onn tidak mempertahankan nasib Natrah.

Tindakan pertama Tunku sebagai pemimpin Umno ialah menyambung perjuangan kemerdekaan yang diperjuangkan oleh Parti Kebangsaan Melayu Malaya yang diharamkan. Dia menukar perjuangan HIDUP Melayu Umno kepada MERDEKA. Dia membuka pintu Umno kepada pemimpin dan ahli PKMM untuk bersama-sama memperjuangkan kemerdekaan.

Beliau pergi ke London bertanya Setiausaha Tanah Jajahan British cara mana Malaya boleh mencapai kemerdekaan. Jawapan British ialah tiada cara Malaya boleh merdeka jika ia dituntut oleh orang Melayu saja. Ia mesti dituntut oleh semua kaum yang ada di Tanah Melayu.

Piagam Atlantik dan piagam PBB yang ikut ditanda tangani oleh British sudah menetapkan semua kuasa penjajah memerdekakan tanah jajahan masing-masing tetapi British memberi syarat demikian kepada Umno. Apa motifnya?

Lord Cromer, gabnor terakhir British di Mesir dalam bukunya menyebut, empayar British tidak akan bertolak ansur bagi melepaskan tanah jajahan barang seinci jua hinggalah wujud satu generasi yang berfikir seperti British.

Tanah Melayu boleh merdeka tetapi mesti mengikut acuan British. Kemerdekaan tidak diberi kepada Melayu yang seratus peratus Islam. 400 tahun Tanah Melayu dijajah orang Melayu tidak bertukar agama. Ia satu kegagalan bagi penjajahan Kristian Eropah apabila orang Melayu tidak berpecah dalam banyak agama.

Bekas pimpinan PKMM dan Hizbul Muslimin tidak yakin kemerdekaan yang Tunku dan Umno mulai gerakkan kerana pemimpin-pemimpin Umno ada peranan mengharamkan PKMM dan menahan mereka. Mereka tidak respons kepada pelawaan Tunku kerana masih ramai tahanan politik yang Umno restui merengok di khemah tahanan.

Tetapi pengikut mereka seperti Ghafar Baba dan Ibrahim Fikri tidak menunggu restu dari bekas pemimpin mereka lalu menyertai Umno yang mula mengaku memperjuangkan kemerdekaan.

Tunku membentuk satu jawatan bagi membebaskan tahanan politik dengan Aziz Ishak, seorang wartawan dan penyokong kuat Ibrahim Yaakub yang mengasaskan KMM sebagai Setiausaha. Tunku dikatakan mahu sangat Ahmad Boestamam dibebaskan supaya dapat memimpin Pemuda Umno.

Aziz Ishak bukan ahli Umno semasa menjadi setiausaha bagi membebaskan saki baki tahanan politik. Dia adalah orang Ibrahim Yaakub dan dekat dengan Dr. Burhanuddin. Tunku kemudian berjaya menariknya menjadi ahli Umno. Aziz menjadi ketua Umno Selangor ketika Majlis Perbandaran Kuala Lumpur hendak mengadakan pilihan raya awal tahun 1950an.

Aziz mengadakan muafakat dengan ketua MCA Selangor, Ong Yoke Lin mengadakan persefahaman Perikatan bagi menghadapi Dato Onn yang memimpin Parti Negara dalam pilihan raya itu.

Tiada tanya ia idea Tunku tetapi Tunku merestui tindakan Aziz. Muafakat itu berjaya memenangi pilihan raya itu dan bermulalah muafakat Perikatan untuk menuntut kemerdekaan.

Pembentukan Perikatan itu adalah bagi memenuhi syarat British untuk Malaya merdeka. Syarat British itu adalah helah bagi menjadikan masyarakat Malaya merdeka nanti menjadi masyarakat majmuk, berbilang kaum, agama, bahasa dan budaya. Begitulah British bila ia memerdekakan tanah jajahannya, ia meninggalkan masalah perkauman yang sukar diselesaikan.

Bagi Tanah Melayu ia adalah helah bagi mengelakkan ia menjadi sebuah negara berperintahan Islam seperti yang perjuangan oleh Hizbul Muslimin. Dr. Burhanuddin dan Dato Onn menggesa supaya Umno jangan menerima syarat British itu kerana lambat laun Tanah Melayu akan merdeka juga kerana piagam PBB sudah memaktubkan hal itu. Tetapi kerana Tunku dan Umno mahu cepat-cepat merdeka maka ia menerima formula meninggalkan api perkauman itu.

Lau Pak Kuan pemimpin saudagar Cina Ipoh pergi ke England menuntut British tidak memberi kemerdekaan kerana dipercayai tidak menjamin masa depan Cina. Tetapi syarat British itu adalah peluang yang baik bagi penduduk Cina dan India yang ramai itu untuk diterima menjadi rakyat. Persetujuan Cina dan India menyokong tuntutan kemerdekaan yang menjadi syarat British itu ialah dijamin hak menjadi rakyat.

Perikatan dalam memonya kepada Suruhanjaya Reid yang bertanggungjawab menggubal perlembagaan Tanah Melayu merdeka bersetuju dengan formula jos suli iaitu memberi kerakyatan mudah kepada pendatang yang menetap di Malaya bagi tempoh tertentu.
Peluang itu bukan sekadar mereka yang telah lama bermastautin tetapi termasuk pelarian berikutan pembentukan negara komunis China tahun 1948.

Tunku menjadi orang pertama mencapai kemerdekaan melalui perundingan tahun 1957 tetapi formula itu sudah disarankan oleh piagam PBB. Tidak minta merdeka pun boleh merdeka seperti yang terjadi di Brunei Darussalam.

Khamis, 11 November 2010

CATATAN KENANGAN LANAI LESTARI BERSAMA SRIKANDI SITI MARIAM

"Janganlah balik lagi,kita berador* di rumah Wan dulu",begitulah ulas kata sayu yang keluar dari mulut wanita kecil molek itu.Saya hanya mampu tersenyum dalam sayu juga.

"Belum puas lepas rindu dah nak balik",dengan mata sayu dan dalam nada memujuk wanita itu menujukan kata-katanya kepada saya.

Mariam Binti Idris,15 Disember 1927-5 November 2010

Ya,itulah antara kata-kata dari kenangan saya bersama Allahyarham Siti Mariam Idris yang lebih mesra memanggil dirinya dengan panggilan Wan (gelaran Wan disini bermaksud Nenek mengikut slanga orang Temerloh).Saya berjumpa dengan wanita istimewa ini ketika mengziarahi Kampung Perdamaian Chulaborn Pattana 12 di Sukhirin,Thailand di hujung tahun lalu.

Sebenarnya sudah lama saya mendengar nama Wan Mariam ini dari adiknya yang saya panggil Pak De Hashim dan Hj Suhaimi Said.Pernah beberapa kali Pak De Hashim menelefon saya mengajak saya ke rumahnya untuk berjumpa dengan 'orang dalam' tetapi entah kenapa jemputan tersebut tidak pernah dapat saya penuhi.




Foto ihsan Mat Amin.Keluarga Allahyarhammah dari Temerloh mengziarahi beliau Aidil Fitri tahun ini.Dalam gambar,Pak Ali dan Pak De Hashim,kedua-duanya adik Allahyarhammah dan Halim anak saudara Allahyarhammah. Inilah pertemuan terakhir Allahyarhammah dengan keluarganya dari Temerloh.

