Blackend Is The End

Khamis, 13 Januari 2011

SURAT BANTAHAN AZAN OLEH NG KIAM NAM

Hero ketuanan melayau yang memperjuangkan Islam bolehlah menghubungi harbi ini di talian 012-697 3840. sila bawa kepala lembu ke rumah harbi ini di alamat No 1-21-4 Phase 2 Pantai Hilir Park Pantai Dalam, KL. Jangan lupa bawak sekali Pesuruhjaya Pas Selangor PakcikHassan Bin Ali Kah kah kah kah..

LAGI ADUN MASUK CCU


MELAKA 13 Jan. – Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Merlimau, Datuk Mohamad Hidhir Abu Hasan dimasukkan ke Hospital Putra di sini hari ini selepas mengalami serangan jantung.

Beliau yang juga Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Desa dan Pertanian negeri kini ditempatkan Unit Rawatan Kardiologi (CCU) bagi mendapatkan rawatan lanjut.

Pemandu peribadinya, Hassan Rahim berkata, Mohamad Hidhir mengadu sakit dada ketika berada di Japerun Merlimau kira-kira pukul 1 petang ini.

“Sebaik beliau mengadu sakit dada, saya terus membawanya ke Hospital Putra untuk membuat rawatan tetapi doktor terpaksa menahannya untuk rawatan lanjut,'' katanya ketika dihubungi di sini.

Katanya, beliau sering mengadu sakit dada sejak pulang dari Taiwan baru-baru ini.

Sementara itu menurut jurucakap Hospital Putra, keadaan Mohamad Hidhir dilaporkan stabil sejak dimasukkan ke ICU petang ini. - Utusan

GAMBAR UMMI HAFIDA TUNJUK CARA MACAM MANA NAK HISAP PELIAQ


Mampus la Pas dalam prk Tenang kali ni. Tak payah la nak bawak Tok Guru mai ceramah kat Tenang kalau setakat nak baca dua tiga kerat ayat quran.

Ustazah sexy dah ofer nak kasi ceramah untuk umno. Keh keh keh...Nampaknya orang Felda di Tenang selepas ustazah ni mai bagi ceramah semuanya pakat insaf belaka. Kah kah kah.

Cuba hangpa tengok cara dia pegang mike tu...memang ada tanjak jadi ustazah yang bercakap soal hisap peliaq kah kah kah..

Yang aku takut satgi ramai pak pak aji kat Felda balik rumah pakat dok pak cu cheng bayang muka ustazah ni kah kah kah...opss pak cu ceng tu bahasa kasar. Lebai Zan kata onani..kah kah kah. Jenuh la bini pak pak aji ni dok basuh kain yang beretang hasil lipahan ayaq mani pak aji kah kah kah


....................................................................

Ummi mahu bantu kempen BN ‘elak’ tsunami politik 2008

January 13, 2011
Ummi Hafilda menjawab soalan pemberita pada sidang media petang tadi. – Foto oleh Choo Choy May
PETALING JAYA, 13 Jan – Ummi Hafilda Ali, saksi utama kes liwat pertama dan salah guna Datuk Seri Anwar Ibrahim, bertekad mahu berkempen secara aktif untuk Barisan Nasional (BN) pada pilihan raya umum ke-13 mengelakkan tsunami politik 2008 berulang.

Ummi mendakwa kehadirannya dalam kempen BN akan dapat menghalang keputusan Mac 2008, yang menyaksikan Pakatan Rakyat menafikan perikatan itu kedudukan selesa tradisi – majoriti dua pertiga di Parlimen.

“Jika sesiapa berminat untuk menjemput saya, saya akan pergi. Sesetengah orang mengatakan Anwar penceramah ulung, tetapi saya tahu beliau takut dengan saya,” kata Ummi pada sidang media di sini hari ini.

Menjelang pilihan raya umum 2008, adik timbalan presiden PKR Azmin Ali ini, aktif berucap dalam perhimpunan-perhimpunan anjuran Umno di mana dia berkongsi pengalamannya mendedahkan salah laku seks Anwar kepada Tun Dr Mahathir Mohamad ketika itu merupakan perdana menteri.

Anwar kemudian disabitkan kesalahan salah guna kuasa dan liwat tetapi dibebaskan pada 2004.

Bekas timbalan perdana menteri itu, yang kini Ketua Umum Pakatan Rakyat, berhadapan dengan kes liwat kedua, yang dibawa ke atasnya akhir 2008.

“Dalam pilihan raya umum ke-12, apabila saya tidak mengambil bahagian dalam kempen, anda boleh lihat macam mana angkuhnya Anwar apabila menyebarkan pembohongan, kerana pembohongan beliau kita hilang enam negeri kepada pembangkang,” kata Ummi.

“Jika saya berkempen ke seluruh negara, ia akan mengakhiri Anwar sebab saya tahu rahsianya,” kata beliau.

Ummi berkata meskipun tanpa jemputan daripada Umno dia tetap akan meneruskan jelajah ke seluruh negara.

“Saya ada strategi saya,” kata Ummi yang mendakwa dia seorang ahli Umno.

“Bagi saya, saya tiada sebab untuk takut, sebenarnya saya mencabar beliau untuk berdebat dengan saya. Beliau (Anwar) tidak perlu berdebat dengan perdana menteri,” kata beliau merujuk kepada cabaran Anwar kelmarin agar Datuk Seri Najib Razak berdebat dengannya berhubung dasar ekonomi Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional.

APA ADA DALAM INTERLOK KARYA SN Abdullah Hussain? JOM KITA BACA SINOPSIS NOVEL INI.

Oleh sebab ramai pakat dok mengamuk tak tentu pasai tentang isu Novel ini maka di sini aku persembahkan sinopsis novel tersebut. Ulasannya hangpa sendiri bikin. Yang penting jangan jadi orang yang menghukum sebelum membaca.

Sinopsis

Buku Satu – Keluarga Seman

Bahagian Buku Satu novel Interlok memaparkan kisah Seman, anak tunggal pasangan Pak Musa dan Mak Limah. Seman seorang pemuda yang gagah dan rajin tetapi tidak tahu membaca kerana tidak ke sekolah. Apabila Pak Musa sakit, secara rahsia dia meminta Seman membawa Mak Limah berpindah tanpa memberikan sebarang alasan. Akhirnya Pak Musa meninggal dunia sebelum sempat menceritakan perkara sebenar. Setelah 27 hari kematian Pak Musa, Cina Panjang menemui Seman untuk memaklumkan bahawa Pak Seman berhutang sejumlah wang daripadanya untuk membeli tanah dan pada masa yang sama menggadaikan tanah yang dibeli kepada Cina Panjang. Cina Panjang menunjukkan surat-surat hutang Pak Musa. Akhirnya Seman membawa ibunya berpindah dari kampung kerana semua harta bukan miliknya lagi.

