To Live Is to Die

free counters

Sabtu, 21 Januari 2012

TERKINI DARI FACEBOOK CHEGU BARD - CERAMAH MAT SABU DI SERANG PEMUDA UMNO UPDATE 11.05pm


Berikut adalah maklumat terkini tentang tentang ceramah Mat Sabu yang di serang secara fizikal oleh pemuda Umno yang di ambil dari Facebook Chegu Bard.


  • Yang berada di sekitar mohon bergerak ke Dewan MBSA seksyen 30 Jln Kebun shah alam ... Ceramah ABU bersama MD sabu diserang secara fizikal oleh pemuda Umno .. Ada hadirin yg cedera..peniaga2 melayu habis dirosakkan gerai.. Hanya ada dua polis gagal buat apa2.. Mohon gerak penyokong ke sini segera
Terkini Jam 10.45:-Update 11.05pm -

Laporan berikut menyusul...

Sambungan Cerita Suami Isteri Tukar Pasangan Sexs Suka sama Suka..Bahagian ke 2


Berikut adalah sambungan daripada kisah sexs suami isteri yang suka bertukar pasangan kemarin klick sini : Suami Isteri Tukar Pasangan Suka Sama Suka .

Najid terpaksa mengaku yang dia tak tahan sangat nak buat macam mana. Kini tibalah pulak giliran isteri Najid mengikut lelaki itu ke dalam bilik. Dia agak keberatan ,maklumlah tak pernah buat kerja semacam tu sebelum ini. Terpaksalah najid pujuk kerana katanya, Najid dah dapat isterinya, hendak tak hendak terpaksalah dia pula kena main dengan suaminya pula.Isteri Najid dengan berat hati dan dalam keadaan terpaksa ikut lelaki itu naik ke bilik. Setelah isteri Najid hilang dari pandangan mata Najid bila pintu lif tertutup, tak dapat Najid nak luahkan dengan kata-kata bagaimana perasaan Najid ketika itu bila memikirkan yang isterinya akan main dengan lelaki lain sekejap lagi.Takut, berdebar, ghairah dan entah apa-apa perasaan lagi pun Najid tak dapat nak ceritakan. Sesak nafas Najid dibuatnya. Tak terkeluar sepatah kata pun Najid waktu itu walaupun pasangan baru Najid yang baru saja Najid setubuhi ada bersama Najid ketika itu. Apa yang Najid fikirkan dan bayangkan ketika itu ialah isterinya yang telah aku kahwini selama ini sedang berada dalam bilik bersama lelaki lain yang baru mereka temui.Masa terasa amat lambat berlalu. Fikiran Najid bercelaru. Gemuruh tubuh Najid, gementar pun ada dan sebenarnya Najid tak dapat nak gambarkan perasaannya waktu itu. Bercelaru dan buntu. Ada rasa takut, ada rasa ghairah dan entah apa-apa rasa lagi yang Najid sendiri tak tahu. Mengelabah dan tak senang duduk aku dibuatnya.Setelah lama dan puas Najid menunggu, pintu lif terbuka dan tersembullah wajah mereka yang Najid tunggu-tunggu selama ini. Mereka berjalan beriringan dan masing-masing nampak ceria dan tersenyum. Hati Najid lega benar bila mereka dah selesai semuanya. Mereka berbual sebentar dalam suasana yang amat mesra dan selepas itu mereka pun berpisah.Dalam kereta menuju balik kerumah Najid tak sabar-sabar bertanyakan isterinya apa yang berlaku antara mereka. Isteri Najid pun sama. Jadi Najid pun ceritalah apa yang berlaku antara Najid dengan pasangannya tu. Najid cerita dulu sebab aku tak sabar-sabar nak mendengar ceritanya pulak.Isteri Najid berkata apabila sudah berada dalam bilik, dia duduk di hujung katil dan lelaki itu duduk sebelahnya. Mereka berbual sebentar dan fahamlah lelaki itu bahawa ini adalah kali pertama bagi isteri Najid main dengan lelaki lain setelah merekai berkahwin. Isteri Najid pada waktu itu masih rasa keberatan untuk buat hubungan seks dengan lelaki itu. Kalau boleh biarlah mereka berbual dan lelaki itu tak jadi sentuhnya apatah lagi main dengannya.Lelaki itu pandai memujuk. Katanya dia akan buat isteri Najid gembira malam itu dan dia tidak akan lakukan apa-apa yang isteri Najid tak suka. Sambil membisikan kata-kata sayang ke telinga isteri Najid, dia pun mula mencium isteri Najid. Kemudian mereka bercium mulut dan saling menghisap lidah. Mencium pipi, leher dan tangannya mula memainkan peranan.Isteri Najid mengaku dia mula hanyut dan dah mula terasa sedap dan nikmatnya disentuhi dan dicumbui oleh lelaki lain. Maklumlah dengan Najid suaminya itu dah bertahun mereka main dah tak terasa kelainannya lagi. Dah tak ada apa yang istimewanya lagi. Isteri Najid sudah di buai nikmat akibat diperlakukan oleh teman barunya itu.