Dihari pertama saya sampai ke Kampung Perdamaian tersebut setelah selesai mengziarahi pusara para pejuang termasuk pusara Kamarazaman Yakub,seorang anak Temerloh yang kental berjuang,saya terus meminta Pak Hasan Hj Salleh,juga anak Temerloh untuk menunjukkan saya rumah 'orang Temerloh' yang ada di kampung.Dengan dipandu oleh Pak Hasan dan Pak Awang saya dibawa kerumah Wan Mariam,yang terletak di belakang rumah Pak Abdullah CD.

Sebenarnya berjalan kaki keliling kampung dengan udara lembah yang dingin begitu menyenangkan dan mendamaikan.Segala kekusutan di fikiran seolah-olah hilang terbang dibawa angin rimba.Begitulah saya menikmati 'evening walk' keliling kampung.

Rumah Wan Mariam sederhana besar,rumah 2 tingkat nampak begitu selesa.Dihadapan rumah ada longgokan pasir dan beg simen yang menunjukkan rumah tersebut didalam renovasi.Setelah memberi salam,muncul seorang lelaki kurus semampai berbangsa Cina dari ruang dalam rumah.Kami bersalaman dan saya diperkenalkan dengan Pak Mamat,suami Wan Mariam,juga bekas perajurit Rejimen Ke-10.Pak Mamat berasal dari Triang Pahang dan telah memeluk Islam.



Wan Mariam dihadapan rumahnya di Kampung Perdamaian Chulaborn Pattana Sukhirin

Pak Mamat memohon maaf kerana beliau tidak berapa sihat,selsema katanya.Kemudian Wan Mariam pula keluar,setelah diberitahu saya dari Temerloh,wajah beliau terus berubah membayangkan rasa gembira yang tidak terkira.Sambil bersalam saya terus memberitahu bahawa saya sangat rapat dengan Hj Suhaimi Said dan keluarganya yang kami anggap sebagai keluarga kami juga.Mendengar itu,saya langsung di dakap oleh Wan Mariam.

Pak Mamat,suami tercinta Allahyarhammah.Juga anak Pahang yang lahir di Triang

Sambil menghirup teh panas dan biskut,kami berbual-saya sampaikan salam adiknya Pak De Hashim-kami bercerita seputar Temerloh yang menurut Wan Mariam sudah maju dan banyak berubah.Saya bercanda dan bergurau dan terasa kemesraan yang begitu kejap seolah-olah keluarga rapat layaknya

Wan Mariam ialah salah seorang dari putera dan puteri Sungai Pahang yang menyerahkan seluruh jiwa raganya kepada perjuangan bersenjata melawan Inggeris demi cita-cita mengejar kemerdekaan tanahair.Siapa sangka wanita kecil molek ini punya semangat waja dan kental sanggup meninggalkan keselesaan untuk berumahtangga didalam hutan.Lebih 40 tahun bergulat dengan pelbagai pancoraba di dalam rimba belantara demi kepercayaan dan keyakinannya terhadap perjuangan yang disertainya sejak dari muda.

Wan Mariam menerima pencerahan bangun melawan penjajah Inggeris dari kegiatannya didalam Angkatan Wanita Sedar (AWAS) yang ketika itu aktif dan berpusat di Temerloh.Kesedaran berjuang menuntut kemerdekaan yang ditanam hasil menjadi aktivis AWAS kemudiannya mendorong beliau untuk memanggul senjata setelah Darurat di istiharkan.Tidak rela beliau melihat tanahair tercinta berterusan diperlakukan oleh penjajah dan tidak tega beliau melihat nasib anakbangsa terjajah terus di hina.

Wajah-wajah Srikandi.Allahyarhammah bergambar bersama Ibu Siti Norkiah balu Allahyarham Abu Samah Mohd Kassim.

Atas semangat untuk membela Ibu Pertiwi maka Wan Mariam memilih untuk menyertai Rejimen Ke-10 Tentera Rakyat Malaya (TRM).Dengan tekad yang membara,bersama 40 orang putera-puteri Temerloh pada tanggal 15.12.1949 (tarikh ini menurut catatan saya ketika temubual dengan Wan Mariam pada 14.12.2009;manakala didalam blog Kini&Silam [ http://matamin02.blogspot.com/] dicatatkan tarikh Mei 1949) beliau secara rasmi meninggalkan rumah dan kampung halamannya menyertai perjuangan bersenjata melawan penjajah.

Beliau bersama suaminya,Udin,bertekad untuk terjun didalam perjuangan bersenjata melawan Inggeris tanpa menoleh ke belakang lagi.Wan Mariam terpaksa membuat pengorbanan yang begitu besar,meninggalkan anaknya yang ketika itu berusia 9 bulan didalam jagaan bondanya.Dari peristiwa ini dapat dinilai betapa kuat semangatnya untuk berjuang sehingga sanggup bukan sahaja meninggalkan keselesaan hidup dikampung malah sanggup berkorban meninggalkan anak didalam ribaan demi menyahut panggilan Ibu Pertiwi.

Dari tarikh tersebut Wan Mariam kekal berjuang bersama Rejimen Ke-10.Sesudah Perjanjian Damai tahun 1989,Wan Mariam memilih untuk terus tinggal di Thailand bersama-sama teman seperjuanganya sehinggalah beliau menghembus nafas terakhir pada di pagi Jumaat 5 November 2010.

Sewaktu pertemuan saya dengan Wan Mariam saya bertanya apa yang mendorong beliau untuk terus bersemangat berjuang dan tidak menyerah diri misalnya.

"Wan pegang pesan Mak.Mak pesan sebab saya sudah pilih jalan ini untuk berjuang,maka jangan sekali-kali menyerah diri.Jangan tampal kulit babi di muka Mak,begitu pesan Mak kepada Wan sebelum meninggalkan rumah,"jawaban yang begitu tegas dari wanita berhati waja ini bagi menjawab pertanyaan saya.

Wan Mariam bercerita memang beliau pernah mengalami waktu-waktu genting apabila pasukannya terlibat didalam pertempuran.Menurut beliau sudah tidak terhitung berapa kali mengikuti pertempuran.Beliau memanjatkan rasa syukur kerana sepanjang pengalamannya bergerila Allah masih mengasihinya,terhindar dari marabahaya kerana "mungkin Tuhan nak temukan Wan dengan anak hari ini",ujar beliau sambil tersenyum.

Dan ketika saya meminta diri untuk kembali semula ke Temerloh (jika mengikut rasa hati saya ingin tinggal lebih lama tetapi oleh kerana mengikut jadual rombongan maka hanya dapat berada di Kampung tersebut selama sehari semalam sahaja) keesokkan harinya,Wan Mariam meminta dengan sungguh-sungguh agar saya dapat tinggal lebih lama dan bermalam di rumahnya.Saya didakap erat dengan linangan airmata mengalir dan tanpa disedari saya turut mencucurkan airmata.Walaupun hanya seketika berjumpa tetapi kemesraan yang terjalin itu seoal-olah saya dihargai sebagai sebahagian daripada keluarganya juga.Dengan janji akan kembali mengziarah dan kali ini akan berador* di rumahnya saya meminta diri untuk menaikki van kembali semula ke Malaysia.

Ya,janji itu nampaknya tidak tertunaikan.Wan Mariam yang dikenali juga dengan nama Atom,Tabah,Sitah dan Tun telah terlebih dahulu kembali menemui Penciptanya.Wanita tabah dan cekal ini telah menyumbang kepada sejarah perjuangan bangsa dan tanahairnya dengan caranya tersendiri dan dengan kepercayaannya terhadap apa yang diperjuangkannya.Lebih 40 tahun Srikandi berhati waja ini menyerahkan seluruh jiwa raganya didalam perjuangan.Mariam Binti Idris tentunya sebahagian dari mata rantai sejarah dan produk zaman yang menuntut beliau membuat pilihan bagi mencapai cita-cita melihat Tanahairnya bebas dari belitan rantai kejam penjajahan.Dan beliau dengan kesedaran mendalam memilih berjuang bersama Rejimen Ke-10 TRM diatas keyakinan dan tuntutan sejarah dizamannya itu.Siapakah yang boleh menafikan sumbangan dan jasabudinya kepada tanah bertuah ini?Biar tiada tugu yang dibina meraikan budi dan jasa itu,namun saya yakin sumbangsih dan pengorbanan beliau tidak sia-sia.

