Blackend Is The End

Jumaat, 18 Disember 2015

KEMBARA SENIMAN JALANAN JELAJAH BUMI SIAM EDISI OSMAN TIKUS –Bahagian 7 PERJALANAN JAUH DAN MALAM JUMAAT DI SEMPADAN THAILAND KEMBOJA


Selepas melawati Pasar atas Landasan Keretapi Meaklong kami terus bertolak ke sempadan Kemboja lebih kurang jam 2.30 ptg walaupun sebenarnya kami sudah pun terlewat dari rancangan asal yang mahu sampai ke sana sebelum jam 6 kerana pintu sempadan akan di tutup pada masa tersebut.

Namun begitu oleh kerana sudah terlewat maka rancangan untuk tidur di Kemboja terpaksa di batalkan awal awal lagi kerana sudah pasti tidak sempat lagi untuk mengejar masa yang sudah terlalu lewat itu.

Sebenarnya sejak dari pagi kami masih belum bersarapan kerana dalam perjalanan ke Pasar Meaklong tidak terjumpa satu pu kedai muslim untuk kami singgah dan akhirnya kami mengalas perut dengan makanan segera di 7E

Dari situ memasuki lebuhraya ke Aran akan merentasi sungai Menam Chau Pyara di tengah tengah kota Bangkok dan mengambil masa lebih kurang 6 jam kerana kami terpaksa berpatah balik dan masuk semula ke Bangkok untuk ke sana.

Lebih kurang jam 10.00 malam barulah kami sampai di sana dan pekan Aran sudah mula sunyi serta kedai kedai telah pun di tutup.

Setelah dari pagi tidak makan (sekadar alas perut dengan roti) maka setelah tiba di pekan ini barulah dapat kami menikmati makanan di sebuah kedai patani yang sudah pun hampir hendak tutup.


Bilik motel pula hanya berbaki 6 bilik sahaja dan cukup cukup untuk kami 12 orang termasuk dengan pemandu van yang membawa kami ke sana sini.

Selepas berehat sebentar kami membuat keputusan untuk keluar berjalan kaki meronda pekan Aran yang sunyi sepi ini di tengah malam buta di mana hanya ada ada sebuah kedai 7E saja di buka di pekan ini.

Oleh kerana tidak ada apa pun yang menarik pada malam hari di sempadan Thailand/Kemboja ini maka kami mengambil keputusan untuk balik ke motel dan bergerak dengan van untuk ke Pekan Aranyaprathet yang terletak kira kira 20 minit perjalanan.

Namun di pekan Aranyapratht juga sebenarnya sunyi sepi walaupun ada beberapa kedai dan restoran masih buka. Rumah urut pun hanya ada satu sahaja di mana cas 400bath di kenakan untuk 2 jam perkhimatan urut badan. (Jangan tanya kami urut ka tak)

Kesimpulannya pekan Aranyaprathet pada malamnya memang sunyi sepi tidak seperti pekan pekan di sempadan Danok/ Bukit Kayu Hitam.

Oleh kerana aku tak bawa henpon sewaktu meronda di pekan Aran ini maka tak ada banyak gambar yang dapat aku siarkan

bersambung....

Pintu gerbang Pasar Aran yang terletak di sempadan Thailand / Kemboja


sejak dari awal pagi mencari kedai makanan halal sehingga jam 2 masih belum ketemu. Singgah di 7E untuk membeli minuman dan makanan ringan sebagai alas perut

Cuma bertemu satu plaza tol di Kota Bangkok

sungai chau Praya


Malamdi sempadan Kemboja

To Live Is to Die

free counters

Eye of the Beholder

Dyers Eve