Mata isteri Najid terpejam kerana keasyikan yang tak terhingga bila temannya mecium leher dan tangannya mengusap dan meramas-ramas payu daranya (masih berpakaian lengkap). Temannya sedar isteri Najid telah lemas dan rela diperlakukan apa saja, dia pun mula menanggalkan baju isteri Najid. Tinggallah bra dan kainnya saja. Dia terus mencium dada isteri Najid dan isteri Najid tak tahan dan terpaksa baring.


Bersambunglah pulak....

Gambar2 di atas adalah sebagai perhiasan saja, tidak ada kena mengena dengan cerita ini tapi amatlah sesuai jika di bandingkan perangai mereka dengan cerita ini..Harap Maklum..

Surat Rahsia Untuk Allahyarham Ustaz Fadzil Noor Di Jumpai ..

Berikut adalah warkah seorang mahasiswa sila click sini untuk ke blognya..

Ustaz Fadzil Noor pasti akan menangis lihat kelaku ust Azizan

aku ni budak biasa je. budak muda yang melihat kebenaran itu bukan dari satu sumber semata-mata.

kita ni orang Islam. kita ikut acuan Quran.

tapi Allah tetap suruh kita meyakini Injil dan Taurat.

Allah tak kata bahawa segala dalam kitab yang lepas itu adalah mansuh.

dalam masa sama, Quran adalah panduan.

aku pelik dengan segelintir orang yang melihat kebenaran itu dari satu sumber semata-mata.

aku tujukan ini khas buat orang-orang PAS. kerana isu yang paling hangat kebelakangan ini ialah isu MB Kedah yang membelakangi dasar Parti Islam itu.

marah sungguh orang-orang PAS Kedah yang begitu fanatik kepada Azizan. maaf, saya tak kan panggil ustaz Azizan dengan jenama "ustaz" lagi mulai hari ni sebab dia tak pernah nak tunjukkan kelakuan dia seperti orang beragama Islam.

lihatlah tindakan dia apabila berhadapan dengan anak muda yang bergelar mahasiswa yang merupakan anak-anak orang jemaah PAS juga.

Azizan Razak langsung tidak menunjukkan sikap sebagai seorang pemimpin Islam yang mesra rakyat. malah, dibahasanya pula budak-budak itu.

tindakan pemuda PAS Kedah pula yang mungkin seakan-akan mahu membodek Azizan Razak ni, jelas adalah diluar batas islam sendiri.

mahasiswa dilayan hina di kedah. mahasiswa KUIN yang cuba menyuarakan suara mereka secara aman telah diancam dengan pelbagai ugutan oleh sebuah anak syarikat kerajaan negeri sehingga seorang pensyarah di sebuah kolej dibawah kerajaan negeri kedah itu dipecat dari jawatannya.

nasib baik pensyarah itu orang PAS, maka dia menghormati keputusan pemimpinnya azizan.(walaupun kita tahu pemimpin PAS ini ada potensi dalam kerajaan perpaduan anjuran UMNO)

tapi...5 mahasiswa yang digantung pengajian itu bukan orang PAS, cuma anak orang PAS, dan mereka berhak melawan azizan kerana azizan bukan pemimpin mereka. mereka tak perlu nak wala' membuta tuli pada azizan.

