To Live Is to Die

free counters

Khamis, 13 Januari 2011

DATO' PUKIMAK


Ini cerita orang yang syok sendiri. Nak jadi hebat dengan beli gelaran Dato". Apa benda Dato' ni? Mai mana Dato' ni?.

Orang politik suka bila di panggil Dato'. Orang meniaga pun suka di panggil Dato'. Penyannyi pun nak juga dapat Dato'. Tapi siapa yang nilai depa ni untuk dapat Dato'. Sultan atau barua barua dalam kerajaan?

Siti Norhaliza yang lansung tak ada jasa pada negara pun dapat Dato'. Sharuk Khan yang tak ada ugama tu pun dapat Dato'. Lagi best orang Pas pun gila Dato'. Tak usah kiralah orang PKR.

Tak sampai sebulan jadi MB Perak Nizar dah pakai Dato'Seri. Tak sampai setahun jadi MP Mahfuz dah pakai nama Dato'. Ini semuanya merepek. Ini semuanya satu pembodohan yang di buat sendiri.

Hanya Guan Eng dan orang besar DAP di Pulau Pinang saja yang tak gilakan gelaran Dato'. Ini adalah kerana mereka tahu satu sen pun tak ada nilainya gelaran Dato' yang syok sendiri.

Mengapa aku katakan Dato' syok sendiri? Sebab orang mendapat Dato' ini sendiri kasi dia punya nama bukan Sultan atau raja yang kasi.

Orang yang dapat gelaran Dato' dengan meminta dan membeli semuanya Dato' pukimak. dato pukimak samalah dengan Dato' dalam berita ni. Cuma yang baiknnya Dato ni cepat sedaq diri yang dia tu Dato' yang tak ada nilai. Yang masih tak sedaq diri pun berlambak lagi.

Dato' yang ada nilai hanyalah Ustaz Fadzil Noor. Ustaz Fadzil Noor dapat Dato' kerana Sultan nak bagi bukan sebab dia meminta-minta. Ustaz Fadzil Noor dapat Dato sewaktu dia jadi pembangkang bukan waktu dia menjadi pemerintah. Inilah satu2nya gelaran Dato' yang paling bernilai dan berharga.

............................................................................................


KUALA LUMPUR 12 Jan. – Presiden Persatuan Veteran Tentera Melayu (PVTM), (Datuk) Mohd. Ali Baharom memohon maaf kepada semua pihak yang mengenalinya dengan gelaran ‘Datuk’ sebelum ini kerana ia sebenarnya palsu dan tidak diperakukan.

Menurutnya, kesilapan itu perlu diakui dan diperbetulkan segera memandangkan beliau kini bergiat aktif dalam kerja-kerja kebajikan dan tidak mahu ia disalah anggap pada masa depan.

“Hari ini saya mahu membersihkan nama saya dengan memohon maaf secara terbuka kepada semua pihak termasuk media kerana menggunakan gelaran ‘Datuk’ yang telah saya ‘beli’ pada 2006 dengan RM250,000.

“Selain untuk saya sendiri, saya juga membelikan gelaran ‘Datuk’ buat seorang lagi kawan dengan harga sama dan kos keseluruhan termasuk menyediakan hiburan kepada penjual adalah sekitar RM1 juta,” katanya kepada Utusan Malaysia hari ini.

Mohd. Ali memakai gelaran itu yang kononnya dianugerahkan oleh institusi diraja dari sebuah negeri di bahagian utara Semenanjung pada 2006 menerusi seorang ejen dan ahli kerabat institusi itu.

Bagaimanapun, katanya, beliau tidak boleh mengambil sebarang tindakan undang-undang kepada ahli kerabat itu memandangkan individu tersebut telah diisytihar muflis beberapa tahun lalu.

Menceritakan pengalamannya, kata Mohd. Ali, ‘nafsu’ untuk memakai gelaran ‘Datuk’ pada masa itu timbul kerana berfikiran ia boleh memudahkan urusan perniagaannya sebagai kontraktor.

Namun, katanya, ia tidak lagi perlu kerana menginsafi gelaran itu diperoleh secara palsu dan berpendapat ia boleh mendatangkan kemudaratan kepadanya dari segi sosial dan ketuhanan pada masa depan.

Blackend Is The End

Dyers Eve