Dan saya teringat kepada kata-kata penuh semangat yang tatkala saya mendengar dari mulut Wan Mariam,bulu-bulu roma saya meremang dan darah merah segera berlari mendidih disegenap urat nadi saya.

"Biar mati dipangkal banir,namun menyerah tidak sekali-kali".

Semoga Allah SWT mengampun dosa Wan Mariam dan menerima segala amalbaiknya serta ditempatkan rohnya dikalangan orang-orang soleh,amin.Al-Fatihah.


*Berador-tidur dirumah bersama-sama.Amalan berador ini merupakan bahagian sosio budaya didalam masyarakat Melayu Pahang khususnya di Temerloh.Ia lebih untuk menunjuk atau membentuk kemesraan diantara tuan rumah dan tetamu.

Selasa, 9 November 2010

VCD DOKUMENTARI TENTANG RASHID MAIDIN

PERJALANAN HIDUP BERLIKU SEORANG SRIKANDI RAKYAT



SITI MARIAM IDRIS SERIKANDI REVOLUSIONER LUBUK KAWAH


Siti Mariam Idris mempunyai beberapa nama perjuangan, antaranya Atom, Tabah, Sitah, tapi setiap perajurit menyapanya dengan panggilan Tun. Beliau adalah salah seorang komander kompeni Rejimen Ke-10 dan ahli Jawatankuasa Kawasan PKM. Di dalam pasukan, beliau juga merupakan ibu yang pengasih bagi para perajurit baru baik lelaki mahupun wanita.


Beliau dilahirkan di Kampung Balik Gantang, Mukim Sanggang, Daerah Temerloh, Pahang pada 15 Disember 1927, akan tetapi membesar di Lubuk Kawah.

Ayahnya Idris seorang petani miskin dan juga seorang guru silat, meninggal dunia ketika Siti Mariam berumur 11 tahun. Ibunya bernama Saadiah, bekerja sebagai petani.

Siti Mariam yang merupakan kakak sulung kepada 6 adik tak berkesempatan bersekolah kerana kemiskinan keluarga. Walau bagaimanapun, beliau berpeluang mengaji Al-Quran.

Tahun 1946, beliau menjadi anggota AWAS menjalankan kerja propaganda menentang penjajah British untuk kemerdekaan tanah air, menyertai perarakan ajuran AWAS dan PETA dan lain-lain.

Tahun 1948, gerakan kemerdekaan mencapai pasang naik yang baru. Anggota-anggota PKMM, PETA, AWAS mengadakan rapat-rapat umum di mana-mana dan secara terbuka mengutuk kaum penjajah dan menuntut kemerdekaan penuh tanah air. Siti Mariam adalah antara anggota aktif dalam perjuangan tersebut.

Jun 1948, penjajah British isytiharkan udang-undang darurat, tentera, polis dan hantu-hantu penjajah British sentiasa datang ke kampung-kampung melakukan pemeriksaan dan penggeledahan.

Rumahnya pernah diserbu 9 kali dalam sehari. Ibunya seorang yang kuat menyokong revolusi, pernah ditangkap dan disiksa sehingga patah tulang rusuk. Ibunya kemudian dihalau ke Lamai. Seorang warisnya bernama Omar yang menjadi lasyakar rakyat di kampung pernah ditahan dan digantung sampai mati.

Siti Mariam menyertai revolusi atas restu emaknya pada bulan Mei 1949 bersama kira-kira 40 orang pemuda pemudi Lubuk Kawah.

Suaminya Udin (orang Indonesia) dan adiknya Hashim menyertai perjuangan bersenjata pada tahun 1948, tetapi berpecah dengan pasukan dalam peristiwa Padang Piol pada penghujung tahun 1949 dan meninggalkan perjuangan.

Antara kaum keluarganya yang menyertai perjuangan bersenjata ialah Pakwa Said, Uda (pak saudara), Mek Itam Zauyah dan suaminya, Makngah Minah, Zam, Ibrahim Chik dan lain-lain.

Di dalam pasukan, Siti Mariam berkhidmat dalam regu penyusun massa di Lubuk Kawah.

Pada tahun 1953, Siti Mariam dipilih ke dalam pasukan Hang Jebat melakukan perjalanan jauh ke utara. Sepanjang perjalanan beliau dan rakan-rakannya menempuhi penderitaan yang tak terperikan yang sukar ditempuhi oleh manusia biasa. Usah dikatakan pertempuran, pengeboman dari tentera penjajah, hanya tak makan nasi setahun lebih sudah cukup membuktikan yang beliau dan rakan-rakannya memiliki tekad juang yang teguh tak tergoyahkan. Mereka rela bergalang tanah daripada menjadi anjing buruan kaum penjajah.

Di kawasan sempadan, beliau ditugaskan menyusun massa dan membangun basis baru di sempadan. Sambutan orang kampung sangat baik. Pergaulannya dengan massa sangat rapat. Walaupun terdapat perbezaan bahasa loghat antara orang Melayu kawasan sempadan dan Pahang, tetapi beliau dan rakan-rakannya dapat memenangi perasaan massa rakyat dengan tindakan yang nyata. Massa rakyat bukan saja menganggap mereka sebagai perajurit tentera rakyat, tetapi sebagai anak angkat mereka.

Mulai tahun-tahun 1960an, pasukan Rejimen Ke-10 terus menerus membesar dengan kemasukan putera-puteri terpuji dari kawasan sempadan. Bagi perajurit-perajurit tersebut Siti Mariam bukan sahaja seorang kader veteran, tetapi juga seorang ibu yang pengasih lagi penyayang. Kepada beliaulah perajurit lelaki dan wanita mencurahkan perasaan suka duka.

Sebagai seorang pejuang veteran beliau pernah bertugas sebagai perajurit biasa, ketua seksyen, ketua platun sehigga ke peringkat kompeni.

Selepas perdamaian, beliau memilih untuk menetap bersama rakan seperjuangan di Sukhirin. Ketika ditanya apakah beliau merasa menyesal kerana menyertai perjuangan selama puluhan tahun, beliau menjawab, “saya merasa mulia kerana dapat membuat sedikit sumbangan untuk kemerdekaan tanah air. Kalau tidak kerana itu, apa yang dapat saya sumbangkan untuk tanah air dan bangsa saya?”

Beliau meninggal dunia pada hari Jumaat, 5 November 2010 di Kampung Perdamaian Sukhirin (Kampung Chulabhorn Patana 12), Tambhon Sukhirin, Amphor Sukhirin, Wilayah Narathiwat dalam usia 83 tahun. Pemergiannya ibarat kehilangan sebutir mutiara bagi rakan seperjuangan di Sukhirin.