Buku Dua – Keluarga Cing Huat

Penduduk kampung gempar kerana tanaman padi dimakan belalang. Keadaan ini menyebabkan Kim Lock dan anaknya Cing Huat serta beberapa orang lelaki di kampung itu berhasrat merantau mencari pekerjaan di Singapura. Di sana Kim Lock ditawarkan menjual anaknya Cing Huat tetapi ditolaknya. Selepas 30 bulan di Singapura, Kim Lok bercadang bekerja di Melaka. Bersama-sama Kim Sui, dia dan anaknya menaiki tongkang tetapi di Muar. Dia bekerja di Lukut dan di Pulau Pinang. Akhirnya Kim Sui mengajak Kim Hock berniaga di Simpang Empat. Perniagaan mereka maju tetapi Kim Lock menjadi penagih candu hingga meninggal dunia selepas isterinya di negara China meninggal dunia. Orang Cina mendirikan sekolah Cina untuk anak-anak mereka. Cing Huat berkahwin dan dikurniakan empat orang anak. Seorang anaknya, iaitu Yew Seng rapat dengan Lazim dan keadaan ini tidak disenangi Cing Huat. Akhirnya Yew Seng keluar dari rumah ayahnya.

Buku Tiga – Keluarga Maniam

Maniam datang dari dari India dan bekerja sebagai kuli di pelabuhan Pulau Pinang. Waktu petang dia minum tuak di kedai. Dia juga mengirim wang untuk isterinya di India. Pillay tidak menyampaikan kiriman tersebut, sebaliknya isteri Maniam jatuh ke tangan Pillay akibat desakan hidup. Maniam kecewa. Dia berpindah tempat kerja dan akhirnya bekerja di kebun kelapa di Cangkat Lima. Maniam berkahwin dengan Malini secara rahsia. Rahsia perkahwinannya dibongkar oleh Suppiah, orang kampungnya. Akibatnya, Maniam tidak disenangi dan dihalau keluar dari tempat tersebut. Peristiwa ini menyebabkan Malini meninggal dunia tiga tahun kemudian. Suppiah mencadangkan sekolah Tamil didirikan di kebun untuk anak-anak orang India. Raman, iaitu guru sekolah mengetahui bahawa Suppiah lari dari negaranya kerana takut ditangkap polis dan menerangkan perkara sebenar tentang Maniam kepada Perumal. Perumal menyesal atas tindakannya terhadap Maniam.

Buku Empat – Interlok

Maniam menjadi tandil di kebun getah. Apabila Seman datang meminta kerja, Maniam berusaha membantunya, lebih-lebih lagi sesudah mengetahui Seman ialah anak Musa, kawan baiknya. Maniam juga mendapatkan sebuah petak di rumah kuli untuk Seman dan ibunya yang telah keluar dari kampung mereka. Yew Seng pula lari dari rumah kerana kecil hati terhadap ayahnya yang tidak menghargainya. Dia bekerja di lombong bijih timah.

Seman melawat Kampung Nyiur Condong setelah dua tahun setengah meninggalkan kampung tersebut. Dia diterima baik oleh orang-orang kampung. Pinangannya untuk Gayah juga diterima dan dia menjadi menantu Mat Ranggi.

Penduduk Kampung Nyiur Condong gempar dengan kehadiran orang Jepun ke Tanah Melayu. Orang Melayu berpakat membantu Jepun mengusir Inggeris. Cing Huat pula cuba berbaik-baik dengan Seman. Pada suatu malam kedai Cing Huat dimasuki perompak. Pada masa yang sama juga Poh Eng berjaya melepaskan diri dan diselamatkan oleh Seman yang kemudian membawa Poh Eng kepada emaknya. Sementara itu, pihak Jepun mencari Yew Seng yang dipercayai terlibat dengan komunis. Yew Seng yang mengetahui adiknya hilang berjaya menemukan adiknya, Poh Eng dan dibawa menyertainya ke hutan, iaitu ke markas komunis. Pada waktu petang askar Jepun pula menangkap Mak Limah, Maniam, dan beberapa orang lagi kerana disyaki membantu komunis. Maniam diseksa kerana tidak memberikan kerjasama. Seorang Inspektor berbangsa India menyoal siasat Maniam dan melalui soal siasat tersebut, barulah diketahui bahawa Inspektor tersebut ialah anak Malini, iaitu anak Maniam sendiri. Inspektor Rama Krishnan berjanji akan menolong ayahnya dan cuba membebaskan Mak LImah.
Harga barang semakin mahal. Lazim pula menyesal kerana menyokong Jepun. Dia ditangkap Jepun . Akhirnya Jepun menyerah kalah. Semua orang bergembira, terutamanya orang Cina. Orang yang menjadi tali barut Jepun diseksa. Kumpulan Kong Beng (Kuomintang) menangkap orang-orang yang bekerjasama dengan Jepun. Yew Seng yang mengenali Lazim telah membebaskannya. Poh Eng pula berjumpa semula dengan Mak Limah. Tanah Melayu diperintah oleh Inggeris semula. Orang Melayu semakin matang. Orang Melayu menentang penubuhan Malayan Union. Akhirnya perlembagaan dibentuk. Pengaruh komunis pula mula berkembang semula di Tanah Melayu Orang Cina pula berpendapat mereka patut bekerjasama dengan orang Melayu dan India menentang komunis. Hasil kerjasama itu, Tanah Melayu mencapai kemerdekaan pada 31 Ogos 1957.

Tema

Novel Interlok bertemakan integrasi tiga kaum utama di Malaysia, iaitu Melayu, Cina, dan India yang terpaksa melalui pelbagai cabaran untuk hidup bersama-sama dalam sebuah negara yang bebas dan bermaruah.

Pak Musa, Maniam, dan Kim Lock masing-masing hidup dalam dunia yang berasingan sehingga mereka ditemukan dalam dunia yang berasingan sehingga mereka ditemukan dalam situasi yang menyebabkan mereka terpaksa bergantung antara satu sama lain.

Pak Musa terpaksa berhutang dengan Kim Lock untuk membeli harta dan hidup senang tetapi tidak sempat melunaskan hutangnya sebelum mati. Akibatnya semua hartanya diambil oleh Kim Lock menyebabkan anak dan isterinya melarat. Maniam pula membawa diri meninggalkam isteri yang sarat mengandung akibat difitnah oleh Suppiah, orang kampungnya sendiri. Kim Lock pula lebih mementingkan harta benda hingga memandang rendah terhadap orang-orang lain di sekelilingnya.
Walau bagaimanapun dalam generasi kedua, Seman anak Pak Musa menyelamatkan Poh Eng anak Kim Lock, manakala Poh Eng menyelamatkan Maniam. Yew Seng anak Kim Lock yang cedera di kaki lebih suka menerima kaki palsu yang didermakan oleh masyarakat


Persoalan

1. Persoalan penghijrahan

 Watak berhijrah untuk mengubah hidup.Kim Lock dan Maniam berhijrah dari negara asal masing-masing, iaitu China dan India ke Tanah Melayu untuk memiliki kehidupan yang lebih baik.Di Tanah Melayu juga, mereka berhijrah dari satu tempat ke tempat yang lain untuk memperbaiki kehidupan mereka.

2. Persoalan sifat suka memfitnah dalam masyarakat

 Suppiah memfitnah Maniam sehingga rumah tangga Maniam dan Malini hancur. Maniam pula dihalau dari ladang tempat dia bekerja.

3. Persoalan kasih sayang ibu bapa yang mendalam terhadap anak-anak

- Kim Lock sangat menyayangi Ching Huat, Pak Musa sangat menyayangi Seman, dan Maniam sangat rindu dan sayang pada anaknya walaupun dia tidak pernah melihatnya. Mereka sanggup melakukan apa-apa sahaja untuk melindungi anak-anak mereka.

