Blackend Is The End

Selasa, 8 Mac 2011

PILIHANRAYA LAGI! ADUN BUKIT TENGAH MENINGGAL DUNIA.


Pilihanraya kecil bakal di adakan lagi selepas Merlimau dan Kerdau setelah seorang wakil rakyat di Dun Bukit Tengah meninggal dunia pagi tadi. Kematian mengejut YB ini telah di sedari oleh isterinya..ehh ehh ehh.. sori sori.. ini bukan berita benar tapi berita mimpi Abu Nawas di siang hari..kah kah kah


Abu Nawas suka YB mati sebab bila YB mati bolehlah ada pilihanraya, bila ada pilihanraya maka mestilah ada pembohongan, bila nak bagi orang percaya kepada pembohongan kenalah keluar duit, bila si pembohong keluar duit dapatlah rakyat yang kematian YB duit.


Oh ya gambar kat sebelah ni juga tak ada kena mengena dengan YB yang mati tapi orang ni pun pernah jadi YB, belum sempat mati mamat kat sebelah ni dah tak jadi YB lagi.


Sapa dia gambaq pakcik kat sebelah ni? Jangan tanya Mat Sopi satgi dia kata pakcik ni ahli parti PPP kah kah kah.. mat Sopi orang bodoh dan suka cerita kat orang yang dia bodoh kah kah kah..


Baca semua posting Abu Nawas hari ini di sini http://wasiatpejuang.blogspot.com


Matilah YB Matilah YB Matilah YB


Maka telah 16 kali sudah pilihanraya kecil selepas PRU yang lalu dan BN yang ketinggalan dengan banyak dalam PRK peringkat awalnya kini telah bangkit kembali. Sedar tak sedar kedudukan terkini sudah 8 PRK yang di menangi PR dan 8 PRK juga telah di menangi BN.


Sudah pastilah ini satu isyarat besar PRU ke 13 sudah tidak lama lagi. Namun keduduakan sekarang yang seri antara PR dan BN dalah satu perkara yang masih belum pernah terjadi sepanjang sejarah pilihanraya.


Oleh itu untuk menjaga egonya sebagai parti yang sudah sekian lama ego Abu Nawas pasti Bn tidak mahu kedudukan seri ini akan tercatat dalam sejarah Negara. BN perlu menang sekali lagi untuk menjadi juara.


Maka kepada YB YB nyawa anda adalah sangat di perlukan untuk mati. Maka matilah wahai YB YB ku kerana BN perlukan hanya lagi satu kemenangan untuk PRU ke 13. rakyat pula perlukan duit dengan kematian u wahai YB...Oleh itu matilah cepat wahai YB YB…


Yang Menang jadi YB, Yang Kalah Tatap Senang Hati, Pengundi Sila Pergi Mati.


Maka berakhir sudahlah pilihanraya kecil di 2 negeri. Pulanglah sekalian orang orang politik ke rumah masing masing setelah sekian minggu dengan rasa terpaksa menjadi orang kebanyakan yang tinggal bersama sama orang kampong.


Legalah pak pak menteri, mak mak datin kerana hari ini tak perlulah lagi bertempuk tampar nyamuk dan pijak yang selama ini menghisap darah orang Bandar selama seminggu adanya.


Setuju atau tidak, tipu atau benar atau apa saja alasan orang yang menang dan kalah hanyalah boleh menjadi bualan kosong di kedai kopi. Yang menang tatap menang dan yang kalah tetap kalah.


Abu Nawas bukan nak cerita pasai orang menang dan pasai orang kalah kerana setelah tutupnya pusat mengundi maka sudah tertutuplah segala janji janji mereka mereka yang menagih undi. Yang menang sudah bergelar YB dan yang kalah pula sudah pasti berkata itu ketentuan Ilahi.


Hari ini rakyat di Merlimau dan Kerdau tak usah mengharap lagi. Janji janji hanyalah untuk undi. Itulah nilaian sebenar orang politik kepada rakyat yang mendaftar mengundi. Selepas ini pergi mampuslah rakyat yang nak menagih simpati kerana anda hanyalah perkakas untuk mencari undi.


Apapun abu Nawas ucapkan Tahniahlah pada yang dah bergelar YB. Semoga tidak punya dendam terhadap rakyat yang tidak memberi undi. Hidup ini sedang menunggu mati, takut tak mampu nak menjawab di sana nanti.


Malaikat Cuti Kini Bertugas Kembali.


Ada orang kata ugama tak boleh campur dengan politik. Ish kalau macam tu setiap kali ada pilihanraya maka tak perlulah lagi berpegang pada agama kerana pilihanraya itu politik dan politik pulak tak boleh campur dengan agama.


Sebab itulah bila ada pilihanraya ramailah orang politik suka bercakap bohong kerana ketika itu mereka sudah tidak beragama dan bila mereka sudah tidak beragama maka bolehlah mereka bikin apa saja.


Seronok juga kalau betul politik tak boleh campur dengan agama sebab bolehlah main kongkek kongkek bila ada pilihanraya. Tak perlulah lagi kongkek bibik kemudian suruh bibik tulis surat yang dia tak kenan kongkek.