Semoga Allah mencucuri rahmat-Nya ke atas roh beliau. Amin

Isnin, 8 November 2010

Kisah Tentang Kekerasan Seksual Prajurit TNI di Papua Barat


Wensislaus Fatubun

Staf peneliti dari Promotor Keadilan dan Perdamaian MSC Indonesia/Sekretariat Keadilan dan Perdamaian Keuskupan Agung, Merauke



AGUSTUS 2009, selama dua minggu saya tinggal di Kampung Bupul. Kampung Bupul merupakan wilayah administrasi dari Distrik Elikobel, Kabupatem Merauke, Papua. Kampung yang belum sepenuhnya terintegrasi dengan sistem ekonomi pasar itu, terletak di kawasan perbatasan Papua, Republik Indonesia dan Negara Papua New Guinea. Karena posisinya itu, kampung Bupul masuk dalam kategori kampung perbatasan dan membutuhkan pengamanan dari Tentara Nasional Indonesia (TNI).



Pada tahun 1983, Pos TNI-AD untuk pertama kalinya dibangun di Kampung Bupul. Markas itu berdekatan dengan gedung Pastoran Katolik. Pasukan pertama yang bertugas di sana berasal Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kostrad), satuan tugas teritorial (satgaster) Raider Yonif 751/BS, Siliwangi. Jumlah personil satgaster yang bertugas saat itu sebanyak sepuluh personil. Karena pertimbangan keamanan, Pos TNI-AD berpindah tempat beberapa kali. Sejak tahun 2007 hingga kini, Pos TNI-AD dihuni oleh 22 personil Kostrad TNI-AD Yonif 320/Badak Putih, berlokasi di pinggir kali Maro. Itu sebabnya, pos ini diberi nama Pos Kali Maro. jaraknya satu kilometer dari Kampung Bupul. Pada tahun 2008 hingga 2009, personil Kostrad TNI-AD Yonif 320/Badak Putih digantikan oleh dua puluh dua pesonil Kostrad TNI-AD Yonif 752/Vira Yuda Sakti (VYS) - Sorong, Papua.

Hasil penelitian Promotor JPIC MSC Indonesia/Sekretariat Keadilan dan Perdamaian Keuskupan Agung Merauke (SKP-KAM), pada November 2008, ditemukan kurang lebih ada 30 pos TNI dari satuan Kostrad TNI-AD PamTas di wilayah perbatasan Kabupaten Merauke. Sementara itu, dalam artikel berjudul Anatomi Separatis Papua, Mayor ARM Fence D. Marani menyebutkan terdapat 114 Pos TNI PamTas yang digelar di sepanjang perbatasan.

“Gelar pasukan ini sebagai bentuk respon terhadap kelompok separatis Papua yang masih saja terus menyuarakan aspirasinya melalui berbagai macam cara dan kegiatan. Isu Otonomi Khusus gagal dan tinjau Pepera dijadikan dalih untuk melakukan aksi-aksi unjuk rasa mendiskreditkan Pemerintah/TNI yang muaranya menuntut referendum bagi Papua”, tulisnya.

Masih dalam tulisan yang sama, Marani menegaskan, “Masyarakat di Papua mudah terpengaruh ide separatis karena kurang wawasan kebangsaan, khususnya di daerah pedalaman”. Dengan dalih tersebut, kehadiran TNI merupakan solusi untuk memberantas gerakan separatis dan meningkatkan wawasan kebangsaan Indonesia.

Pendapat berbeda dikemukakan pengamat sosial George Junus Aditjondro. Dalam suatu kesempatan pertemuan di Kota Jayapura, intelektual pemberontak ini menegaskan, ada beberapa alasan penempatan pasukan TNI di Papua: pertama, alasan remiliterisasi, yakni menghidupkan kembali peran militer. Ini sebagai reaksi terhadap pemisahan Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dari Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI). Pemisahan itu telah memberikan ‘leverage’ kepada Polri untuk urusan kamtibmas (keamanan dan ketertiban masyarakat) dan mengurangi kekuasaan TNI di wilayah perbatasan; kedua, kehadiran pasukan TNI dijustifikasi (dibenarkan) oleh "kemungkinan" adanya serangan musuh dari luar; ketiga, mencegah terjadinya pelarian lintas batas; keempat, semakin menguatnya identifikasi masyarakat setempat (Papua) dengan negara jiran (PNG), atau aneksasi "kantong-kantong" di perbatasan oleh negara jiran; kelima, pengamanan terhadap "proyek-proyek vital", yakni kegiatan perusahaan besar di bidang kehutanan, perkebunan, perikanan, dan pembangunan prasarana, konversi hutan primer menjadi perkebunan, khususnya perkebunan kelapa sawit yang sangat didukung oleh militer karena mempermudah operasi militer untuk mengejar gerilyawan; keenam, pengamanan proyek-proyek transmigrasi dari serangan kelompok bersenjata; dan ketujuh, intimidasi terhadap rakyat yang bermaksud menuntut hak-hak atas tanah, tanam-tumbuh, dan perairan berdasarkan hak ulayat mereka; kedelapan, pembagian kue rezeki di antara berbagai Angkatan, dan antara TNI dan Polri untuk menghindarkan konflik di antara mereka; dan terakhir, untuk “Membeli” loyalitas Angkatan Bersenjata terhadap rezim yang berkuasa selama supremasi sipil belum berlaku, sehingga hubungan baik dengan militer dan polisi masih perlu dibina.

Maria Goreti Mekiw

BERBEDA DENGAN slogan TNI (Tentara Nasional Indonesia) yang ingin menciptakan dan menjaga keamanan dan ketertiban dalam masyarakat, dalam kenyataannya kehadiran Pos Kali Maro TNI-AD PamTas (pengamanan perbatasan) dari satuan Kostrad di Bupul Kampung, telah mendatangkan rasa tidak aman bagi warga kampung tersebut.

Bagi Keluarga Maria Goreti Mekiw, tentara yang bertugas di Pos Kali Maro, terkenal sebagai tukang mengganggu anak perempuan atau istri orang, suka memukul warga jika berbuat salah, suka mengajak anak muda kampung untuk meracik minuman dan minum sampai mabuk, suka menggunakan senjata api untuk tembak kangguru hutan, dan suka memakai kendaraan roda dua milik warga seenaknya. Singkatnya, tentara selalu membuat kehidupan kampung tidak aman.

Pada umumya warga kampung berpendapat, anggota TNI-AD PamTas asal Papua yang paling kurang ajar dan tidak tahu aturan. Tentu saja tidak semua penduduk di kampung Bupul berpendapat sama. Sr. Florentina Bibak, dari konggregasi Putri Bunda Hati kudus (PBHK), adalah contohnya. Menurut Bibak, tentara yang bertugas di kampung itu perilakunya sopan, tahu etiket, bersih, suka merawat diri dan suka menolong.

“Warga kampung di sini yang salah, terutama para perempuan kampung yang gatal. Suka ganggu dan rayu tentara dari pos. Perempuan kampung itu hamil dan memiliki anak dari tentara, karena perempuan kampung suka merayu tentara. Tentara disini baik dan sopan”, ungkap Sr. Florentin Bibak, PBHK saat bertemu saya di Kampung Bupul pada Agustus 2009.


KETIKA PERTAMA kali menginjakkan kaki di Kampung Bupul, para anggota TNI-AD langsung mengadakan rapat dengan warga. Tujuannya memperkenalkan diri sembari menjelaskan misi kehadiran mereka di kampung terpencil dan miskin itu. Setelah itu, anggota tentara ini hampir setiap hari, selama tugasnya, berkunjung ke rumah-rumah warga sambil menenteng senjata.

Lucunya tidak semua rumah warga beroleh “kehormatan” untuk dikunjungi para serdadu itu. Kunjungan hanya dilakukan ke rumah-rumah tertentu, bergantung pada kebutuhan tentara tersebut. Misalnya, jika mereka menginginkan burung cendrawasih, anak perempuan, sepeda motor, dan lain sebagainya. Khusus rumah yang ada anak perempuannya, biasanya sebelum berkunjung tentara menanyakan kepada teman tentaranya yang telah bertugas lebih dulu untuk mendapat sejumlah nama perempuan. Begitu nama dikantongi, “pendekatan” segera dilakukan untuk selanjutnya dipacari.