4. Persoalan semangat patriotisme yang kuat dalam kalangan masyarakat imigran

 Kim Lock dan Maniam masing-masing berusaha dengan cara sendiri untuk membina sekolah di kawasan tempat tinggal mereka bagi memastikan anak-anak mereka tidak lupa akan asal-usul bahasa ibunda mereka.

5. Persoalan kesedaran politik masyarakat berbilang kaum

 Lazim dan rakan-rakannya membentuk kumpulan menentang Malayan Union demi menjaga maruah orang Melayu. Kim Lock juga menyertai persatuan untuk menjaga kepentingan kaum Cina, manakala Raman juga berusaha untuk menyatukan kaum India di negara yang baru merdeka itu.

Jenis Plot

 Bersifat kronologi – peristiwa-peristiwa berkembang mengikut urutan waktu. Pembaca dapat mengikuti cerita dengan mudah kerana peristiwa-peristiwa disusun mengikut urutan waktu bermula dari kisah Seman, penduduk asal Tanah Melayu, kisah penghijrahan Kim Lock dan anaknya, Cing Huat (Cina Panjang), serta kisah perhijrahan Maniam ke Tanah Melayu.
 Setiap kisah dari Buku 1 hingga Buku 3 mempunyai kaitan yang amat menarik dan akhirnya ketiga-tiga watak ini bertaut dalam Buku 4 (Interlok).
 Setiap cerita dan konflik dalam Buku 1 hingga Buku 3 mempunyai hubung kait yang amat rapat dengan hukum ‘sebab dan akibat’ dalam sesebuah cerita.

Pembinaan Plot
Terdapat empat peringkat binaan plot, iaitu:

(i) Permulaan
 Seman sedang memotong kayu sambil diperhatikan oleh ibunya
 Ayah Seman sakit

(ii) Perkembangan

Buku 1
 Ayah Seman sakit dan meninggalkan pesanan agar membawa ibunya keluar dari kampung Nyiur Condong tanpa memberi sebarang alasan – menimbulkan konflik dalam diri Seman.
 Seman berhutang mengambil barang-barang runcit dari kedai Cina Panjang.
 Ayah Seman meninggal dunia.
 Setelah 27 hari kematian Pak Musa, Cina Panjang menemui Seman untuk memaklumkan bahawa Pak Seman berhutang hampir sepuluh ribu ringgit untuk membeli tanah dan pada masa yang sama menggadaikan tanah yang dibeli kepada Cina Panjang.
 Seman menyangka ayahnya menyimpan wang lima ribu yang dipinjam daripada Cina Panjang di rumah.
 Seman membawa ibunya keluar dari kampung kerana tanah itu bukan miliknya lagi.

Buku 2
 Penduduk Tung San menghadapi masalah serangan belalang di sawah mereka. (konflik alam)
 Melalui Paman Kok Leong, Kim Lock bersama-sama dengan anaknya Cing Huat dan beberapa orang pemuda berhijrah ke Singapura.
 Di Singapura Kim Lock melakukan kerja-kerja seperti menarik lanca dan tukang angkat najis.
 Lepas itu dia dan anak ke Muar, Melaka, dan akhirnya ke Simpang Empat, Cangkat Lima dan berniaga di situ (Pulau Pinang).
 Perniagaannya semakin maju.
 Kim Lock berkenalan dengan Mei Hwa yang memang menghisap candu.
 Kim Lock mula berubah jadi penghisap candu yang tegar.
 Isterinya di Tung San, China meninggal dunia.
 Anak Kim Lock, Cing Huat berkahwin dengan Tua Tao dan mereka dikurniakan empat orang anak.
 Kim Hock meninggal dunia diikuti dengan Mei Hwa.
 Sebuah sekolah untuk anak-anak kaum Cina ditubuhkan.
 Salah seorang anak Cing Huat , Yew Seng rapat dengan orang Melayu dan tidak disenangi oleh ayahnya.
 Yew Seng keluar dari rumah akibat berselisih faham dengan ayahnya, Cing Huat.

Buku Tiga – Keluarga Maniam
 Penduduk India, antaranya Maniam berusia 30 tahun berhijrah dari Kerala, India ke Tanah Melayu dengan diuruskan oleh Kangani (wakil yang mencari buruh untuk kebun)
 Dari Pulau Pinang ke seberang – Bagan Tuan Kecil.
 Maniam menghantar wang kepada isterinya di India melalui Pillay tetapi tidak pernah sampai kepada isterinya.
 Isteri Maniam terpaksa mengikut Pillay kerana desakan hidup.
 Maniam kecewa lalu berpindah ke Cangkat Lima dan bekerja di kebun kelapa.
 Maniam berkahwin dengan Malini, anak Perumal.
 Konflik timbul lagi dengan kehadiran Suppiah, orang kampungnya ke Cangkat Lima.
 Suppiah menyebarkan cerita yang Maniam telah meninggalkan isterinya di India dan hidup isterinya melarat.
 Maniam mula berkonflik dengan bapa mentua dan masyarakat di situ.
 Maniam dihalau dari kampung.
 Maniam dipukul dalam perjalanan keluar dari Cangkat Lima tetapi dibantu oleh Pak Musa, ayah Seman.
 Raman, seorang guru sekolah dari kampung Maniam di India menceritakan sejarah hidup Suppiah di India kepada Perumal.
 Perumal kesal dengan tindakannya.

Buku Empat – Interlok
 Maniam mendapatkan kerja untuk Seman di tempat kerjanya.
 Yew Seng lari dari rumah.
 Seman kahwin dengan Gayah, anak Mat Ranggi.
 Jepun menyerang tanah Melayu.
 Poh Eng lari semasa kedai bapanya dirempuh.
 Yew Seng jumpa adiknya dan menyertai kumpulan gerila.
 Maniam ditangkap dan diseksa Jepun. Maniam bertemu dengan anaknya semula.
 Jepun menyerah kalah.
 Orang Melayu menentang Malayan Union.
 Orang Cina dan India menyertai orang Melayu menentang komunis.
 Tanah Melayu mencapai kemerdekaan.