Wah tentu para malaikat yang kerjanya mencatit amalan manusia rasa lega bila setiap kali ada pilihanraya. Dapatlah depa bercuti kerana bila ada pilihanraya semua orang sudah jadi orang politik.


Ermm… betul ka?


Selepas Kongkek Bibik Anak Yatim Kongkek Din Binjai pula.


Cerita pasai kongkek bibik, teringat semula isu kongkek bibik oleh anak Yatim yang panas pada seketika dulu. Banyaklah blogger2 yang kasi panas isu ni. Tukar Tiub, Ikut Suka Aku, Anak Sg Derhaka dan tidak terkecualilah blog Abu Nawas.


Ntah tiba2 yang kena cekup kawan Abu Nawas si Din Binjai. Ermm tidaklah Abu Nawas pasti mengapa pulak si blogger Sharpeshooter ni yang menjadi mangsa sedangkan dia Cuma copy n paste saja.


Tak apalah mungkin Din Binjai ni blogger yang terlibat secara lansung dengan parti PKR maka nasib dialah. Fuhh selamat juga Abu Nawas rasa sebab ketika isu ini panas, banyak blog2 pro umno yang telah mensasarkan blog Abu Nawas antara blogger yang patut kena tangkap..


Fuhh nasib baik Abu Nawas tak kena, kalau Abu Nawas kena tentu Abu Nawas lagi glamer.. bila Abu Nawas semakin glamer nanti ada pulak yang susah hati kah kah kah.


Anak Yatim Kotenya Mati.


Abu Nawas terbaca satu komen dari pembaca dalam blog Ikut Suka Aku. Kata si pengomen itu, menurut firasat seorang yang pakar kote Anak Yatim sebenarnya memang betul tidak mengongkek bibik kerana dari kepakaran yang si pentafsir ini beri si anak Yatim ini kotenya mati atau dalam bahasa kampungnya “peliaq mampuih”


Eh betul ka kote anak Yatim ini mampus. Tidaklah mampu untuk Abu Nawas mengesahkannya kerana tidaklah ada ilmu Abu Nawas dalam bab kote mengote ini. Tapi kalau betul kote anak Yatim ini mati tak ada gunalah beristeri cantik kerana tidak mampu untuk dirinya menikmati kecantikan isterinya itu.


Jadi kalau bukan anak Yatim yang kongkek bibik, siapa pulak yang mengongkek. Kalau bibik tak kena kongkek kenapalah pulak bibik tulis surat yang dia tak kena kongkek? Ermm ntahapaapantah XPDC….


Leman Raja Lawak… Man Belacak Raja Kote


Sebut pasai kote mati maka teringatlah Abu Nawas pada sekutu Abu Nawas yang bernama Leman Raja Lawak. Abu Nawas teringat kat Leman sebab sebelum masuk raja lawak nama Leman ialah “Man Belacak”.


Man Belacak jual minyak belacak di seluruh alam semenanjung Tanah melayu. Maka berkenalanlah Abu Nawas dengan Man Belacak atau Leman raja Lawak ini di satu tempat yang bernama Uptown Bandar Perda.


Minyak belacak adalah minyak untuk menguatkan kote. Man Belacak adalah penyambung kepakaran orang tuannya yang menjadi pengeluar minyak belacak terkenal dari Kuala Nerang Kedah. Maka seluruh keluarga Leman yang mempunyai kote adalah pakar dalam bidang kote mengote ini.


Hari ini Leman mungkin tak mahu jadi Man Belacak lagi sebab leman sudah terkenal jika nak di bandingakan dengan Man Belacak. Leman hari ini sudah dapat sambutan VIP kalau balik kampungnya di Kuala Nerang.


Ramailah orang politik yang berkawan dengan Leman untuk mencari pengaruh politik di aklangan peminat Leman. Maka berkawan rapatlah pula Leman selepas ini dengan orang orang politik.


Jadi Abu Nawas berharap kalau Leman dah boleh rapat dengan orang politik, bolehlah Leman mintak orang politik perkenalkan minyak belacaknya kepada anak Yatim. Tentu anak Yatim berminat kalau benarlah kote anak Yatim sudah meninggal dunia.


Untunglah Leman kalau boleh jual minyak belacak pada Pak menteri.. Tentu boleh jadi kaya. Kalau Leman kaya Abu Nawas tumpat duit poket atas sudah la. Yang paling penting bila Leman sudah kaya bolehlah Leman tolong sponsor teloq Lebai Asri yang hilang kat uptown ni kah kah kah…


Cukuplah dulu untuk hari ini, kalau umur panjang esok Abu Nawas kembali lagi. Ermmm nak cerita apa pulak esok.?? Abu Nawas ingat nak cerita pasai orang bodoh jadi pemimpinlah.. tak pun cerita pasai orang tua dema RM40ribu pada awek Indon.. tak pun cerita pasai Tuty Sadinar..


Tengoklah dulu..kah kah kah

To Live Is to Die

free counters

Eye of the Beholder

Dyers Eve