azizan seorang yang tidak terbuka. saya ingat lagi ketika karenahnya melayan wartawan. ada wartawan pernah ditengking oleh azizan kerana bertanyakan satu soalan yang mungkin tidak disenangi azizan. maknanya, azizan ini tidak profesional.

lagi satu ialah, azizan razak merupakan seorang yang pada pandangan saya "angkuh"

isunya saya tak mahu ceritakan disini, kerana mungkin akan dilihat semacam isu peribadi.

apapun, saya yakin, kalau Allahyarham Ust Fadzil Noor dapat melihat apa yang berlaku dan dilakukan oleh azizan atas nama PAS di Kedah ini..pastinya Ust Fadzil Noor akan menangis dan kecewa sangat apabila melihat kerakusan kuasa yang digunakan oleh PAS KEDAH dipimpin oleh Azizan.

saya minta maaf cakap begini. tapi benda ini sudah tidak boleh dibincang dalam peringkat dalaman parti lagi kerana pihak parti sendiri tidak mahu ambil peduli isu ini hingga menyebabkan kami anak muda yang "cinta" kepada PAS terpaksa membuat plan B menceritakannya di khalayak setelah setahun PAS Kedah melayan anak muda mahasiswa begini rupa.

jika tuan-tuan anggap saya ni dibayar oleh UMNO, maka jangan lupa apa yang kami buat pada UMNO hingga kami hidup dalam keadaan terancam selama beberapa bulan ini hingga sekarang. jangan lupa apa kami buat dalam kempen menjatuhkan UMNO dengan memimpin barisan hadapan BERSIH. jangan lupa isu kami turun bendera Najib. jangan lupa isu kami ditumbuk hingga nazak. dan jangan lupa apa yang kami akan lakukan dalam bulan ini untuk berperang dengan UMNO.

kami berjuang dalam kebenaran. dan kebenaran itu tidak semestinya datang dari PAS semata-mata. kebenaran itu boleh juga datang daripada Sosialis, Komunis, dan pelbagai latar.

lihat lah isu yang hendak diperjuangkan. bukan atas dasar assobiyyah semata-mata.

ramai orang PAS yang termakan dengan agenda assobiyyah sekalipun mereka menentang UMNO atas asbab Assobiyyah yang diguna UMNO.

kami yang menggantung replika mayat AZIZAN dipejabat agung PAS minggu lalu adalah terdiri daripada anak-anak ahli PAS dan aktivis PAS.

ekhsan anak kepada seorang P.A YB PAS.

Safwan menantu kepada pimpinan muslimat PAS negeri

aku anak kepada AJK Lajnah Kebajikan PAS peringkat kawasan

Shatry anak kepada pengasas PAS johor

dan ramai lagi kalau nak sebut. . .

atas dasar CINTA kami kepada PAS, kami melakukan sedemikian.

harap saudara paham apa itu perjuangan. ia adalah telus dan tidak mengira dasar puak.




TOK GURU NIK AZIZ dalam ceramahnya di Kedah pernah menyindir Azizan Razak. akan saya paparkan dalam posting akan datang. sekian. wabillahi, cintaku pada fadzil noor adalah cintaku kepada perjuangan. watallahi.

Bunuh Diri

Namanya Karmin. Orang ini sudah bertahun-tahun hidup berdampingan denganku. Maksudku, sudah bertahun-tahun ia tinggal bersebelahan denganku: di kompleks perumahan kelas teri.

Aku dan dia bernasib sama: penghasilan kami sama; pabrik tempat kerja kami sama; dan posisi kami di tempat kerja juga sama. Hanya satu saja yang membedakan: istriku hanya beranak tiga, istri Karmin beranak sembilan.

Istriku, Marilah, setiap pagi hanya menghabiskan uang belanja sekitar dua puluh ribu: beras enam ribu setengah, minyak goreng dua ribu, cabe seribu, sayur tiga ribu, tempe dua ribu, bumbu-bumbu tiga ribu, dan sisanya kebutuhan dapur yang tak terduga. Sementara istrinya Karmin, Si Brindil – katanya Karmin sendiri – menghabiskan belanja pagi lebih dari empat puluh ribu.