(iv) Konflik
 Ayah Seman sakit dan meninggalkan pesanan agar membawa ibunya keluar dari kampung Nyiur Condong tanpa memberi sebarang alasan – menimbulkan konflik dalam diri Seman.
 Seman berhutang mengambil barang-barang runcit dari kedai Cina Panjang.
 Konflik Seman dengan Cina Panjang - Pak Seman berhutang hampir sepuluh ribu ringgit untuk membeli tanah dan pada masa yang sama menggadaikan tanah yang dibeli kepada Cina Panjang.
 Seman membawa ibunya keluar dari kampung kerana tanah itu bukan miliknya lagi.
 Konflik manusia dengan alam - Penduduk Tung San di Cina menghadapi masalah serangan belalang di sawah mereka.
 Konflik Kim Lock untuk mendapatkan kerja di Singapura. Dia sanggup melakukan pelbagai kerja.
 Konflik Cing Huat dan ayahnya Kim Lock yang mula menghisap candu apabila berkenalan dengan Mei Hwa.
 Konflik Cing Huat dengan salah seorang anaknya, Yew Seng kerana Yew Seng rapat dengan orang Melayu.
 Yew Seng keluar dari rumah akibat berselisih faham dengan ayahnya, Kim Lock.
 Konflik Cing Huat (Cina panjang) dengan orang Melayu.
 Masalah kemiskinan penduduk India telah membawa mereka ke Tanah Melayu antaranya Maniam berusia 30 tahun berhijrah dari Kerala, India.
 Konflik Maniam dengan Pillay yang tidak amanah kerana tidak menyerahkan wang kepada isterinya dan menyebabkan isterinya menderita dan akhirnya mengikut Pillay.
 Maniam kecewa lalu berpindah ke Cangkat Lima dan bekerja di kebun kelapa.
 Perkahwinan kali kedua bagi Maniam akhirnya menimbulkan konflik kerana kesilapannya tidak memaklumkan sejarah hidupnya kepada bapa mentuanya, Perumal.
 Kehadiran Suppiah, orang kampungnya ke Cangkat Lima menimbulkan konflik kerana Suppiah menyebarkan cerita yang Maniam telah meninggalkan isterinya di India dan hidup isterinya melarat.
 Maniam mula berkonflik dengan bapa mentua dan masyarakat.
 Maniam dihalau dari kampung.
 Manim dipukul dalam perjalanan keluar dari Cangkat Lima tetapi dibantu oleh Pak Musa, ayah Seman.
 Konflik Yew Seng dengan ayahnya menyebabkan Yew Seng lari dari rumah.
 Jepun menyerang Tanah Melayu.
 Kedai Cing Huat (Cina Panjang) dirompak.
 Poh Eng lari semasa kedai bapanya dirompak.
 Yew Seng dapat berjumpa dengan adiknya dan adiknya diajak menyertai kumpulan gerila menentang Jepun.
 Maniam ditangkap dan diseksa Jepun.
 Jepun menyerah kalah.
 Orang Melayu menentang Malayan Union.
 Orang Cina dan India menyertai orang Melayu menentang komunis.

(v) Klimaks
 Peristiwa anak Maniam, Inspektor Ramakrisynan menyerang sarang komunis dan menyelamatkan Yew Seng serta Poh Eng yang sudah mula meragui perjuangan komunis.

(vi) Peleraian
 Tertubuhnya kesatuan – kesatuan yang mewakili 3 kaum terbesar di Tanah Melayu, Melayu, Cina, dan India.
 Tanah Melayu mencapai kemerdekaan pada 31 Ogos 1957.

Teknik Plot / Teknik Penceritaan

1. Teknik Pemerian
- Banyak unsur pemerian dalam novel Interlok.
Pemerian tentang perlakuan Mak Limah yang sedang memerhatikan anaknya, Seman yang sedang membelah kayu. Dia membanadingkan anaknya dengan suaminya semasa muda-muda dulu.

2. Teknik dialog
- Berbanding dengan pemerian, penggunaan dialog tidak banyak
Dialognya pendek-pendek dan bergerak pantas – sesuai dengan suasana
penyatuan kaum, konflik antara watak, dan zaman penjajahan Jepun
Contohnya, dialog antara Mamat Labu dengan Seman.
“Orang-orang Cina tentu ditangkap oleh Jepun,” ujar Mamat Labu lagi.
Mata Seman bersinar-sinar. “Betulkah mereka akan ditangkap oleh Jepun, Mamat?” “Hei, bukankah mereka itu musuh?” jawab Mamat dengan membelalakkan matanya.

3. Teknik Monolog Dalaman
- Seman kagum dengan kehebatan Pak Utih, dukun yang mengubat ayahnya.
Contoh: ……..Seman kagum melihat kekuatan hikmat dukun itu membuka mata bapanya yang sedang pejam. Memang benar dia dukun besar, kata hatinya

4. Teknik Imbas kembali
- Apabila melihat anaknya, Seman bekerja, Mak Limah teringat akan suaminya semasa muda-muda dahulu seperti anaknya.

5. Teknik Imbas Muka
- …Ada yang membuang muka. Dia berasa bahawa masa buruk baginya sudah tiba. Di atas kepalanya kini ternampak segumpal awan hitam. Sebentar lagi hujan lebat akan turun. Dia akan basah kuyup.

6. Teknik Suspens
- Kebimbangan Seman tentang kemungkinan harta milik bapanya adalah milik orang lain kerana bapanya tidak sempat memberitahunya suatu perkara…..

Watak dan Perwatakan

1. Watak Seman


 Seman merupakan watak utama.
 Seman berusia 20 tahun dan anak kepada Pak Musa
 Seman mempunyai bentuk badan seperti ayahnya tetapi kulitnya lebih cerah daripada ayahnya. Menurut pandangan ibunya, Mak Limah, Seman mempunyai sifat-sifat sperti ayahnya.
 Seorang yang taat akan arahan ibunya
Seman mematuhi arahan emaknya agar memanggil dukun semasa keadaan ayahnya semakin tenat.
 Seorang yang taat akan ajaran agama
Seman tetap bersembahyang walaupun kepalanya diikat dengan sapu tangan sahaja bukan kopiah.
 Seorang yang rajin bekerja
Seman membantu ibunya membelah kayu untuk kegunaan ibunya. Apabila ayahnya sakit, Seman banyak mengambil alih tugas ayahnya.
 Seorang yang bertanggungjawab
Seman bertanggungjawab mencarikan ibunya tempat tinggal yang selamat untuk berlindung semasa kedatangan Jepun ke Tanah Melayu.
Watak Dan Perwatakan
 Seorang yang berani
Seman duduk seorang diri pada waktu malam di bawah pokok rambutan berhampiran surau sebelum ke Pekan Simpang Empat.
 Seorang yang tegas
Seman bersungguh-sungguh menolak bantuan yang diuruskan oleh Lazim kerana bertentangan dengan prinsipnya.
 Seorang yang berdikari
Seman tidak mahu menumpang di rumah Lebai Man kerana mahu berdikari.

2. Watak Kim Lock


 Watak sampingan dalam novel Interlok.
 Kim Lock berhijrah ke negara lain dan gigih untuk mengubah hidup.
 Kim Lock dengan anaknya, Cing Huat yang masih kecil berhijrah dari Tung San Cina ke Tanah Melayu untuk memperoleh kehidupan yang lebih baik. Perjalanan mereka diuruskan oleh Paman Kok Leng.
 Seorang yang gigih berusaha
Di Tanah Melayu juga, mereka berhijrah dari satu tempat ke tempat yang lain untuk memperbaiki kehidupan mereka. Hasil kegigihannya, Kim Lock berjaya membuka kedai yang menjual pelbagai barangan.
 Tidak mudah putus asa
Gagal di satu-satu tempat, tidak mematikan semangat Kim Lock, sebaliknya dia berpindah dari satu tempat ke satu tempat sehinggalah dia bertapak kukuh di Simpang Empat sebagai pekedai runcit dan pelbagai barangan lain.
 Seorang yang penyayang
Kim Lock sangat menyayangi Cing Huat. Dia sanggup melakukan apa-apa sahaja untuk melindungi anak-anak mereka. Ada orang yang mahu membeli Cing Huat tetapi dia tidak bersetuju.
 Seorang suami yang tidak setia
Apabila sudah dikuasai candu, Kim Lock lupa akan isterinya, malah tidak mahu mengambil isterinya untuk di bawa ke Tanah Melayu. Akhirnya dia menjadi penagih Candu yang sukar untuk diubati.