Terdapat kurang lebih 16 rumah warga yang rutin dikunjungi oleh para tentara itu dan ada 12 perempuan yang mereka pacari. Kunjungan para tentara berlangsung hampir setiap hari, bahkan bermalam di rumah perempuan bersangkutan. Selain rumah, dusun sagu dan tempat pesta dansa serta tempat-tempat sunyi dan gelap, seperti gua Maria Gereja Katolik juga dijadikan tempat pertemuan antara anggota tentara dan perempuan sasarannya.

Agar bisa memacari perempuan desa dan kemudian melakukan hubungan layaknya suami istri, para serdadu itu menjalankan strategi yang lumayan tokcer. Pada mulanya, mereka minta berkenalan dan selanjutnya berkunjung ke rumah korban. Agar hubungan itu terlihat serius, para tentara ini kemudian menjadikan orangtua korban sebagai orangtua angkatnya. Setelah prosesi ini sukses, kemudian oknum tentara menawarkan diri untuk mengikuti korban ke dusun sagu dengan alasan menjaga keamanan korban saat pangkur sagu. Setelah melewati beberapa waktu, kunjungan ke rumah “pacar” tak hanya berhenti di ruang tamu. Tapak kaki tentara itu terus melangkah memasuki kamar tidur sang pacar. Tak ada yang bisa melarang, karena toh si tentara sudah dianggap sebagai anak sendiri.

Selain rajin mengunjungi rumah warga, tempat lain yang menjadi favorit para tentara di kampung Bupul adalah biara susteran Putri Bunda Hati Kudus (PBHK). Di tempat ini, mereka biasa melakukan aktivitas masak-memasak dan tidur siang. Sepeda motor milik biara susteran, juga sering dipakai oleh tentara Pos Kali Maro untuk pelbagai urusan.

Sr. Florentina Bibak, PBHK., sebagai penghuni rumah biara, oleh para tentara telah dianggap sebagai orangtua angkat. Para tentara sering menyebut sang suster dengan sebutan “mami”. Kedekatan Sr. Bibak, dengan anggota TNI-AD PamTas dari Pos Kali Maro sudah berlangsung sejak 2007. Sebelumnya, Sr. Bibak, sangat menentang perilaku TNI-AD dari Pos Kali Maro yang selalu mengintimidasi dan memukul warga kampung, khususnya penghamilan terhadap perempuan kampung. Menurut Pastor Paroki Bupul, P. Felix Amias, kedekatan Sr. Bibak, dengan tentara yag bertugas di Pos Kali Maro nulai berlangsung sejak Sr. Bibak tinggal seorang diri di biara susteran. Tepatnya sejak saudara setarekatnya, Sr. Yulyana, PBHK., dipindakan dari kampung Bupul ke Kalimantan pada pertengahan tahun 2006.

Mengapa seorang biarawati Katolik begitu dekat dengan tentara? Menurut Komandan Pos TNI AD Yonif 752/ Vira Yuda Sakti (VYS) di Kali Maro, Sersan Daryanto, kedekatan para tentara Pos Kali Maro dengan Sr. Bibak, karena tentara sudah menganggap sang suster sebagai “mama”. Selain itu Sr. Bibak juga selalu dimintai tolong untuk menyelesaikan persoalan-persoalan yang dialami oleh tentara Pos Kali Maro. Misalnya, masalah tentara yang menghamili perempuan. Cerita lain yang beredar dari mulut tentara menyebutkan, Sr. Bibak adalah informan yang selalu menceritakan keadaan atau situasi kampung.

Yang menarik, sebelum memiliki kedekatan dengan para prajurit TNI, Sr. Bibak menjadi kontak person untuk Sekretariat Keadilan dan Perdamaian Keuskupan Agung Merauke (SKP-KAM) di Kampung Bupul. Pada masa itu, Sr. Bibak sangat aktif mengikuti pelbagai kegiatan yang dibuat oleh SKP-KAM. Pandangannya terhadap warga kampung Bupul pun sangat positif. Tapi, semua itu berubah drastis sejak Sr. Bibak “Mami” dari para prajurit TNI.

“Perempuan-perempuan di kampung Bupul itu hidup seperti babi. Makan sagu seperti babi. Rumah mereka sangat kotor dan mereka tidak tahu mandi”, ujarnya suatu ketika.


HARI ITU, Kamis 28 Agustus, kala matahari minta pamit di ufuk barat, saya dan Hellen Kewamijai bertemu Maria Goreti Mekiw di Bupul Kampung. Hellen Kewamijai adalah salah satu perempuan korban perilaku seksual tentara di Pos Kali Maro.

Ada 19 perempuan korban kekerasan seksual TNI-AD PanTas di Bupul Kampung, Distrik Elikobel, Merauke. Total dari tahun 1992 sampai tahun 2009, terdapa 53 perempuan Papua asal kampung Bupul 12, Bupul, Kwel, Erambu, Toray, Sota, Yanggandur, Rawa biru, Tomerau, Tomer, Kuler, Onggaya, Ndalir dan Nasem, yang menjadi korban kekerasan seksual prajurit TNI ini. mereka dipacari, dihamili hingga melahirkan anak, dan ditinggal begitu saja tanpa jejak.

Saya dan Hellen menemui Maria Goreti, yang juga adalah perempuan korban kekerasan seksual aparat TNI-AD PamTas dari Yonif 320/ Badak Putih, Bandung. Tidak seperti korban lainnya, Maria Goreti mau bercerita secara terbuka. Maria Goreti berumur 20 tahun, berkulit terang dan tampak cantik dengan rambut keritingnya yang diribonding.

“Saya dihamili dan ditinggal pergi oleh seorang prajurit TNI-AD asal Bandung,” katanya memulai cerita.

Adalah prajurit dua (Prada) Samsul Bakri Baharudin, yang sempat singgah di hatinya. Waktu itu, kakak Samsul, begitu Maria Goreti menyapa Prada Samsul Bakri Baharudin, berkunjung ke rumahnya yang tidak jauh dari Pos TNI-AD PamTas. Rumah keluarga Goreti adalah rumah panggung sederhana dengan dua kamar dan beratap daun rumbia. Tidak ada kamar tamu. Untuk melindungi diri dari dingin dan panas matahari, rumah itu didinding setengah papan dan setengah daun rumbia, sementara lantainya beralaskan batang pohon nibung.

Pada pertemuan pertama, kakak Samsul sangat sopan dan baik. Biskuit ransum, energen dan susu yang dibawa kakak Samsul dari Pos TNI-AD dijadikan santapan yang menemani percakapan mereka. Kegiatan ini berlangsung hampir setiap hari.

“Semakin lama saya merasa semakin dekat dengan kakak Samsul. Saya semakin tertarik sama dia. Setiap hari ingin selalu ketemu kakak Samsul,” ungkapnya di sela-sela tangisan anaknya, Agustina Mariani. Setelah membujuk anaknya untuk diam, Maria Goreti melanjutkan ceritanya.

“Kamu sudah punya pacar atau belum”, tanya prada Samsul.

“Belum, kakak.”

“Apakah saya bisa masuk?”

“Iya, bisa kakak. Tapi, saya masih sekolah.”

“Tidak apa-apa. Saya tetap jamin kamu sekolah dan tidak buat apa-apa”.

Waktu kakak Samsul mengungkapkan cintanya ini, tak sedikitpun Maria Goreti menaruh curiga. Tidak juga pikiran negatif lainnya. Maria Goreti terima dan berharap kakak Samsul akan menikahinya.