“Jangan menyalahkan dulu,” ucap Karmin membela istrinya, “sembilan anakku itu makannya doyan sekali seperti emaknya. Lihat saja, mana emak mana anak hampir tidak berbeda. Jadi wajar belanjaku setiap hari habis lebih dari segitu.”

Hmm, siapa yang menyalahkan istrimu, Min?” ucapku sambil mengerutkan dahi. “Tapi menurutku, bertahanlah dulu, atau sudahilah dulu, jangan sampai tahun depan istrimu hamil lagi!”

“Ngawur kamu, Mo...mau punya anak sekandang, segudang, itu hakku. Bukankah orang-orang seperti kita ini hiburannya hanya itu?”

“Ha ha ha, dasar orang udik, pikirannya sempit!”

Seperti itulah, setiap hari, tema perbincanganku dengan Si Karmin. Selain berbincang mengenai persoalan sehari-hari, mulai dari beras, cicilan rumah, hingga hutang, juga tak ketinggalan kami saling meledek dan bercanda. Bahkan jika dalam sehari kami tidak saling meledek dan bercanda, rasanya seluruh badan ini seperti sakit semua. Yach, begitulah, bercanda adalah hiburan yang paling murah dan mudah diakses, bukan? Terutama untuk orang-orang sepertiku dan Karmin. Tak mungkin buruh seperti kami sanggup menghibur diri di tempat-tempat mahal seperti kafe, tempat karaoke, atau taman rekreasi yang bertarip kelas menengah ke atas. Jelas tak mungkin. Gaji pokok kami hanya cukup untuk makan sehari-hari. Untuk cicilan rumah, kami harus mengambil kerja lembur lebih banyak lagi.

Parah. Kerja buruh bernilai sangat murah. Seluruh waktu dan tenaga kami hanya seharga makan sehari-hari dan cicilan rumah. Jadi, sepanjang hidup, kami hanya bisa memperoleh makan sehari-hari dan rumah berkualitas buruk di kompleks perumahan kelas teri. Untuk rekreasi, beli baju, beli barang yang aneh-aneh, beli makanan tambahan, beli vitamin, jajan anak-anak, dari mana uangnya?

“Ya harus ngutang,” sahut Karmin keras sekali.

“Untuk bayar hutang uang dari mana?” tanyaku tegas. “Apakah harus menyuruh istri kita melacur?”

Seketika mulut kami terkatup, tak ingin bicara lagi. Kami berpisah di persimpangan gang. Dia beralamat di Jl. Rembes No. 13, dan aku, di Jl. Kawuk No. 10.

Pagi-pagi kami akan bertemu lagi di pabrik, pulang bersama hingga di persimpangan gang, dan perpisah di persimpangan itu. Begitu setiap hari. Pagi ini aku akan berangkat agak awal. Seperti biasa, setiap tiga hari sekali aku harus belanja besar di warung sayur Kang Man. Meskipun harganya tidak terlalu murah, tapi Kang Man sangat lucu. Begitulah. Ternyata aku selalu butuh hiburan, butuh berinteraksi dengan orang-orang yang punya bakat melucu; sebagai obat sesaat untuk menghilangkan penat.

Jam delapan pas, aku sudah berada di dalam pabrik. Aku dan Karmin menempati Barak III, barak untuk pengepakan hasil produksi. Seluruh karyawan di Barak III, satu persatu, kuamati. Sepertinya ada yang aneh, ada yang kurang. Oh, ini yang kurang, Si Karmin ternyata tidak masuk kerja. Kira-kira ada apa ya dengan kawan setiaku itu? pikirku.

Dia tak mungkin sakit, pikirku lagi. Soalnya kemarin sore masih tampak segar bugar. Apakah istrinya ada masalah? Tidak mungkin. Pagi tadi sekelebat berpapasan denganku. Apakah Si Panu, anak sulungnya, berulah lagi? Ah, tidak mungkin juga. Si Panu pasti sudah kapok maling lagi. Bukankah beberapa minggu lalu baru dihajar massa hingga babak belur?