3. Watak Cing Huat

 Watak yang penting kerana beberapa peristiwa penting yang menimpa watak utama, iaitu Seman berpunca daripada tindakannya.
 Cing Huat datang ke Tanah Melayu semasa kecil bersama bapanya Kim Lock.
 Apabila dewasa, dia mempunyai perawakan yang tinggi. Dalam kalangan orang Melayu dia dipanggil Panjang.
 Semasa usianya 17 tahun dia sudah mampu mengendalikan kedai ayahnya.
 Dia berkahwin dengan Tua Tao, anak tiri Kim Sui dan dikurniakan empat orang anak, iaitu Yew Hock, Yew Seng, Poh Eng, dan Poh Kheng.
 Sejak kecil Cing Huat digambarkan sebagai anak yang cergas dan rajin.
Hal ini digambarkan semasa di Singapura, Cing Huat bekerja di kedai runcit.
 Seorang yang menghormati orang tua
Cing Huat tetap menghormati ayahnya walaupun ayahnya menjadi penagih candu. Dia amat memahami kesusahan yang dialami oleh ayahnya sebelum itu.
 Taat akan ayahnya
Cing Huat tidak membantah apabila ayahnya bercadang mengahwinkannya dengan anak tiri Kim Sui, iaitu Lim Tua Tao.
Dia berpeluang untuk membuka kedai di tempat lain, tetapi sifat taatnya sebagai anak menyebabkan dia tetap berada di kedai tersebut.
 Seorang yang penyayang
Cing Huat sanggup balik ke Cina untuk mengambil ibunya yang masih berada di Cina tetapi tidak berkesempatan kerana ibunya telah meninggal dunia.
 Seorang yang sabar
Keputusan bapanya membawa Mei Hwa balik tidak dipersetujui oleh Cing Huat tetapi dia tidak melawan kerana dia takut akan bapanya. Walaupun diperlakukan oleh Mei Hwa seperti orang gaji dia tetap bersabar.
 Seorang yang mempunyai kesungguhan yang tinggi / semangat yang tinggi
Walaupun baru berusia 17 tahun, dia sudah dipertanggungjawabkan menjaga kedai. Dia juga dikatakan mewarisi sifat ini daripada ayahnya. (halaman 176)
 Seorang yang berani bersaing
Cing Huat yang dikatakan mewarisi sifat bapanya yang tidak tahu letih dan kalah tidak mahu bergantung pada orang lain dan tidak takut menghadapi persaingan dengan orang lain. (halaman 176). Dia dikatakan berani mengisi kedainya itu dengan pelbagai barang. Dengan cara ini pelanggan akan datang ke kedainya untuk membeli barang yang tidak ada di kedai lain.
 Seorang yang mementingkan pelajaran
Anak-anaknya bersekolah dan terlibat dalam perbincangan untuk mendirikan sekolah di situ.
 Seorang yang suka menderma
Cing Huat sangat setuju jika didirikan sekolah untuk anak-anak kaum Cina agar mereka tidak melupakan asal-usul mereka.
 Seorang yang mementingkan keuntungan / mementingkan diri
Cing Huat sanggup meminjamkan wang kepada Pak Musa dengan cagaran tanah. Jika gagal membayar hutang tersebut, tanah Pak Musa akan dirampas oleh Cing Huat atau Cina Panjang.
 Bersikap Prejudis
Cing Huat tidak membenarkan anaknya Yew Seng berkawan dengan orang Melayu, khususnya Lazim kerana pada sangkaannya mereka akan menjadi malas seperti orang Melayu.
 Melebih-lebihkan anak lelaki
Cara berfikir Cing Huat masih terpengaruh dengan ayahnya yang tidak menghargai kelahiran anak perempuan. Akhirnya Cing Huat sedar akan kesilapannya apabila dia sanggup bekerjasama dengan orang Melayu dan India.

4. Watak Maniam

 Maniam datang dari Kerala, India.
 Dia tidak membawa isterinya.
 Seorang yang mengenang budi
Maniam berusaha mendapatkan kerja untuk Seman kerana Musa, ayah Seman, pernah membantunya semasa dia dipukul oleh sekumpulan orang yang tidak dikenali.
 Seorang yang peramah
Maniam berbual-bual dengan penumpang lain di dalam kapal semasa dalam pelayaran ke Pulau Pinang.
 Seorang yang bertanggungjawab
Maniam mengirim wang kepada isterinya di India melalui Pillay.
 Seorang yang setia
Maniam tidak berkahwin setelah meninggalkan isterinya, Malini.
 Seorang yang penyayang
Tidak membenarkan isterinya membuat kerja rumah ketika isterinya sarat mengandung kerana amat sayang akan isterinya.

5. Watak Pak Musa

 Seorang yang tidak berpandangan jauh / tidak mementingkan pendidikan anak-anak.
Pak Musa tidak membenarkan anaknya pergi sekolah untuk belajar. Bermacam-macam cara dilakukan untuk mengelakkan anaknya, Seman daripada ke sekolah.
 Seorang yang pandai menyimpan rahsia
Pak Musa tidak memberitahu isterinya yang dia telah menjual tanah dan menggadaikan tanah rumahnya.
 Seorang yang suka berhutang
Pak Musa membeli barangan dapur secara berhutang di kedai Cina Panjang.
 Seorang yang suka menolong orang
Pak Musa menolong Maniam yang cedera walaupun mereka berlainan bangsa.

Latar

Latar Masa


1. Zaman sebelum kedatangan Jepun
 Maniam dari India belayar ke Pulau Pinang untuk mencari pekerjaan bagi mengubah kehidupan keluarganya.
2. Zaman pendudukan Jepun di Tanah Melayu (1941)
 Rakyat Tanah Melayu merasai keperitan hidup kerana sukar mendapatkan makanan semasa Jepun memerintah Tanah Melayu.
3. 21 tahun
 Maniam teringat akan anaknya walaupun sudah 21 tahun dia berpisah dengan Malini dan tidak pernah melihat anaknya.
4. Waktu malam
 Seman memanggil Pak Utih untuk mengubatkan bapanya yang batuk teruk.
5. 7.00 pagi
 Orang-orang Cina yang menaiki tongkang untuk ke Rantau Selatan diberi makan bubur dan lobak masin

Latar Tempat

1. Kampung Nyiur Condong
 Pak Musa dan keluarganya tinggal di kampung Nyiur Condong.
2. Singapura
 Kim Lock bekerja sebagai penarik lanca di Singapura untuk menampung kehidupannya.
3. Lukut
 Kim Lock dan Cing Huat bekerja di lombong bijih timah di Lukut.
4. Pelabuhan Pulau Pinang
 Maniam menjadi kuli mengangkat barang di Pelabuhan Pulau Pinang.
5. Di rumah Perumal
 Malini menjalani pelbagai upacara penyucian diri sebelum dikahwinkan dengan Maniam.
6. Rumah kuli ladang getah
 Maniam membenarkan Seman meninggalkan ibunya, Mak Limah, dan Poh Eng di situ untuk berlindung daraipada tentera Jepun.
7. Pekan Simpang Empat
 Kim Lock memulakan perniagaan keluarganya di Pekan Simpang Empat