“Ketika mulai sekolah di SMK Negeri Elikobel dan masuk asrama Fajar Timur, saya jarang sekali bertemu dengan kakak Samsul. Tapi, kakak Samsul selalu datang ke rumah dan ketemu mama dan bapa. Kakak Samsul selalu tanya keadaan saya. Orangtua saya selalu menjawab bahwa saya sekarang bersekolah dan tinggal di asrama Fajar Timur. Lalu, pada waktu saya pulang ke rumah untuk mengambil bahan makanan, mama dan bapa selalu beritahu saya bahwa kakak Samsul ada tanya-tanya saya terus. Saya terkejut serentak bangga. Tapi, sering bertanya dalam hati, ada apa dia tanya-tanya saya terus? Apakah ini bukti kalau dia mau serius dengan saya?”

Kurang lebih tiga bulan sudah Maria Goreti berpacaran dengan kakak Samsul. Pada suatu malam, 26 April 2008, kira-kira pukul 02.00 waktu Indonesia Timur (Wit), ketika Maria Goreti dan keluarga sedang tertidur lelap, kakak Samsul datang berkunjung.

Kakak Samsul mengetuk pintuh rumah Maria Goreti sambil panggil namanya. Maria Goreti terkejut bangun dan melangkah menuju pintu. Tapi, Maria Goreti terlambat beberapa langkah dari bapaknya, yang lantas membukakan pintu untuk kakak Samsul. Setelah masuk, kakak Samsul taruh tas berisi beras dan supermi serta minyak goreng dan sauris (baca: ikan kaleng). Pemberian barang-barang itu seperti sebuah isyarat bagi orang tua Maria Goreti. Mereka lalu mempersilahkan sang prajurit dua itu untuk tidur bersisian dengan anak gadisnya

Di peraduan, hati Maria Goreti gelisah, tidak tenang dan gugup. Dia takut. Cahaya lampu pelita dari ruang tengah tidak bisa mengatasi rasa takutnya. Tiba-tiba kakak Samsul berbisik:

“Maria, kamu harus buktikan kalau kamu sayang sama saya.”

“Buktikan apa?”

“Yang kamu sudah tahu tho! Kamu harus berhubungan badan dengan saya,”

‘Saya tidak bisa.”

“Kalau kamu malam ini tidak mau berhubungan badan, saya tidak mau lagi pacaran dengan kamu. Saya akan ambil perempuan lain.”

Maria Goreti terkesiap. Ia memang takut berhubungan badan dengan prada Samsul. Apalagi mereka belum menikah. Tapi ia juga tak ingin kehilangan lelaki yang telah meluluhkan hatinya itu. Takut, gelisah, khawatir, dan sayang bergemuruh jadi satu. Akhirnya ia menuruti permintaan kekasihnya tersebut. Maka hubungan layaknya suami istri itu pun terjadi.

“Saya sulit menolak. Kakak Samsul sudah baik sama saya dan keluarga saya,” ungkapnya.

Setelah berhubungan badan, Maria Goreti sangat ketakutan. Muncul banyak pikiran dalam dirinya. “Apakah saya nanti hamil? Kalau saya hamil, apakah dia mau bertanggungjawab? Yang membuat saya lebih takut dan menyesal adalah saya sudah tidak perawan lagi. Saya telah berbuat dosa. Saya tidak bisa tidur sampai pagi. Saya banyak berpikir kalau dia tidak bertanggungjawab, adakah laki-laki lain masih suka sama saya?” kisahnya sambil meneteskan air mata.


KETAKUTAN Maria Goreti sangat berdasar, apalagi ia adalah anak adat suku Malind. Anak gadis dalam pandangan Malind-anim, adalah suatu kebanggaan, suatu Mbulalo(attribut/ hiasan), suatu pegangan dalam berbagai transaksi (dalam hal sebidang tanah atau dalam hal diadopsikan, atau dalam hal pengikat keluarga marga lain/kawin-dikawinkan, sebagai penolong dalam rumah tangga, dan seterusnya). Oleh sebab itu, dahulu kala, anak gadis selalu dijaga baik dan ketat, sehingga terhindar dari gangguan anak lelaki.

Tradisi ini rupanya mendatangkan rasa heran di kalangan misionaris Katolik pertama di masa itu. Mungkin dalam benak mereka terlintas bahwa para lelaki suku Malind mempunyai gairah seks tinggi, sehingga anak perempuan pasti diperkosa. Sebuah imajinasi liar yang ngawur.

Menurut Julianus Bole Gebze, “Hal perkosaan terhadap gadis-gadis ini baru terjadi secara besar-besaran pada waktu adat kebiasaan dirusak dengan kawin campur dan pembauran dengan suku-suku lain/bangsa-bangsa lain dalam Permulaan abad lalu”.

Dahulu di antara suku Malind sendiri, perkosaan atau pelecehan seksual terhadap gadis-gadis diancam dengan hukuman panah sampai mati. (Istilah Malind : “Bob me kimil-et= jangan sampai dia menjadi contoh yang buruk.) Atau perempuan itu sendiri yang dikeluarkan dari kampung atau dikawinkan dengan kakek tua.

Hukuman panah sampai mati, merupakan ancaman hukuman yang tertinggi. Biasanya jika kasus perkosaan atau pelecehan seksual ini dibawa ke sidang para tetua adat yang disebut Yelmam mean, si pelaku perkosaan dan atau pelecehan itu bisa dihukum dengan beberapa pertimbangan, misalnya dengan hukum bakar saja, tetapi bisa juga dibunuh secara Kambara (magias ritual).
Tapi hukuman adat ini tidak berlaku untuk Prada Samsul Bakri Baharudin!

Malam-malam jahanam itu terus berulang sampai Maria Goreti hamil. Akibatnya ia dikeluarkan dari Sekolah dan Asrama.

“Kemudian, saya tinggal di rumah dan kami sudah seperti suami istri. Kami berdua tidur sama-sama. Kami sering pergi ke dusun sagu sama-sama, sampai saya mengandung tujuh atau delapan bulan. Kandungan ini sesungguhnya tidak terlalu berat buat saya. Yang berat ketika dia harus pulang ke Bandung, karena masa tugasnya berakhir. Waktu dia pulang, pada tanggal 31 November 2008, hati saya sangat sedih. Mulai timbul rasa penyesalan, tapi masih sedikit berharap bahwa dia akan bertanggungjawab. Karena dia pernah janji untuk urus surat pindah tugas ke Merauke dan menikahi saya. Dia juga sempat meminta kepada kedua orangtua saya untuk jaga saya dan anak saya baik-baik. Saya juga dilarang pacaran pacaran dengan tentara yang menggantikan mereka, karena dia akan menikahi saya. Dia pesan kepada saya kalau anak lahir tolong dijaga baik-baik. Dan sebelum pulang, dia beri saya mobile phone untuk bisa telpon dia. Dia juga berikan pakaian dan kasur untuk saya.”

Tetapi, rupanya itu semua adalah pesan dan pemberian terakhir dari prada Samsul kepada Maria Goreti. Hingga kini, lelaki itu tak berkirim kabar kepada Maria Goreti dan anaknya. Ibu muda ini bukan tak berusaha menghubungi kakak Samsul. Ia pernah menulis surat untuk memberi kabar bahwa anak mereka telah lahir dan diberi nama Agustina Mariani. Tapi kakak Samsul seperti hilang ditelan bumi. Surat itu tak pernah berbalas.

“Saya akan terus menunggu kakak Samsul. Terserah orang mau bicara apa”, ungkapnya mengakhiri ceritanya.


