Blackend Is The End

Isnin, 10 Februari 2014

KISAH KOMUNIS MEROGOL WANITA MELAYU

Kembara membongkar sejarah pejuang sebenar tanahair bersama Muslimat Pas Pusat.

Kembara kali ke 4 ini adalah satu perjalanan aku yang paling cemerlang setakat ini apabila menjadi mutawif kepada wakil Dewan Muslimat Pas Pusat untuk meneroka satu perjalanan jauh bekas bekas perajurit rejimen ke 10 Parti Komunis Malaya yang selama ini di momokkan dengan berbagai tuduhan seperti tak ada agama, tak percaya tuhan, kejam, penganas dan berbagai tuduhan tanpa memberi sedikit peluang pun kepada mereka untuk menjawab kembali.

Ketibaan kami di Rantau Panjang di sambut mesra oleh Ketua Dewan Muslimat Pas Pusat yang juga MP Rantau Panjang Siti Zailah Mohd Yusof walaupun beliau tidak dapat bersama sama dengan kami dalam long march ke perkampungan ini. Tahniah muslimat Pas yang lebih kedepan dalam berfikir berbanding dengan pemikiran kolot Din Ayam dan rakan2nya yang hanya tahu keluarkan fatwa sesat haram kafir tanpa menilai sendiri dengan kebenaran.

Sejarah di tulis oleh orang yang menang.... tapi sampai bila sejarah yang sebenar hendak di sembunyikan.....

Di bawah adalah sebuah monolog yang di tulis oleh Aiman Athirah iaitu ketua penerangan Dewan Musliamat Pas Pusat yang yg turut sama dalam kembara ini..

ITU KAMPUNG....(Monolog I)

Tercari cari suasana pagi yg nyaman di Sukhirin...DESA PERDAMAIAN
Coffea yang dihidang dgn senyuman yg jujur dpd kak Karimah..

Setiap hari berpagi pagian dengan kisah pertempuran demi ptempuran...
Kisahnya yang kala itu ini...
dari wajah qudus seorang patriot pembebasan
Yg sesekali akan senyum sambil katanya...minum minum minum.. menunjuk k arah coffea yg dihidangkan oleh zuriatnya tersayang

Ibu Suriani mungkin kita tidak sempat ketemu
Tetapi dpd riak wajah...lembut tutur kata kak Karimah...
Aku percaya Ibu Suriani itu seorang yg sgt mulia..

Jika di sana..aku bisa berpagi pagian bicara tentang perjuangan bersama mereka...
di sini aku hanya mampu 
berpagi pagian dengan monolog tentang pembebasan yg tak sudah sudah

Gerila mereka itu di dalam belantara..hutan dara
Sedang gerila kita di kota batu yg sibuknya entah sampai bila..

Akhirnya..
Air mata ku juga yg tumpah

Sungguh...sepanjang usia 
mereka harus berkorban
Daripada sekecil kecilnya pengorbanan itu
Sehinggalah yg sebesar besar mahalnya jiwa seorang manusia
Yg takkan mungkin mampu direkayasa oleh makhluk2 yg bergelar hamba
Kepada Tuhannya
Dan kini.... 
dlm sisa2 usia yg masih tinggal...
Pengorbanan mereka masih terus kita tagih dan tagih....
Berkorban lah rasa dan segala perasaan
Yang terpahat rapat 
dalam dada dada para patriot...
menyimpan lama segala suram dan seram...
Di sepanjang laluan pembebasan ibu pertiwi yg kini jauuuhhh........
Bahkan seakan mahu melupakan mereka...
Seolah menafikan sumbangan hatta pengorbanan para warga 
Yang juga berjuang menghalau para penjajah...

Betapalah durjananya kisah kisah
Yg dilakar oleh tangan2 para pendusta
Yg akal budi mereka...hatta lebih kejam dpd penjajah! 

AIMAN ATHIRAH AL JUNDI
10 Feb 2014

To Live Is to Die

free counters

Eye of the Beholder

Dyers Eve