Latar Masyarakat

1. Masyarakat yang suka berhutang.
 Pak Musa berbelanja di kedai Cina Panjang secara hutang sehingga sukar untuk melunaskannya.
2. Masyarakat yang gigih bekerja
 Kim Lock gigih berusaha melakukan pelbagai pekerjaan untuk mengumpul wang semasa berada di Singapura.
3. Masyarakat yang suka menolong orang
 Musa menyelamatkan Maniam yang cedera dipukul orang walaupun mereka berlainan bangsa.
4. Masyarakat yang mengenang jasa
 Poh Eng berusaha berjumpa dengan Mak Limah yang telah menjaganya dengan baik semasa pendudukan Jepun bagi mengenang jasa Mak Limah.
5. Masyarakat yang setia kepada suami
 Malini sangat setia dan sentiasa merindui Maniam walaupun suaminya telah meninggalkannya.
6. Masyarakat yang tidak mementingkan pendidikan anak-anak
 Pak Musa tidak membenarkan anaknya pergi sekolah untuk belajar. Bermacam-macam cara dilakukan untuk mengelakkan anaknya, Seman daripada ke sekolah.
7. Masyarakat yang mudah percaya akan khabar angin
 Perumal dan orang-orang kampung mudah percaya dengan kata-kata Suppiah tentang Maniam.
8. Masyarakat Jepun yang zalim dan kejam
 Kedatangan Jepun ke Tanah Melayu menyusahkan semua orang dengan kezaiman mereka.

Gaya Bahasa

1. Diksi
 Penggunaan telor Cina
Contoh : “Gua tidak mahu miskin susah sama lu, Seman,” kata orang Cina itu setelah Seman duduk di atas bangku …
 Penggunaan Bahasa Inggeris - lodging
 Penggunaan Bahasa Jepun – Heiho, kempeitai

2. Personifikasi
 Malam yang masih muda….
 Bunyi jengkerik mendayu-dayu, begitu memilukan….

3. Simile
 Tangan Mak Limah yang berkerut seribu dan kurus seperti cakaran itu terus menghentak-hentak……
 ….Musa pejam rapat, nafasnya saja yang agak keras seperti lembu marah.
 …Dalam masa hatinya bergelora bagai laut musim tengkujuh itu.

4. Peribahasa
 Makan hati berulam jantung

5. Hiperbola
 Gejolak kemarahan itu menjilat-jilat ke kiri kanan, mencari gas pembakar dari bahan-bahan kering untuk menyemarakkan lagi nyalanya, untuk mempercepat kemusnahan.

6. Sinkope
 Banyak singkatan digunakan – sesuai dengan latar belakang watak, cerita, dan latar zaman cerita ini .
 Contoh :
- “Aku belum mahu kahwin, mak,” katanya. Belum ada perempuan yang bersetuju dengan hatiku.”
- “Masakan tak ada pula,” jawabnya. “Anak tahir yang nombor dua itu bukan tak cantik. Kalau kau mahu yang cantik…..

7. Imej Alam
 Daun mengkuang.
 Cahaya matahari
 Belalang…

8. Pengulangan
 Matahari petang ayun-temayun. Sinar keemasan yang terakhir itu tertebar di merata tempat di permukaan bumi: Di atas daun pisang, di atas pelepah kelapa, di atas rumput, di atas belakang Seman di atas muka Mak Limah yang sudah lisut itu.
 Kematian menjadi salah satu rukun hidup di mana-mana saja, di kota mahupun di kampung, di laut mahupun di darat.

9. Anafora
 Dia berjalan tidak menoleh kiri dan kanan. Dia mahu lekas sampai di rumah, mahu lekas tahu apa yang sudah dilakukan orang terhadap mayat bapanya.
 Dia tidak peduli. Dia mencangkul juga.

Nilai

1. Nilai mengenang budi
 Maniam berusaha mendapatkan kerja untuk Seman kerana Musa, ayah Seman, pernah membantunya semasa dia dipukul oleh sekumpulan orang yang tidak dikenali.

2. Nilai bertanggungjawab
 Maniam mengirim wang kepada isterinya di India melalui Pillay.

3. Nilai kesetiaan
 Maniam tidak berkahwin lagi setelah meninggalkan isterinya, Malini.

4. Nilai kasih sayang
 Tidak membenarkan isterinya membuat kerja rumah ketika isterinya sarat mengandung kerana amat sayang akan isterinya.
 Kim Lock sangat menyayangi Ching Huat. Dia sanggup melakukan apa-apa sahaja untuk melindungi anak-anak mereka. Ada orang yang mahu membeli Cing Huat tetapi dia tidak bersetuju.

5. Nilai kegigihan
 Di Tanah Melayu, Kim Lock sekeluarga berhijrah dari satu tempat ke tempat yang lain untuk memperbaiki kehidupan mereka. Hasil kegigihannya, Kim Lock berjaya membuka kedai yang menjual pelbagai barangan.

6. Nilai tidak mudah putus asa
 Gagal di satu-satu tempat, tidak mematikan semangat Kim Lock, sebaliknya dia berpindah dari satu tempat ke satu tempat sehinggalah dia bertapak kukuh di Simpang Empat sebagai pekedai runcit dan pelbagai barangan lain.

7. Nilai Cinta akan tanah air
 Cing Huat berusaha dengan cara sendiri untuk membina sekolah di kawasan tempat tinggal mereka bagi memastikan anak-anak kaum Cina tidak lupa akan asal-usul dan bahasa ibunda mereka.
Nilai

 Kaum India yang diwakili oleh Cikgu Raman juga mendirikan sekolah Tamil agar anak-anak India tidak lupa akan asal-usulnya.

8. Nilai prihatin
 Cing Huat berusaha dengan cara sendiri untuk membina sekolah di kawasan tempat tinggal mereka bagi memastikan anak-anak kaum Cina tidak lupa akan asal-usul dan bahasa ibunda mereka.

Pengajaran

1. Kita hendaklah mengenang jasa orang yang pernah membantu kita semasa kita menghadapi masalah.
 Maniam berusaha mendapatkan kerja untuk Seman kerana Musa, ayah Seman, pernah membantunya semasa dia dipukul oleh sekumpulan orang yang tidak dikenali.

2. Seorang suami hendaklah bertanggungjawab memberi nafkah kepada isteri masing-masing.
 Walaupun bekerja jauh daripada isterinya, Maniam tetap mengirim wang kepada isterinya di India melalui Pillay.

3. Seorang suami sepatutnya sentiasa setia kepada isteri masing-masing walau di mana mereka berada.
 Maniam tidak berkahwin lagi setelah meninggalkan isterinya, Malini.

4. Sebagai ibu bapa, kita hendaklah adil dalam mencurahkan kasih sayang kepada anak-anak.
 Maniam tidak membenarkan isterinya membuat kerja rumah ketika isterinya sarat mengandung kerana amat sayang akan isterinya.
 Kim Lock sangat menyayangi Cing Huat. Dia sanggup melakukan apa-apa sahaja untuk melindungi anak-anak mereka. Ada orang yang mahu membeli Cing Huat tetapi dia tidak bersetuju.

5. Kita hendaklah gigih berusaha untuk mencapai kejayaan dalam hidup.
 Di Tanah Melayu, orang Cina dan India berhijrah dari satu tempat ke tempat yang lain untuk memperbaiki kehidupan mereka. Contohnya, hasil kegigihannya, Kim Lock berjaya membuka kedai yang menjual pelbagai barangan.
Pengajaran

6. Kita tidak seharusnya mudah putus asa terhadap sebarang kegagalan.
 Gagal di satu-satu tempat, tidak mematikan semangat Kim Lock, sebaliknya dia berpindah dari satu tempat ke satu tempat sehinggalah dia bertapak kukuh di Simpang Empat sebagai pekedai runcit dan menjual pelbagai barangan lain.