Tak lama berselang, belum usai aku memikirkannya, Mas Satpam tiba-tiba memanggilku: “Mas Paimo, ada yang mau ketemu!”

“Siapa ya?” tanyaku.

“Istrinya Karmin,” jawabnya.

Di ruang satpam, istri Karmin, Yu Brindil, duduk dengan wajah menunduk sambil menahan tangis.

“Ada apa, Yu?” tanyaku.

“Mas Paimo, Kang Karmin sekarat! Dia mencoba untuk bunuh diri!”

“Innalillahi...!”

“Dia belum mati, Mas!”

“Apa sudah dibawa ke rumahsakit?”

“sedang dalam perjalanan.”

“Ayo kita menyusul ke sana...!”

Aku langsung menyambar motor lawasku di tempat parkir. Bersama Yu Brindil, aku melaju kencang menuju rumah sakit. Yu Brindil hampir terpental karena enggan pegangan. Sesampainya di rumah sakit, aku dan Yu Brindil langsung lansung menuju ruang informasi, cari tahu di ruang mana laki-laki bernama Sukarmin dirawat.

“Siapa tadi yang ngurusi administrasinya? tanyaku ke Yu Brindil.

“Mbah Gundul, tetangga samping.”

“Di Blok Melati No. 23, Pak!” teriak seorang perawat berwajah judes.

Kami segera berlari, dan menemukan kamar itu berada di paling ujung.

“Dia sudah pergi,” ucap Mbah Gundul pelan.

“Innalillahi....”

Ternyata, perbincanganku kemarin adalah perbincanganku yang terakhir dengannya – perbincangan perpisahan.

“Mas, tadi pagi, pagi-pagi sekali, pihak bank datang. Kang Karmin sudah menunggak cicilan rumah hampir lima bulan. Pihak bank marah-marah sambil berkata-kata kasar. Semua tetangga melihat. Mungkin dia malu. Mungkin dia sudah tak kuat lagi menjalani hidup seperti ini. Dia menyerah kalah. Suasana seperti ini sudah berlangsung sekitar dua bulan ini: silih berganti petugas bank berdatangan!”

Sambil menangis keras, Yu Brindil bercerita tentang perangai aneh suaminya akhir-akhir ini. “Ternyata dia berkeinginan untuk bunuh diri ini sudah lama. Dia sudah menyimpan beberapa jenis obat hama di lemarinya.”

Yach, aku juga merasakan itu, Yu.... Tapi aku tidak berpikir sejauh itu.”

Tanpa membuang-buang waktu, setelah mengurus administrasi rumah sakit yang rumit dan berbelit, aku dan orang-orang segera membawa jasadnya pulang. Tidak ada biaya untuk membawanya dengan ambulance. Terpaksa mobil bak Mbah Gundul kami pakai untuk mengangkutnya.

Selesai jasad Karmin dimandikan dan bersiap-siap untuk dikafani, tiba-tiba, dengan tergopoh-gopoh, Yu Brindil menghampiriku dan menyerahkan sepucuk kertas kepadaku: “Pesan dari Kang Karmin.”

Pesan itu langsung kubaca dengan tubuh dan pikiranku yang gemetar.

Warti, istriku, berikan tulisan ini kepada Paimo. Dia kawan sejatiku.

-------------------------------------------------------

Mo,aku titip anak-anakku. Didiklah mereka seperti kamu mendidik anak-anakmu. Didiklah mereka jadi pejuang, seperti yang telah kita perbincangkan waktu itu.

Kamu adalah kawan sejatiku. Senakal apapun anak-anakku, tolong jangan kamu bentak,tolong jangan kamu caci-maki! Si Panu memang nakal, maling, tapi semua itu salahku!

Aku tahu, pilihanku ini salah. Tapi aku sudah tak kuat lagi menjalani hidup seperti ini. Aku tak sepertimu.

Mo, katakan kepada Warti (Brindil), dan kepada semua yang datang di pemakamanku: jangan ada perkabungan, ratap-tangis, ataupun duka-cita.

Terakhir. Tak perlu ada batu nisan di atas kuburku!

Blackend Is The End

Dyers Eve