Davit Kabajai

BERBEDA dengan Maria Goreti yang terus menyimpan asa untuk bisa bertemu dengan kakak Samsul, tidak demikian dengan Davit Kabajai. Lelaki paruh baya berusia 46 tahun itu, tidak mau lagi mengingat pengalaman pahit yang dialami keluarganya.

Siang itu, 15 April 2003, di tengah hiruk pikuknya kota Merauke, saya menemui Davit Kabajai di rumahnya yang tidak terlalu besar. Seperti rumah bantuan pemerintah lainnya, rumah Davit Kabajai terdiri dari dua kamar tidur dan satu kamar tamu. Berlantai tanah, berdinding papan dan beratapkan seng. Sementara dapur dibuat sendiri oleh Davit Kabajai di bagian belakang rumah.

Setelah berkenalan, Davit Kabajai dengan mimik muka serius mulai bercerita tentang tragedi yang menimpa keluarganya. Tak ada lagi rasa takut pada dirinya.

“Hari itu, 16 Maret 2003, saya dan keluarga saya mengalami peristiwa yang sangat menyakitkan hati dan perasaan. Peristiwa itu berkaitan dengan perlakuan seorang tentara, namanya Viky Areba, terhadap istri saya. Kalau saya ingat peristiwa ini, saya pasti akan menangis. Saya telah berusaha keras untuk melupakan kejadian buruk itu, tapi tidak bisa”, ungkapnya dengan kepala agak menunduk.

Ceritanya, pada 15 Maret 2003, Viky Areba yang oleh keluarga Kabajai sudah dianggap sebagai anak kandung, datang ke rumah dalam keadaan mabuk. Viky, seorang anggota TNI-AD Kostrad Yonif 733/Pattimura, dengan pangkat Pratu (prajurit satu).

Prajurit asal Fak-fak, Papua itu datang ke rumah kira-kira pukul 12 malam waktu Indonesia Timur. Dia ketuk pintu rumah. Waktu itu, Davit Kabajai sudah tertidur lelap. Mendengar bunyi ketukan, istrinya Lusia Kalujai membangunkan Davit yang kemudian membukakan pintu untuk Viky. “Viky masuk dan saya persilahkan dia tidur bersama dengan dua anak laki-laki saya. Malam itu, tidak ada sesuatu yang terjadi. Kami sekeluarga tidur dengan nyaman sampai pagi. Segalanya berjalan seperti biasa”, ujarnya.

Pagi keesokan harinya, seperti biasa, Davit keluar rumah mempersiapkan perlengkapan untuk pergi pangkur sagu di dusun. Tiga orang anaknya telah berangkat ke sekolah. Tinggal istrinya seorang diri di rumah. Sementara itu, Viky masih tidur terlelap.

“Pagi itu, ketika bapak dan anak-anak saya tidak di rumah, Viky bangun dan datang ke dapur. Saya sedang masak sagu. Viky membawa senjata dan menodong saya. Dia memaksa saya untuk berhubungan badan. Saya tidak mau, tapi Viky terus memaksa disertai ancaman: kalau tidak buka pakaian, maka dia akan membunuh saya. Saya takut dan dengan terpaksa membuka pakaian. Kemudian Viky perkosa saya. Setelah ‘pakai’ (baca: perkosa) saya, Viky pergi meninggalkan rumah. Viky pulang ke Pos Bupul”, cerita istrinya saat diminta keterangan oleh Komandan Pos TNI-AD PamTas Bupul I.

Ketika, Davit kembali dari pangkur sagu, ia disambut istrinya dengan tangisan sambil berlutut di hadapannya. Kontan Davit kaget dan dengan nada sedikit memaksa, ia bertanya kepada istrinya:

“Mama, ko (kamu) kenapa?”

“Adoh…bapa, saya dipakai (diperkosa) oleh Viky!”

“Mama, ko diperkosa atau ko suka dia dan kamorang(baca: kalian) berhubungan”.

“Bapa, saya diperkosa. Saya ditodong dan disuruh untuk buka pakaian. Saya tidak mau, tapi dia todong saya dengan senjatah. Saya takut dan saya buka pakaian. Lalu dia perkosa saya.”
Lusia, perempuan malang berusia 34 tahun tak berhenti menangis. Davit pun langsung memeluk istrinya. Mereka berdua menangis tersedu.

“Setelah saya dengar semua cerita istri, saya langsung pakai pakaian adat. Bersama istri, kami pergi mengadap Dan Pos Bupul I”, ungkapnya dengan nada meninggi. Sesampai di depan Pos, dua orang tentara keluar menghadapi mereka.

“ada apa bapa?”

“Saya mau ketemu Dan Pos dan Viky.”

“Mari masuk, Bapak.”

Davit dan istrinya masuk dan duduk di tempat duduk yang tersedia. Tak lama kemudian Dan Pos keluar menemui mereka.

“Waktu itu, saya sangat marah. Saya menangis. Saya bilang ke Dan Pos begini, ‘Bapa, mana Viky. Viky itu sudah kurang ajar sama saya. Dia sudah pakai istri saya. Mana dia?’ Saya bicara sambil menangis. Saya berpikir, kalau hari ini saya mati maka saya harus mati bersama Viky”, ujarnya.

Viky kemudian dipanggil oleh Dan Pos, dan dipertemukan dengan Davit dan istrinya. Hati Davit semakin sakit ketika Viky menyangkal semua yang terjadi. Amarahnya membuncah, hampir saja pedangnya menebas leher prajurit kurang ajar itu. beruntung Dan Pos bisa mendinginkan hatinya. Davit kemudian memaksa istrinya untuk bercerita.

“Ketika istri saya cerita, Viky marah-marah dan mengancam istri saya bahwa mereka dua berhubungan karena istri saya yang mau. Istri saya yang rayu Viky. Saya marah sekali”, ungkapnya. Davit lalu mengatakan kepada Dan Pos, Viky dan Istrinya:

“Bapa Dan Pos, kalau hari ini, istri saya bilang bahwa dia dan Viky berhubungan tanpa ada penodongan, maka hari ini juga saya akan bunuh dia di tempat ini. Bapa Dan Pos, kalau istri saya bilang dia tidak diperkosa, maka saat ini juga saya akan penggal kepalanya Viky pakai parang saya ini.”

Lalu ia tanya istrinya,

“Mama, benarkah kamu dan Viky berbuat tanpa Viky todong? Jawab benar atau tidak!”

“Bapa, saya diperkosa oleh Viky”, ungkap istinya sambil menangis.

Pedang memang urung menebas leher Viky. Sebagai gantinya, Davit meminta untuk didenda dengan harga Rp. 2.500 ribu., tapi Dan Pos hanya bisa berikan Rp. 250 ribu kepadanya. Uang diisi dalam amplop dan diberikan kepadanya.

Ulah Dan Pos itu membuat Davit marah. Kepada Dan Pos dan Viky, ia kemudian mengatakan, “Martabat istri saya tidak bisa dihargai dengan uang, tapi karena saya juga menghargai bapa-bapa, jadi saya minta untuk didenda sebesar Rp. 2.500 ribu. Tapi bapa-bapa ternyata tidak bisa menyanggupi permintaan saya. Viky, saya akan lapor ko ke atasan”.

Kejadian pahit itu telah mendatangkan rasa malu tak terhingga pada keluarga Davit Kabajai. Karena malu dengan warga kampung, Davit kemudian memboyong keluarganya pergi ke kali Baidup dan bangun rumah di sana. Mereka tinggal di sana sampai sekarang.

