To Live Is to Die

free counters

Jumaat, 31 Ogos 2012

APA ITU BENDERA SANG SAKA BERBINTANG 12

Merah Putih Berbintang 12 lambang Putera-Amcja. Ia adalah lambang Malaya Merdeka pertama yang pernah diajukan  kepada dunia - pertama kali dikibarkan sebagai lambang
Malaya merdeka oleh wakil Malaya di Sidang Serantau Asia di New Delhi tahun 1947

Pada bulan April 1948, PETA telah mengadakan kongres kebangsaan selama 3 hari 3 malam di bandar Temerloh dengan dihadiri oleh wakil-wakil berbagai negeri dari seluruh Malaya.

Di kemuncaknya, kongres telah memutuskan untuk mengadakan perarakan secara besar-besaran walaupun diharamkan oleh penjajah British. Mencium berita itu, penjajah telah mengarahkan anggota-anggota polisnya dari Betong dan Raub ke Temerloh.

 Polis-polis itu bersiap sedia dengan benet terhunus dihujung senapang masing-masing untuk menggugat para perwakilan Kongres dan rakyat ramai yang sedang menunggu perarakan dimulakan.

Akan tetapi, semangat massa rakyat bukan saja tak tergertak jatuh, sebaliknya kemarahan mereka semakin meluap-luap. Mereka berpekik dengan lantang: “Mesti berarak!” “Jangan takut pada benet!” “Keras lawan keras!” dan lain-lain slogan yang militan.

Pada pukul 10 pagi, perarakan dimulakan dengan dipelopori oleh anggota-anggota PETA, AWAS, PKMM dan Barisan Tani Malaya. Lebih dari 5,000 pemuda dan wanita revolusioner bersama massa rakyat yang luas telah mengambil bahagian dalam perarakan itu. 2 helai bendera dikibarkan dengan megah, satu helai bendera merah putih berbintang 12 (bendera PUTERA-AMCJA dan juga lambang Malaya merdeka) yang melambangkan kesatuan negara kita yang mengandungi 12 buah negeri bahagian), satu helai lagi bendera AWAS yang tersulam dengan gambar Clara Zetkin.

Peserta-peserta perarakan menjulang tinggi-tinggi beratus-ratus sepanduk, cogan kata dan slogan-slogan revolusioner yang bertuliskan kata-kata seperti

“MERDEKA!MERDEKA!”,

“SEMUA BANGSA BERSATU LAWAN PENJAJAH BRITISH!”

“PENJAJAH BRITISH NYAHLAH DARI MALAYA!”

danl ain-lain. Di samping itu sorak dan pekikan-pekikan “MERDEKA” berkumandang di angkasa raya dengan tak henti-hentinya.

Blackend Is The End

Dyers Eve