To Live Is to Die

free counters

Sabtu, 18 Disember 2010

HARUSANI , ULAMAK PUKIMAK CARI MAKAN DENGAN MENJUAL AGAMA


Bila Marx kata agama candu pada masyarakat semua orang marah. Orang Pas marah, orang umno marah, orang Islam marah orang kristian pun marah. Tetapi tak pernah pulak orang yang marah dengan kata2 Marx ini belajar mengapa Marx berkata begitu?


Hari ini Lebai yang nama Harussani ni keluaq fatwa lagi. Siapa kata fatwanya tak laku dan tak di ambil pakai oleh orang kampung. Lebai Harusani ini telah di nobatkan sebagai seorang ulama oleh masyarakat. Orang Pas pun pernah puji pujian pada lebai ni satu ketika dulu seperti mereka memuji Raja Nazrin yang kononnya raja berjiwa rakyat. Hari ini Pak Lebai Pas sudah marah sama ini lebai kerana ini lebai sudah tidak mendatangkan keuntungan pada mereka tapi mereka masih sayangkan Raja Nazrin sebab mereka tak berani nak derhaka kononnya.


Lebai Harusani adalah jenis manusia yang Marx maksudkan. Lebai ini mengunakan agama untuk mencandukan masyarakat. Candu agamanya pula boleh mendatangkan pulangan yang lumayan. inilah yang terjadi pada penganut Kristian ketika Marx mengeluarkan kata2 ini. Orang kristian ketika itu tak berani bangkit melawan pembongan pemerintah kerana ada paderi seperti Lebai Harussani ini yang mengeluarkan fatwa untuk menghalang mereka bangkit menentang pemerintah.

Apabila rakyat sudah mabuk dengan candu agama maka pemerintah akan menjalankan kerja2 menindas dan pembohongan dengan mudah. Rakyat tak akan percayakan pemerintah jika pemerintah yang mengeluarkan fatwa maka pemerintah akan mengunakan Lebai lebai seperti Harusani ini untuk mengeluarkan fatwa.

Kalau begitu mengapakah orang seperti Harussani ini yang di beri gelaran ulama tidak boleh di lawan. di manakah salahnya kita jika kita bangkit melawan orang yang menjadikan agama sebagai alat untuk melemahkan kekuatan rakyat? Maka salahkan jika Lebai begini aku katakan ulamak pukimak?

Blackend Is The End

Dyers Eve