7. Kita hendaklah mencintai tanah air sendiri.
 Cing Huat berusaha dengan cara sendiri untuk membina sekolah di kawasan tempat tinggal mereka bagi memastikan anak-anak kaum Cina tidak lupa akan asal-usul dan bahasa ibunda mereka.
 Kaum India yang diwakili oleh Cikgu Raman juga mendirikan sekolah Tamil agar anak-anak India tidak lupa akan asal-usulnya.

8. Kita hendaklah menderma kepada orang yang memerlukan sekiranya kita mampu.
 Cing Huat berusaha dengan cara sendiri untuk membina sekolah di kawasan tempat tinggal mereka bagi memastikan anak-anak kaum Cina tidak lupa akan asal-usul dan bahasa ibunda mereka.

9. Setiap orang perlu rajin berusaha untuk mencapai kejayaan.
 Pengajaran ini dapat digambarkan melalui watak Seman, Kim Lock, Cing Huat, dan Maniam.

DATO' PUKIMAK


Ini cerita orang yang syok sendiri. Nak jadi hebat dengan beli gelaran Dato". Apa benda Dato' ni? Mai mana Dato' ni?.

Orang politik suka bila di panggil Dato'. Orang meniaga pun suka di panggil Dato'. Penyannyi pun nak juga dapat Dato'. Tapi siapa yang nilai depa ni untuk dapat Dato'. Sultan atau barua barua dalam kerajaan?

Siti Norhaliza yang lansung tak ada jasa pada negara pun dapat Dato'. Sharuk Khan yang tak ada ugama tu pun dapat Dato'. Lagi best orang Pas pun gila Dato'. Tak usah kiralah orang PKR.

Tak sampai sebulan jadi MB Perak Nizar dah pakai Dato'Seri. Tak sampai setahun jadi MP Mahfuz dah pakai nama Dato'. Ini semuanya merepek. Ini semuanya satu pembodohan yang di buat sendiri.

Hanya Guan Eng dan orang besar DAP di Pulau Pinang saja yang tak gilakan gelaran Dato'. Ini adalah kerana mereka tahu satu sen pun tak ada nilainya gelaran Dato' yang syok sendiri.

Mengapa aku katakan Dato' syok sendiri? Sebab orang mendapat Dato' ini sendiri kasi dia punya nama bukan Sultan atau raja yang kasi.

Orang yang dapat gelaran Dato' dengan meminta dan membeli semuanya Dato' pukimak. dato pukimak samalah dengan Dato' dalam berita ni. Cuma yang baiknnya Dato ni cepat sedaq diri yang dia tu Dato' yang tak ada nilai. Yang masih tak sedaq diri pun berlambak lagi.

Dato' yang ada nilai hanyalah Ustaz Fadzil Noor. Ustaz Fadzil Noor dapat Dato' kerana Sultan nak bagi bukan sebab dia meminta-minta. Ustaz Fadzil Noor dapat Dato sewaktu dia jadi pembangkang bukan waktu dia menjadi pemerintah. Inilah satu2nya gelaran Dato' yang paling bernilai dan berharga.

............................................................................................


KUALA LUMPUR 12 Jan. – Presiden Persatuan Veteran Tentera Melayu (PVTM), (Datuk) Mohd. Ali Baharom memohon maaf kepada semua pihak yang mengenalinya dengan gelaran ‘Datuk’ sebelum ini kerana ia sebenarnya palsu dan tidak diperakukan.

Menurutnya, kesilapan itu perlu diakui dan diperbetulkan segera memandangkan beliau kini bergiat aktif dalam kerja-kerja kebajikan dan tidak mahu ia disalah anggap pada masa depan.

“Hari ini saya mahu membersihkan nama saya dengan memohon maaf secara terbuka kepada semua pihak termasuk media kerana menggunakan gelaran ‘Datuk’ yang telah saya ‘beli’ pada 2006 dengan RM250,000.

“Selain untuk saya sendiri, saya juga membelikan gelaran ‘Datuk’ buat seorang lagi kawan dengan harga sama dan kos keseluruhan termasuk menyediakan hiburan kepada penjual adalah sekitar RM1 juta,” katanya kepada Utusan Malaysia hari ini.

Mohd. Ali memakai gelaran itu yang kononnya dianugerahkan oleh institusi diraja dari sebuah negeri di bahagian utara Semenanjung pada 2006 menerusi seorang ejen dan ahli kerabat institusi itu.

Bagaimanapun, katanya, beliau tidak boleh mengambil sebarang tindakan undang-undang kepada ahli kerabat itu memandangkan individu tersebut telah diisytihar muflis beberapa tahun lalu.

Menceritakan pengalamannya, kata Mohd. Ali, ‘nafsu’ untuk memakai gelaran ‘Datuk’ pada masa itu timbul kerana berfikiran ia boleh memudahkan urusan perniagaannya sebagai kontraktor.

Namun, katanya, ia tidak lagi perlu kerana menginsafi gelaran itu diperoleh secara palsu dan berpendapat ia boleh mendatangkan kemudaratan kepadanya dari segi sosial dan ketuhanan pada masa depan.

GAMBAR SAIFUL BULKHARI BERTAUBAT DI HADAPAN KAABAH

Kah kah kah...apa mamat ni dok tengah buat... dia pi mekah buat haji atau pi ambik gambaq orang buat haji kah kah kah.

Macam mana mamat ni pi buat haji kalau pungkoq tarak cuci. Macam mana mamat ni pi buat haji kalau hadas besar pun tarak mandi kah kah kah.

Ini macam, mahkamah susah mau cari bukti. Tungging juboq ayaq mani Anwar sudah lari kah kah kah.

Mamat ni gila glamer, nak glamer punya pasai sanggup cerita dia kena tutuh juboq dengan Anwar. Pi mekah pun dia nak glamer juga. Tangkap gambaq sana sini nak tunjuk dia buat haji kah kah kah...







Sebenarnya ini mamat memang kaki penipu. Ini gambaq bukan gambaq yang asli tapi di edit seolah2 dia pi mekah buat haji..kah kah kah.

Cuba lu orang tengok gambaq ni betul betul. Apakah ianya asli atau pun sama seperti Mamat ni yang sudah tidak asli kah kah kah.

Mamat ni pun nak tunjuk dia seorang ahli ibadah. Di hantuknya kepala nak kasi orang ingat dia kuat buat ibadat. Kah kah kah kah..




Cuba tengok gambaq ni pulak. Macam mana di hadapan kaabah yang penuh sesak masih sempat nak bergambar. Kah kah kah...

Ini semua penipu..ini semua nak tunjuk kat orang kata dia orang baguih kah kah kah...

Macam Lebai zan AJK PASTI P.Pinang yang perangai tak senonoh tapi pakai lebai nak bagitau orang yang dia tu warak kah kah kah





Cuba tengok gambaq ni pulak. Agak2 lokasi mana mamat ni ambik gambaq dalam kawasan masjidi haram ni. Sempat berposing macam pukimak kah kah kah....

