Blackend Is The End

Jumaat, 14 Februari 2014

PESTA SEXS TERBUKA SEMPERNA SAMBUTAN VALENTINE DAY MALAM INI

VELENTINE LAMBANG PERJUANGAN MENENTANG SULTAN YANG ZALIM

Bagi sesetengah orang Islam valentine day di lihat satu perkara besar yang lebih besar dari segala mala petaka yang sedang menimpa rakyat hari ini. Valentine day lebih bahaya dari seorang raja yang membunuh rakyatnya, Valentine day lebih bahaya dari berbagai undang2 dan pertaturan zalim yang di kenakan terhadap rakyat.

Ini adalah kerana valentine day hanya di lihat dari satu sudut, valentine day p
erlu di lihat dari berbagai versi. Umat islam hari ini hanya melihat dari satu versi lalu terus menjatuhkan hukuman sesat haram dan kafir.

Tidak di nafikan sekiranya valentine day di lihat dari sudut versi yang mengatakan valentine day adalah hari berkasih sayang tanpa sempadan antara lelaki dan wanita ianya sudah pasti satu perkara yang negetif dan tidak sepatutnya berlaku, namun adalah tidak adil mengambil satu pandangan sahaja kerana cerita velentine day sebenarnya mempunyai berbagai versi.

Sebenarnya valentine adalah lambang perjuangan golongan tertindas terhadap sultan sultan yang zalim. Valentine adalah lambang keberanian seorang ulamak kristian yang berani menyatakan tidak kepada sultan. Pendapat kontra ini sering merujuk pada sejarah awal mengapa tanggal 14 Februari dinobatkan sebagai Hari Kasih Sayang.Menurut salah satu versi, pada abad ke-3 M, di Romawi dilakukan festival Lupercalia untuk menghormati dewa cinta kuno Juno Februata.

Ketika Romawi mengalami peperangan, Raja Claudius II mewajibkan semua pemuda utk turun ke medan perang dan meninggalkan keluarganya, termasuk memutuskan pertunangannya. Valentine, selaku Pastor, termasuk orang yang menentang kebijakan tersebut dan tetap menikahkan pasangan, walaupun secara sembunyi-sembunyi. Raja Claudius II pun memerintahkan untuk menangkap dan memenggal kepala Valentine pada tanggal 14 Februari 270 M.

Namun begitu anak muda kristian hari ini menyambut hari valentine sebagai hari berkasih sayang dalam keadaan mereka pun tidak tahu apa apa mengapa dan mengapa. dan bagi orang melayu islam yang menyambutnya pula lebih lebihlah tak tahu apa.

Walaupun begitu menyambut hari valentine adalah satu perbuatan yang sia sia apabila ianya di jadikan alat oleh kaum kapitalis meraih keuntungan hasil dari pembodohan yang di sumbat ke dalam minda anak muda.


To Live Is to Die

free counters

Eye of the Beholder

Dyers Eve