“Sampai hari ini, saya belum lapor dan mengurus kasus ini. Saya selalu berharap agar
Viky dihukum dan dipecat” ungkapnya menutup kisahnya.***

Ahad, 7 November 2010

Video tentang pejuang gerilawan Papua Barat di wilayah selatan Papua Barat


SURAT DARI SEORANG TEMAN PAPUA BARAT


KOMITE NASIONAL PAPUA BARAT [KNPB] West Papua National Committee papuaemergency@yahoo.com | 081248653994 ==========================================================
SIKAP RAKYAT PAPUA UNTUK OBAMA


AS dan Indonesia harus bertanggung Jawab terhadap segala kejahatannya di Papua Barat.

Kunjungan Presiden Amerika Serikat, Barack Hussein Obama di Indonesia harus mengangkat persoalan bangsa Papua Barat. Presiden Obama tidak boleh menganggap sepeleh dan tutup mata terhadap masalah Papua Barat. Kami rakyat Papua Barat meyakini bahwa segala penindasan dan penghisapan diatas tanah Papua adalah hasil kompromi ekonomi politik Amerika Serikat dan Indonesia.

Kami yakin bahwa Amerika Serikat dan Indonesia adalah pelaku penindasan dan penghisapan di Papua Barat, karena:

1. AS telah menyerahkan Papua Barat ke tangan penjajahan Indonesia

Kami rakyat Papua Barat telah menyaksikan suatu perbuatan yang sangat melanggar standar-standar dan prinsip-prinsip hukum dan HAM Internasional dalam proses aneksasi bangsa Papua Barat ke tangan Indonesia, dimana AS berperan penting dalam mendalangi perjanjian New York Agreement 15 Agustus 1962 dan Rome Agreement 30 September 1962 yang sangat tidak sesuai dengan hukum internasional, tidak melibatkan orang Papua Barat dan penuh dengan kepentingan ekonomi politik antara Amerika Serikat dan Indonesia. Sejak Amerika Serikat berperan dalam menyerahkan Papua ke tangan Indonesia, maka disitulah awal pelanggaran HAM di Papua sampai saat ini.

2. Amerika Serikat dan Indonesia mencuri Emas, tembaga, perak dan uranium dari Papua Barat.

Kami meyakini bahwa pada tahun 1966 sebuah delegasi dari Freeport mengunjungi Jakarta guna mengadakan pembicaraan pendahuluan bagi hak penambangan tembaga/emas di West Papua, dengan pihak pemerintah Indonesia . Dari hasil pertemuan tersebut, maka pada tanggal 10 Januari 1967 ditanda tangani Kontrak Karya tanpa melibatkan orang Papua Barat sebagai pemiliknya. Persenkongkolan kepentingan antara Pemerintah Amerika dan Indonesia ini akhirnya menghorbankan hak-hak rakyat West Papua pada pelaksanaan Act Of Free Choice tahun 1969. Dan sejak saat itu Pemerintah AS dan Indonesia menucuri Emas, tembaga, perak dan uranium dari Papua Barat tanpa ijin orang Papua dan membunuh orang Papua disekitar areal Freeport dan menghancurkan lingkungan dan ekosistem di areal perusahaan Freeport.

3. Kerja sama Densus 88, TNI dan Amerika Serikat

Kami meyakini bahwa kerja sama militer antara Indonesia dan AS telah berdampak pada penyiksaan dan pembunuhan terhadap rakyat Papua Barat. Kami tahu bahwa pasukan Densus 88 yang telah membunuh Kelly Kwalik (pemimpin perjuangan bangsa Papua) di Timika tidak terlepasa dari AS, karena pasukan khusu s ini dibiayai oleh pemerintah Amerika Serikat melalui bagian Jasa Keamanan Diplomatik (Diplomatic Security Service) Departemen Negara AS dan dilatih langsung oleh instruktur dari CIA, FBI, dan U.S. Secret Service. Kebanyakan staf pengajarnya adalah bekas anggota pasukan khusus AS. Pasukan ini telah berada di kota-kota dan kampong-kampung di seluruh wilayah Papua Barat dan memperlakukan orang Papua seperti terrorist yang harus dibasmikan.

Pemerintahan Amerika Serikat dan Indonesia juga melakukan kerja sama militer melalui pelatihan militer Kopassus dan TNI dimana TNI dan Kopassus terus melakukan pelanggaran HAM di Papua. Mereka terus menyiksa dan membunuh rakyat Papua. Contoh nyata adalah penyiksaan di Puncak Jaya oleh TNI baru-baru ini yang terekam dalam video.

4. Derita dibalik Otsus

Kami tahu bahwa saat ini pemerintah Amerika Serikat mendukung Indonesia agar melaksanakan Otonomi Khusus bagi bangsa Papua Barat. Tetapi, kami menyatakan bahwa orang Papua Barat tidak pernah meminta Otonomi Khusus. Tetapi kami hanya ingin berdaulat sendiri sebagai suatu Negara yang merdeka sendiri. Kami mengalami kondisi krisis di masa Otonomi khusus, karena dengan Otsus peradaban kami orang Papua dihancurkan dengan segala kenikmatan semu dalam uang Otsus, korupsi meraja lela, iri hati, saling membenci, perpecahan antar suku dan pendatang dari luar Papua meraup keuntungan dari uang Otsus dan rakyat Papua Barat tetap miskin dan tidak menikmati pembangunan yang bermartabat melalui Otsus. Ini bukan salah kami, tapi pemerintah Indonesia yang tidak punya niat baik terhadap orang Papua, karean tujuan mereka hanya satu: memusnahkan kami orang Papua Barat dan menguasai wilayah Papua Barat.

Oleh karena itu, kami menyatakan bahwa negara manapun yang mendukung Otonomi Khusus di Papua adalah pelaku penindasan dan penghisapan di Papua Barat.

Dengan demikian kami segenap rakyat Papua Barat menuntut kepada Presiden Amerika Serikat, Barack Hussein Obama agar:

1. Segera bertanggung jawab terhadap status politik Papua dengan mereview kembali proses aneksasi Papua Barat kedalam NKRI.

2. Mendorong proses hukum ke pengadilan Internasional (ICJ) tentang status hukum Papua Barat dalam NKRI.

3. Mendesak Indonesia agar mengadakan suatu mekanisme penyelesaian konflik politik Papua Barat melalui referendum sebagai suatu jalur yang damai dan demokratis.

4. Menghentikan kerja sama militer AS dan Indonesia yang menjadi biang pelanggaran HAM di Papua Barat.

5. Hentikan kebijakan AS yang mendukung Indonesia melalui pemberlakuan Otonomi Khusus bagi Papua Barat, karena itu bukan solusi bagi penyelesaian masalah Papua.

Demikian pernyataan ini kami buat bagi penegakan HAM dan Demokrasi yang kita junjung bersama-sama,

Port Numbay, Papua Barat 6 November 2010

Hormat kami,

Atas nama rakyat Papua

Buchtar Tabuni

Ketua Umum KNPB

Tembusan yth:

1. Presiden Republik Indonesia di Jakarta

2. Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta

3. Kongresman Amerika Serikat di Washington

4. International Lawyers for West Papua [ILWP] di London

5. International Parliamentarians for West Papua di London

Sabtu, 6 November 2010

PERJALANAN TERAKHIR SEORANG SRIKANDI RAKYAT

Jenazah dibawa keluar dari kedimannya diiringi azan
Jenazah disembahyangkan di Masjid Darul Aman

Jenazah dibawa keluar dari masjid diiringi azan
rakan seperjuangan mengiringi jenazah serikandi ke tanah perkuburan

tempat bersemadinya serikandi Lubuk Kawah

Membaca talkin di pusara serikandi

To Live Is to Die

free counters

Eye of the Beholder

Dyers Eve