Ini macam poster pilihanraya...ini macam poster Marsitah betina garik dari Baling tu kah kah kah.



Inilah manusia. Manusia guna agama untuk melindungi kejahatannya.

Maka benarlah kata kata Karl Marx "Agama itu candu pada masyarakat".

Satgi mesti ada yang kata aku dah kafir sebab betulkan kata kata Marx ini. Biaq pi kat depa apa depa nak kata sebab aku tahu depa semua tu memang malas membaca kerana depa takut menjadi kafir kalau banyak membaca....kah kah kah.

Opss kat bawah ni bukan gambaq Saiful tapi ni gambaq Mohd Zan Durany AJK PASTI P.Pinang. Dia ni sedang di cari kerana telah mengencing duit budak budak PASTI Juru Bukit Mertajam. Kalau ada sapa sapa nampak tolong beritahu guru PASTI Juru sebab Lebai Melaun ni sehingga kini belum hantaq gambar budak2 Pasti tapi duit dia dah sapu.

Di fahamkan Lebai ini sekarang ini sedang bersedih kerana niat nak jadi ahli majlis MPSP tak kesampaian. Di ceritakan sudah bersiap sedia nak pi angkat sumpah jadi ahli majlis tapi tiba2 kena sekat oleh Pas Kawasan sebab perangai tak senonoh kah kah kah.

Kesian kat dia..dah la kempunan nak berbini, tiba2 baru saja nak berangan jadi ahli majlis kena cantas la pulak kah kah kah.. Kali ni baru aku nak respect kat Ketua Pemuda Pas Batu Kawan....kawan baik aku la ketua pemuda tu kah kah kah....

CLICK SINI UNTUK CERITA PENCURI DUIT BUDAK PASTI INI

BLOGGER UMNO MENINGGAL DUNIA. HAI HAI BAI BAI GUDBAI


Seorang blogger upahan umno telah mati semalam. Blogger yang menamakan dirinya sebagai Yang Gambi(Baju biru kiri sekali) itu telah mati pada jam 11 malam semalam akibat di ambil nyawanya oleh malaikat Allah. Adalah di fahamkan 2 lagi malaikat sudah tidak sabar menantinya di dalam kubur.

Arwah yang bernama sebenar Abdul Aziz Baharom berumur 56 tahun, akan di kebumikan di Felda Keratong 2.

Semoga dia bisa menjawab soalan - soalan malaikat itu nanti.

Apapun sebagai orang Islam kita hadiahkanlah Al Fatihah untuk blogger upahan umno ni.

...............................................................................

Artikal di bawah ini tidak kena mengena dengan cerita kematian di atas.

ISU INTERLOK DAN HINDU PARIAH!!!

Pariah!! Apa itu pariah? Menurut kefahaman orang hindu pariah adalah satu bangsa yang paling rendah di dalam kasta agama hindu.

Betulkah agama hindu ada kasta? Atau yang mengkastakan penganut hindu ini adalah mereka yang mencari keuntungan dengan menjual agama hindu.

Aku tak tahu sama ada benar atau tidak kasta itu adalah sebahagian dari agama hindu kerana aku tak pernah belajar walaupun sedikit tentang agama hindu. Tapi jika kasta itu memang benar adalah prinsip agama hindu maka teranglah agama hindu adalah sesat dan menyesatkan. Ini kerana kasta adalah satu alat yang di gunakan untuk penindasan dengan mengunakan hukum hakam agama.

Sebenarnya sistem kasta ini telah di cipta oleh golongan pemerintah yang menjadikan kapitalisme sebagai anutan agama mereka. Untuk menghalang golongan bawahan bangkit melawan penindasan maka golongan pemerintah telah mengunakan agama sebagai satu alat untuk menghalang kebangkitan, maka golongan agama telah di gunakan untuk mengeluarkan hukum2 berdosa rakyat menentang pemerintah. Golongan agama dalam agama hindu ini yang di jadikan sebagai terompah kayu oleh pemerintah telah berusaha mencari dalil untuk menghalalkan apa saja tindakan penindasan terhadap rakyat bawahan.

Maka wujudlah satu kasta yang di namakan Pariah. Kasta pariah ini adalah satu golongan yang paling bawah antara kasta2 yang sengaja di ada2kan oleh golongan agama dalam agama hindu ini.

Di Malaysia penganut hindu kebanyakannya adalah dari kalangan kaum india walaupun semakin hari semakin bertambah penganutnya dari kalangan orang melayu. Orang India generasi akhir yang datang ke Tanah melayu adalah di bawa oleh penjajah untuk menjadi hamba mereka di ladang ladang getah.

Orang India ini di letakkan di estet2 oleh penjajah dan di lebelkan mereka sebagai satu kaum yang paling hina sekali. Di estet ini di sediakan kedai kedai tuak untuk orang India ini mabuk dan menjadi penagih arak atau lebih di kenali dengan samsu haram.

Namun tujuan utama penjajah membawa kaum india datang ke Tanah melayu sebenarnya ialah untuk meneruskan survival pecah dan perintah mereka. Sebab itu orang India di letakan di estet2 dan tidak bercampur dengan kaum melayu, agar perasaan tidak puas hati akan timbul terhadap orang melayu yang kononnya mendapat layanan yang lebih baik dari penjajah.

Di sini perasaan tidak puas hati yang kemudiannya mewujudkan kebencian kepada kaum melayu akan berputik. Orang melayu pula yang tinggal di kampung2 pinggir bandar merasakan mereka adalah lebih mulia dari orang India yang tinggal di estet yang mereka panggil orang india ini sebgai "kuli". Perasaan tidak puas hati kaum india dan perasaan memandang rendah orang melayu kepada kaum India ada adalah satu kejayaan kepada penjajah.

Hari ini isu pariah di timbulkan kembali dari sebuah novel hasil dari dari sasterawan negara yang telah menyentuh perkataan pariah di dalam novel yang di jadikan teks kepada pelajar SPM. Aku tidak mahu mengulas apakah yang tersirat di sebalik novel ini kerana aku masih belum kesempatan untuk membacanya. Adalah tidak adil menghukum sebelum membacanya siapa yang betul dan siapa yang salah.

Namun novel ini telah mencetus kemarahan kepada kaum India kerana katannya novel ini telah menghina kaum india. Kita tak pasti sama ada yang turut serta dalam kemarahan itu kesemuanya telah membaca novel ini ataupun hanya main ikut ikut. Lebih malang lagi untuk menunjukan mereka itu perihatin terhadap isu ini adalah dari kalangan wakil rakyat dan mereka telah turut serta dalam demontrasi serta membakar novel ini.

Sebenarnya mereka ini semua tak sedar bahawa isu novel ini adalah satu perangkap yang di pasang oleh UMNO. Umno memang juara dalam perkauman sempit. Umnolah yang menganggap orang India sebagi pariah di malaysia ini.

Orang PR terutamannya pemimpin Pas pula cuba untuk menjadi hero di dalam isu ini tanpa mengambil kira perangakap yang sedang menanti mereka. Sedangkan mereka belum pun membaca novel tersebut.

"Hapuskan Perkauman Sempit"

Seperti kata kawan aku nikbinjidan :"buku lawan buku hujah lawan hujah jangan sedap main bakar bakar. Sasterawan negara orang pintar masakan menulis caca marba"

To Live Is to Die

free counters

Eye of the Beholder

Dyers Eve